Thursday, October 11, 2012

25 - 26 weeks.

Setelah hari kamis (04/10) tes apa segala macem, besokannya (05/10) saya sama kangmas check up ke dokter. Cuman berduaan aja, karena mama kudu nginep. Perasaan ya, saya daftar udah cepet, konfirmasi juga udah pagi-pagi buta, tapi nggak tau kenapa tetep ya dapetnya nomer yang udah mengular naga panjang bukan kepalang -.-'. Kali ini dapet nomer 23. Wakwaww.. Panjang bener... Berdasarkan pengalaman yang kemaren, saya sama kangmas berangkat dari rumah baru jam 20.00-an kurang. Matjetnya ya ampuunn.... Bikin saya sakit pinggang. Udahlah jum'at, ujan pula. Kalo bukan demi si bebe males banget, mending maenan smurf di rumah ;p

Sekitar jam 20.30an nyampe RS, langsung ditimbang dan ditensi. Tensi normal, 100/70 , tapi berat saya masa' cuman naek sekilo jadi 57kg? Padahal makan mulu, di timbangan yang di rumah malah berat saya udah 58kg. Aneh... Sudahlah, abaikan perbedaan berat. Masalahnya sekarang, ternyata baru nyampe nomer antrian 11 dan saya udah kelaperan lagi. Masalah berikutnya, kantin tutup. Huaaaaa..... Kruyukan... Kangmas akhirnya keluar nyari cemil-cemilan, terus beli kayak nugget gitu. Tapi belom kepengen saya makan. Syukurnya keingetan kalo tadi kangmas nyelipin bungkusan nasi padang jatah meeting di tas saya. Mojok deh saya dan kangmas makan nasi padang sebungkus berdua, yang mana nasinya pun ngelentis belum mateng. Lagi mojok makan, ada pengumuman kalo ruang praktek dokternya pindah ke lantai 2. Baiklah, makan aja dulu, abis itu baru ke lantai dua. Di lantai dua, lanjut makan cemilan nugget, tapi tetep ya masi laper. Udah gitu antriannya berjalan lambaaaattttt banget. Saya sama kangmas sampe jalan naek ke lantai 3, liat ruangan bayi, bolak-balik ke toilet, baca majalah, maenan ipad, maenan smurf, twitteran, tetep aja belum dipanggil juga. Setelah lamaaaaaa.... akhirnya nama saya di panggil juga. Tebak jam berapa? Jam 00.15 aja gitu dan di ruang tunggu masi ada antrian sekitar 5 orang lagi. Asik bener dah ni dokter antriannya :))

Ketemu dokternya, ngobrol sebentar, terus diliat hasil tes lab kemaren. Yakkk... dokternya masi bisa ketawa-ketawa karena hemoglobin saya mefet banget. Saya tanya minimal berapa emangnya? Kata dokter minimal 10 g/dL., punya saya lebihnya cuman 0,1. Si dokter agak khawatir, karena walaupun penurunan hemoglobin pada ibu hamil memang wajar, tapi kalo rendah banget kayak gini harus ditelusurin lebih lanjut. apa cuma karena anemia, atau income gizi yang kurang, atau ada kelainan-kelainan yang lain. Pastinya hemoglobin yang rendah berpengaruh terhadap saya dan janin saya dalam artian negatif. Aliran darah ke janin bisa terhambat yang menyebabkan janin saya beratnya nggak sesuai dan perkembangannya terhambat. Cmiiw ya.  Terus saya tanya kenapa laju endap darahnya tinggi banget? Dokter bilang wajar, bumil emang laju endap darahnya tinggi. Abis itu di usg deh..

Awal-awal dokternya masi tenang. Ukur-ukur.. Tulang pahanya sekrang udah 5, 31 cm. Lingkar kepalanya   24,65 cm. Lingkar perut 21,52 cm. Beratnya sekarang udah 1008 gram alias uda sekilo. Pantesan perut uda membuncit. Abis itu cek detak jantung, masi normal. Terus dokternya mau ngeliat jenis kelaminnya lagi, susah banget. Ditutupin aja gitu sama dese. Sampe saya miring-miring, diguncang-guncang perutnya, tetep kekeuh nggak mau geser. Akhirnya keliatan juga dengan susah payah, dan masih laki-laki :D

Abis itu dokternya mukanya nggak enak dan bilang ini yang ditakutin dari rendahnya hb, air ketuban kurang dan aliran darah ke janin kurang lancar. Langsung deg-degan deh.. Di puter-puter itu alat usg di perut, di cek arus laju darah, dan ternyata emang ketubannya kurang. Indeks normalnya ada di angka belasan, ketuban sama cuma 9,4 aja. Aaakkkk.... Pengen nangiiisssss.... Takut si bebe kenapa-kenapa. Tapi dokternya nenenagin, bilang kalo si bebe beratnya cukup dan perkembangannya bagus. Biasanya kalo hb rendah, ketuban kurang, janin cenderung kurang aktif dan asupan gizi ke janin berkurang yang mengakibatkan berat janin rendah atau dibawah rata-rata. Tapi si bebe beratnya uda sekilo, itungannya normal. Beneran takut... Apalagi saya suka ngerasa cd agak lembab gitu, kayak keputihan. Takutnya ketuban rembes... :(

Selesai di usg, dokternya ngeliat kondisi mulut rahim, karena emang ada keputihan. Entah diapain tapi ngilu bener. Nggak kebayang nanti kalo periksa dalem ngilunya kayak apa. Terus di resepin vitamin dan obat sama dokternya. Ini sih masi terapi vitamin dulu, vitamin saya diganti dengan yang kandungan zat besinya lebih tinggi. Mudah-mudaan hb saya naik, tapi kalo nggak bisa-bisa di opname terus di terapi pake infus. Huuhuhuhu.... Dokternya juga minta saya tes darah lagi buat mengetahui kadar albumin dan feritin. Saya juga di suruh dalam sehari: Minum air putih minimal 3 Liter, makan telor 3 butir, minum susu 2 gelas, atau minum susu peptisol yang tinggi protein. Siap dok... Demi si bebe apa aja saya lakuin deh...

Dokter kali ini ngeresepin ascardia 80mg, Seloxy, terus vitaminnya di ganti Hemobion dan Osfit dha. 2 minggu lagi saya di suru ngecek ke dokter lain, tapi masi satu RS juga, nyari second opinion tentang ketuban saya. Parno lagi deh.... :(

Keluar dari ruangan, dibawah udah sepi aja gitu. Bahkan saya dan kangmas keluar dari pintu ugd. Udahlah lemes, laper, ndilalahnya di tengah jalan motornya keabisan bensin. Yaakkkk.... Klimaks banget. Mana motornya si adek nggak kenal premium, kenalnya pertamax atau shell. Jalan kaki dorong-dorong motor ampe ke pom bensin, dan pertamaxnya nggak di jual!!! Pengan bener ngobrak abrik tu pom bensin, tapi ya pegimane. Akhirnya di isi premiun juga seliter, daripada jalan kaki sampe rumah. Berhubung laper banget, mampir minimarket 24 jam dulu, terus beli nasi goreng. Tau sih disuru perbaikin gizi sama dokter, tapi ini kepepet, laper bener. Nyampe rumah, udah setengah 2 dini hari aja. What a day.... Doa saya, semoga si bebe sehat, sempurna lahir batin, dan lahir tepat pada waktunya. Aamiin.....

half-fairy.blogspot.com
Lingkar perut dan katanya si bebe laki-laki :)

0 comments:

Post a Comment