Sunday, October 28, 2012

Pengajian dan Siraman 7 Bulanan


Udah telat yak postingnya hari gini, nggak pake poto lengkap pula, masih di mas slamet en belum ngopi dari si iza, tapi daripada nggak di posting. Hehehe.....

Jadi begini, pas saya ketauan hamil mama udah nanya saya mau adain pengajian 4 bulanan atau 7 bulanan. Saya bilang ya terserah mama dan kangmas aja baiknya gimana, saya mah manut. Nggak ngadain juga nggak apa sebenernya, tapi tetep ya lubuk hati yang terdalam pengennya diadain. Namanya anak pertama, agak lama pula dapetinnya, pasti pengen dong diadain pengajian, sebagai bentuk syukur dan berdoa supaya si bebe dan saya sehat dan dimudahkan sampai lahiran nanti. Di itung-itung, pas usia kandungan saya masuk 4 bulan atau 16 minggu, pas banget jatuhnya di bulan ramadhan. Agak rempong ya ngadain acara di bulan ramadhan. Kalo nunggu abis lebaran udah keburu masuk 5 bulan. Ya udah batal deh itu pengajian 4 bulanan.

Menjelang usia kehamilan saya 24 minggu mama nanyain lagi, dan langsung mutusin buat bikin 7 bulanan aja. Karena dulu waktu mama hamil saya juga dibikininnya pengajian 7 bulanan sama almarhumah nenek dan buyut saya. Diitung-itung, usia kehamilan masuk 28 minggu tuh pas hari ahad, 21 oktober 2012. Saya tanya mama, usia 7 bulan tuh usia 28 minggu atau 30 minggu? Mama malah bingung, katanya jaman dulu itungannya bulan, nggak pake minggu. Kalo udah tujuh bulan ya udah, nggak pake minggu-mingguan. Errr.... Bingung deh saya, karena kan usia kehamilan sama usia janin katanya beda. Tapi karena ada acara keluarga ini itu, acara lamarannya sahabat saya dan preparation pengajian satu tahun meninggalnya nenek, jadi diputusin deh diadain pas 28 minggu ituh. Mana saya juga lagi down karena ketuban kurang dan ketakutan akan ketuban rembes. Tapi positive thinking aja, semoga dengan diadakan pengajian, banyak yang ngedoain, semuanya akan baik-baik aja. 

Persiapannya? Rempong bener, tapi mama saya emang hebat. Semua di urus sendiri, dan beres. Ituh kembang-kembang sama pepohonan background sirman mama sendiri loh yang mindahin terus di tatain. Sedangkan saya, ngurusin pindah kamar aja sampe berhari-hari dan nggak beres-beres. Beda ya antara ya profesional sama yang nggak. Hahahaha..... :))

Setelah pindahan kamar, angkut-angkut, ngecilin baju, nyari-nyari paso nggak ketemu, nentuin menu makanan, nyuci perabotan, siapa yang pimpin pengajian sampe ayat-ayat suci apa aja yang dibaca, akhirnya berlangsung juga pengajian dan siraman 7 bulanan si bebe dengan khidmad dan lancar walau yang dateng banyak banget diluar perkiraan, padahal mamah cuma ngundang temen-temen pengajian mama, temen-temen pengajian almh. nenek, pengajian rw, pengajian utan kayu beberapa orang dan keluarga. Ituh rumah beneran padet, sampe nambah ngegelar tiker di teras dan kursi-kursi di geser ke lapangan. Alhamdulillahirobbil 'alamin, banyak yang dateng insya Allah banyak yang ngedoain, banyak yang mengaminkan doa dan insya Allah doanya diijabah Allah. Aamiin...

Pengajian di mulai ba'da dzuhur, dipimpin oleh ii saya [setelah ngeyel tentunya, masa' pengajian saya yang pimpin ngaji orang lain]. Dimulai dengan alfatihah, terus doa untuk almarhumah nenek saya dan keluarga yang telah mendahului, dilanjutkan dengan pembacaan surah arrahman, surah yusuf, surah maryam. Setelah itu ada asyrakal dan maulid nabi dari kitab rawi. Saya nggak bisa nggak nangis ditengah ngaji, saya keinget pengajian menjelang pernikahan saya, ada nenek saya duduk di sudut pintu dengan mata berkaca-kaca. Kali ini saya cuma ngeliat mama dan ii saya, nggak ada nenek saya. Ada yang hilang dan kosong dalam hati saya. Saya rindu beliau. Tapi saya juga yakin, nenek saya datang hari itu, hadir diantara kami, ikut mendoakan saya. Mendampingi saya, walau saya udah nggak bisa melihat kehadirannya lagi.. *usap air mata*

Selesai asyrakal, saya diiringin kangmas dan mama berkeliling bersalaman dengan yang hadir diiringi bacaan maulid. Agak capek ya, tamunya banyak banget, apalagi pas pengajian saya harus duduk ngedeleprok dengan posisi feminim walaupun perut buncit dalam jangka waktu cukup lama. Syukurnya nggak kesemutan, nggak kram. Setelah berkeliling, saya ganti baju dan di pakein kemben buat siraman. Perut udah gendut gini susah mau ngapa-ngapain. Dan saya bersyukur banget punya sahabat-sahabat yang baiiik dan selalu siap sedia nemenin dan bantuin saya. Iza dan indah siap siaga banget bantuin saya ganti, beresin make up saya, sampe mendokumentasikan moment penting. Nggak cukup terima kasih buat kehadiran mereka. Sayangnya 2 sahabat saya lagi berhalangan hadir, padahal kepingin banget semuanya lengkap ada di rumah....

Selesai ganti kostum, saya digandeng ke belakang sama kangmas buat disiramin. Err... Udah kayak pohon ya disiramin. hehe... Urutannya saya lupa, yang pasti yang nyiramin saya mama, ii, kangmas, nek uti, kai udin, ibu manurung, ibu gurunya mama, ibu gurunya almarhumah nenek dan pak de yoto sebagai perwakilan dari keluarga kangmas. Sebentaran aja, nggak pake belah-belah kelapa, ganti kain 7 kali sampe dodolan cendol. Padahal sih saya kepengennya lengkap kayak mitoni adat jawa gitu, tapi mama saya kan nggak ngerti. Papa mertua dan mama mertua nggak bisa dateng, yang punya sanggar juga nggak jelas, jadinya ya cuman siraman aja. Padahal kayaknya seru kalo kangmas pake milih kelapa terus di belah-belah gitu. Tapi udah ada pengajian dan siraman aja udah syukur alhamdulillah. Dan si bebe pinter banget, nggak nendang heboh atau ngagetin pas pengajian. Kaleemmm banget, gerakannya pelan dan kayaknya seneng gitu di ngajiin :')

Selesai pengajian tamu-tamu disuguhin bakso, dan ada nasi gudeg komplit  plus kue buat dibawa pulang. Ada souvenirnya juga, kerudung dan bros. Tadinya saya nggak mau pake souvenir gitu, tapi si mama kepengen. Ya udah ngalah aja. alhamdulillah walau tamu banyak tapi cuaca bagus, makanan cukup, dan banyak banget yang bantuin. Oiya, ada rujaknya juga loh... Rujaknya pedessss banget ampun.. Katanya kalo pedes anaknya cakep ya? Hehehe... Diaminin aja.... Mudah-mudahan si bebe sehat, jadi anak yang pintar, sholeh/sholehah, dan berbakti. Juga semoga saya dan si bebe diberi kekuatan dan kemudahan ketika waktunya bersalin nanti. Aamiin Yaa Robbal 'Alamiin.....





0 comments:

Post a Comment