Sunday, October 28, 2012

Pengajian dan Siraman 7 Bulanan


Udah telat yak postingnya hari gini, nggak pake poto lengkap pula, masih di mas slamet en belum ngopi dari si iza, tapi daripada nggak di posting. Hehehe.....

Jadi begini, pas saya ketauan hamil mama udah nanya saya mau adain pengajian 4 bulanan atau 7 bulanan. Saya bilang ya terserah mama dan kangmas aja baiknya gimana, saya mah manut. Nggak ngadain juga nggak apa sebenernya, tapi tetep ya lubuk hati yang terdalam pengennya diadain. Namanya anak pertama, agak lama pula dapetinnya, pasti pengen dong diadain pengajian, sebagai bentuk syukur dan berdoa supaya si bebe dan saya sehat dan dimudahkan sampai lahiran nanti. Di itung-itung, pas usia kandungan saya masuk 4 bulan atau 16 minggu, pas banget jatuhnya di bulan ramadhan. Agak rempong ya ngadain acara di bulan ramadhan. Kalo nunggu abis lebaran udah keburu masuk 5 bulan. Ya udah batal deh itu pengajian 4 bulanan.

Menjelang usia kehamilan saya 24 minggu mama nanyain lagi, dan langsung mutusin buat bikin 7 bulanan aja. Karena dulu waktu mama hamil saya juga dibikininnya pengajian 7 bulanan sama almarhumah nenek dan buyut saya. Diitung-itung, usia kehamilan masuk 28 minggu tuh pas hari ahad, 21 oktober 2012. Saya tanya mama, usia 7 bulan tuh usia 28 minggu atau 30 minggu? Mama malah bingung, katanya jaman dulu itungannya bulan, nggak pake minggu. Kalo udah tujuh bulan ya udah, nggak pake minggu-mingguan. Errr.... Bingung deh saya, karena kan usia kehamilan sama usia janin katanya beda. Tapi karena ada acara keluarga ini itu, acara lamarannya sahabat saya dan preparation pengajian satu tahun meninggalnya nenek, jadi diputusin deh diadain pas 28 minggu ituh. Mana saya juga lagi down karena ketuban kurang dan ketakutan akan ketuban rembes. Tapi positive thinking aja, semoga dengan diadakan pengajian, banyak yang ngedoain, semuanya akan baik-baik aja. 

Persiapannya? Rempong bener, tapi mama saya emang hebat. Semua di urus sendiri, dan beres. Ituh kembang-kembang sama pepohonan background sirman mama sendiri loh yang mindahin terus di tatain. Sedangkan saya, ngurusin pindah kamar aja sampe berhari-hari dan nggak beres-beres. Beda ya antara ya profesional sama yang nggak. Hahahaha..... :))

Setelah pindahan kamar, angkut-angkut, ngecilin baju, nyari-nyari paso nggak ketemu, nentuin menu makanan, nyuci perabotan, siapa yang pimpin pengajian sampe ayat-ayat suci apa aja yang dibaca, akhirnya berlangsung juga pengajian dan siraman 7 bulanan si bebe dengan khidmad dan lancar walau yang dateng banyak banget diluar perkiraan, padahal mamah cuma ngundang temen-temen pengajian mama, temen-temen pengajian almh. nenek, pengajian rw, pengajian utan kayu beberapa orang dan keluarga. Ituh rumah beneran padet, sampe nambah ngegelar tiker di teras dan kursi-kursi di geser ke lapangan. Alhamdulillahirobbil 'alamin, banyak yang dateng insya Allah banyak yang ngedoain, banyak yang mengaminkan doa dan insya Allah doanya diijabah Allah. Aamiin...

Pengajian di mulai ba'da dzuhur, dipimpin oleh ii saya [setelah ngeyel tentunya, masa' pengajian saya yang pimpin ngaji orang lain]. Dimulai dengan alfatihah, terus doa untuk almarhumah nenek saya dan keluarga yang telah mendahului, dilanjutkan dengan pembacaan surah arrahman, surah yusuf, surah maryam. Setelah itu ada asyrakal dan maulid nabi dari kitab rawi. Saya nggak bisa nggak nangis ditengah ngaji, saya keinget pengajian menjelang pernikahan saya, ada nenek saya duduk di sudut pintu dengan mata berkaca-kaca. Kali ini saya cuma ngeliat mama dan ii saya, nggak ada nenek saya. Ada yang hilang dan kosong dalam hati saya. Saya rindu beliau. Tapi saya juga yakin, nenek saya datang hari itu, hadir diantara kami, ikut mendoakan saya. Mendampingi saya, walau saya udah nggak bisa melihat kehadirannya lagi.. *usap air mata*

