Monday, October 22, 2012

27 - 28 weeks

Minggu-minggu yang tergolong berat. Saya kudu minum berliter-liter air putih, makan telor yang sampe ngeliatnya aja uda enek saking bosennya, minum susu yang bikin mual, ditambah saya agak stress karena kurangnya ketuban dan tekanan dari diri sendiri untuk memperbanyak ketuban plus kangmas yang dines mulu keluar kota. Campur-campur rasanya... Nunggu 2 minggu buat kontrol lagi tuh rasanya lamaaa banget. Deg-degan terus. Nervous. Nggak berenti ngitungin gerakan si bebe, doa, ngajak ngobrol dan ngasih sugesti-sugesti positif biar si bebe sehat dan sempurna pada waktunya nanti...

Hari jum'at (19/10) akhirnya saya kontrol lagi, tapi bukan ke Obgyn saya, ke dokter lain temennya obgyn saya, buat mastiin jumlah ketuban dan organ-organ si bebe, terutama ginjalnya. Ke dokter sama kangmas dan mama, jadwalnya siy jam 18.00, tapi dokterya baru dateng jam 19-an gitu. Di tensi, alhamdulillah normal, 110/10 dan berat saya naek 2 kilo dong, jadi 59kg. Tumbenan banget banyak naeknya. Abis itu nunggu di atas. Untung aja antrinya nggak sedahsyat obgyn saya yang biasanya. Tapi dokter yang ini, tiap pasien kayaknya jatahnya 15 menitan gituh. Si mama ngitungin, abisan pasiennya dikit tapi pada lama-lama banget. Lumayan bosen siy nunggunya, apalagi saya juga nervous banget. Begitu udah giliran saya, langsung deg-degan banget. Masuk di tanyain pasiennya siapa, terus kenapa di rekomen ke dia. Saya udah ngomong panjang lebar, jawabannya cuma, "oke, yuk di usg". 

Dokternya diem banget dan nggak komunikatif, saya yang deg-degan jadi tambah mengkeret. Sambil usg cuman sesekali bilang, "ini otaknya ya. Ini paru-parunya, sepasang. Ini ginjalnya. Tulang pahanya. " Gitu-gitu doang. Saya tanya juga jawabannya singkat dan nggak menjawab banget. Pas udah beres, dese bilang "ini ketubannya cuma 7,4 ya.". Wakwawwww.... Pucet dong sayah. Udah usaha segitunya, bukannya nambah tuh ketuban malah kurang. Terusan saya tanya, "berarti makin berkurang ya dok?". Masa' dese jawabnya begindang " Ya nggak tau, saya ukur cuman segitu". Grrrhhhh..... 

Kelar usg, disuruh nunggu. Dokternya ngetak ngetik laporan buat obgyn saya kayaknya. Udah kelar dan di print, mama nanya-nanya dong, namanya juga orang awam. Tapi jawabannya lagi-lagi nggak menjawab. Contohnya, mama nanya "kalo ketubannya kurang gitu gimana ya dok, bahaya nggak?". Jawabannya cuman "ya bahaya bu." That's it. Orang awam macem emak saya yang nggak ngerti kedokteran kan perlu jawaban yang setidaknya lebih jelas, bukan cuman tiga kata kayak gitu. Terus saya tanya juga, harus gimana, kudu tes ketuban bocor apa nggak, jawabannya cuman "tanya sama dokter kamu aja yah." Ighh... Saya ilfeel. 

Alhamdulillahnya hasil dari dokter barusan ituh bagus., selain ketubannya yang kurang dan cuman 7,4 *mewek*. Panjang tulang pahanya 5,25 cm (padahal 2 minggu lalu 5,31 cm, yang bener yang mana yak?). Beratnya naik seons, dari 1008gram jadi 1135 gram. Paru-paru, ginjal dan jantungnya alhamdulillah berfungsi dengan baik dan nggak ada kelainan. Pas di usg tadi keliatan sekilas mukanya. Unyuuu banget.... Kata kangmas siy dagunya buled kayak saya. Tapi nggak terlalu jelas karena cuman 2d dan si bebe udah langsung ganti posisi. Tapi saya terharu... Begitupun kangmas. Cuma si mama yang nggak ngeh sama wajah calon cucunya dan bilang, "nanti aja kalo udah lahir mama timang-timang". Maaf ya ma, nanti kalo ada rezeki kita usg 4d, kita liat wajah calon cucu mama. Sekarang fokus sama air ketuban dan income gizi dulu aja. *menyemangati diri sendiri*
half-fairy.blogspot.com
Ceritanya ini muka si bebe, cuman idung, bibir dan dagu yang keliatan :p

0 comments:

Post a Comment