Selesai asyrakal, saya diiringin kangmas dan mama berkeliling bersalaman dengan yang hadir diiringi bacaan maulid. Agak capek ya, tamunya banyak banget, apalagi pas pengajian saya harus duduk ngedeleprok dengan posisi feminim walaupun perut buncit dalam jangka waktu cukup lama. Syukurnya nggak kesemutan, nggak kram. Setelah berkeliling, saya ganti baju dan di pakein kemben buat siraman. Perut udah gendut gini susah mau ngapa-ngapain. Dan saya bersyukur banget punya sahabat-sahabat yang baiiik dan selalu siap sedia nemenin dan bantuin saya. Iza dan indah siap siaga banget bantuin saya ganti, beresin make up saya, sampe mendokumentasikan moment penting. Nggak cukup terima kasih buat kehadiran mereka. Sayangnya 2 sahabat saya lagi berhalangan hadir, padahal kepingin banget semuanya lengkap ada di rumah....

Selesai ganti kostum, saya digandeng ke belakang sama kangmas buat disiramin. Err... Udah kayak pohon ya disiramin. hehe... Urutannya saya lupa, yang pasti yang nyiramin saya mama, ii, kangmas, nek uti, kai udin, ibu manurung, ibu gurunya mama, ibu gurunya almarhumah nenek dan pak de yoto sebagai perwakilan dari keluarga kangmas. Sebentaran aja, nggak pake belah-belah kelapa, ganti kain 7 kali sampe dodolan cendol. Padahal sih saya kepengennya lengkap kayak mitoni adat jawa gitu, tapi mama saya kan nggak ngerti. Papa mertua dan mama mertua nggak bisa dateng, yang punya sanggar juga nggak jelas, jadinya ya cuman siraman aja. Padahal kayaknya seru kalo kangmas pake milih kelapa terus di belah-belah gitu. Tapi udah ada pengajian dan siraman aja udah syukur alhamdulillah. Dan si bebe pinter banget, nggak nendang heboh atau ngagetin pas pengajian. Kaleemmm banget, gerakannya pelan dan kayaknya seneng gitu di ngajiin :')

Selesai pengajian tamu-tamu disuguhin bakso, dan ada nasi gudeg komplit  plus kue buat dibawa pulang. Ada souvenirnya juga, kerudung dan bros. Tadinya saya nggak mau pake souvenir gitu, tapi si mama kepengen. Ya udah ngalah aja. alhamdulillah walau tamu banyak tapi cuaca bagus, makanan cukup, dan banyak banget yang bantuin. Oiya, ada rujaknya juga loh... Rujaknya pedessss banget ampun.. Katanya kalo pedes anaknya cakep ya? Hehehe... Diaminin aja.... Mudah-mudahan si bebe sehat, jadi anak yang pintar, sholeh/sholehah, dan berbakti. Juga semoga saya dan si bebe diberi kekuatan dan kemudahan ketika waktunya bersalin nanti. Aamiin Yaa Robbal 'Alamiin.....





Monday, October 22, 2012

27 - 28 weeks

Minggu-minggu yang tergolong berat. Saya kudu minum berliter-liter air putih, makan telor yang sampe ngeliatnya aja uda enek saking bosennya, minum susu yang bikin mual, ditambah saya agak stress karena kurangnya ketuban dan tekanan dari diri sendiri untuk memperbanyak ketuban plus kangmas yang dines mulu keluar kota. Campur-campur rasanya... Nunggu 2 minggu buat kontrol lagi tuh rasanya lamaaa banget. Deg-degan terus. Nervous. Nggak berenti ngitungin gerakan si bebe, doa, ngajak ngobrol dan ngasih sugesti-sugesti positif biar si bebe sehat dan sempurna pada waktunya nanti...

Hari jum'at (19/10) akhirnya saya kontrol lagi, tapi bukan ke Obgyn saya, ke dokter lain temennya obgyn saya, buat mastiin jumlah ketuban dan organ-organ si bebe, terutama ginjalnya. Ke dokter sama kangmas dan mama, jadwalnya siy jam 18.00, tapi dokterya baru dateng jam 19-an gitu. Di tensi, alhamdulillah normal, 110/10 dan berat saya naek 2 kilo dong, jadi 59kg. Tumbenan banget banyak naeknya. Abis itu nunggu di atas. Untung aja antrinya nggak sedahsyat obgyn saya yang biasanya. Tapi dokter yang ini, tiap pasien kayaknya jatahnya 15 menitan gituh. Si mama ngitungin, abisan pasiennya dikit tapi pada lama-lama banget. Lumayan bosen siy nunggunya, apalagi saya juga nervous banget. Begitu udah giliran saya, langsung deg-degan banget. Masuk di tanyain pasiennya siapa, terus kenapa di rekomen ke dia. Saya udah ngomong panjang lebar, jawabannya cuma, "oke, yuk di usg". 

Dokternya diem banget dan nggak komunikatif, saya yang deg-degan jadi tambah mengkeret. Sambil usg cuman sesekali bilang, "ini otaknya ya. Ini paru-parunya, sepasang. Ini ginjalnya. Tulang pahanya. " Gitu-gitu doang. Saya tanya juga jawabannya singkat dan nggak menjawab banget. Pas udah beres, dese bilang "ini ketubannya cuma 7,4 ya.". Wakwawwww.... Pucet dong sayah. Udah usaha segitunya, bukannya nambah tuh ketuban malah kurang. Terusan saya tanya, "berarti makin berkurang ya dok?". Masa' dese jawabnya begindang " Ya nggak tau, saya ukur cuman segitu". Grrrhhhh..... 

Kelar usg, disuruh nunggu. Dokternya ngetak ngetik laporan buat obgyn saya kayaknya. Udah kelar dan di print, mama nanya-nanya dong, namanya juga orang awam. Tapi jawabannya lagi-lagi nggak menjawab. Contohnya, mama nanya "kalo ketubannya kurang gitu gimana ya dok, bahaya nggak?". Jawabannya cuman "ya bahaya bu." That's it. Orang awam macem emak saya yang nggak ngerti kedokteran kan perlu jawaban yang setidaknya lebih jelas, bukan cuman tiga kata kayak gitu. Terus saya tanya juga, harus gimana, kudu tes ketuban bocor apa nggak, jawabannya cuman "tanya sama dokter kamu aja yah." Ighh... Saya ilfeel. 

Alhamdulillahnya hasil dari dokter barusan ituh bagus., selain ketubannya yang kurang dan cuman 7,4 *mewek*. Panjang tulang pahanya 5,25 cm (padahal 2 minggu lalu 5,31 cm, yang bener yang mana yak?). Beratnya naik seons, dari 1008gram jadi 1135 gram. Paru-paru, ginjal dan jantungnya alhamdulillah berfungsi dengan baik dan nggak ada kelainan. Pas di usg tadi keliatan sekilas mukanya. Unyuuu banget.... Kata kangmas siy dagunya buled kayak saya. Tapi nggak terlalu jelas karena cuman 2d dan si bebe udah langsung ganti posisi. Tapi saya terharu... Begitupun kangmas. Cuma si mama yang nggak ngeh sama wajah calon cucunya dan bilang, "nanti aja kalo udah lahir mama timang-timang". Maaf ya ma, nanti kalo ada rezeki kita usg 4d, kita liat wajah calon cucu mama. Sekarang fokus sama air ketuban dan income gizi dulu aja. *menyemangati diri sendiri*
half-fairy.blogspot.com
Ceritanya ini muka si bebe, cuman idung, bibir dan dagu yang keliatan :p

Thursday, October 11, 2012

25 - 26 weeks.

Setelah hari kamis (04/10) tes apa segala macem, besokannya (05/10) saya sama kangmas check up ke dokter. Cuman berduaan aja, karena mama kudu nginep. Perasaan ya, saya daftar udah cepet, konfirmasi juga udah pagi-pagi buta, tapi nggak tau kenapa tetep ya dapetnya nomer yang udah mengular naga panjang bukan kepalang -.-'. Kali ini dapet nomer 23. Wakwaww.. Panjang bener... Berdasarkan pengalaman yang kemaren, saya sama kangmas berangkat dari rumah baru jam 20.00-an kurang. Matjetnya ya ampuunn.... Bikin saya sakit pinggang. Udahlah jum'at, ujan pula. Kalo bukan demi si bebe males banget, mending maenan smurf di rumah ;p

Sekitar jam 20.30an nyampe RS, langsung ditimbang dan ditensi. Tensi normal, 100/70 , tapi berat saya masa' cuman naek sekilo jadi 57kg? Padahal makan mulu, di timbangan yang di rumah malah berat saya udah 58kg. Aneh... Sudahlah, abaikan perbedaan berat. Masalahnya sekarang, ternyata baru nyampe nomer antrian 11 dan saya udah kelaperan lagi. Masalah berikutnya, kantin tutup. Huaaaaa..... Kruyukan... Kangmas akhirnya keluar nyari cemil-cemilan, terus beli kayak nugget gitu. Tapi belom kepengen saya makan. Syukurnya keingetan kalo tadi kangmas nyelipin bungkusan nasi padang jatah meeting di tas saya. Mojok deh saya dan kangmas makan nasi padang sebungkus berdua, yang mana nasinya pun ngelentis belum mateng. Lagi mojok makan, ada pengumuman kalo ruang praktek dokternya pindah ke lantai 2. Baiklah, makan aja dulu, abis itu baru ke lantai dua. Di lantai dua, lanjut makan cemilan nugget, tapi tetep ya masi laper. Udah gitu antriannya berjalan lambaaaattttt banget. Saya sama kangmas sampe jalan naek ke lantai 3, liat ruangan bayi, bolak-balik ke toilet, baca majalah, maenan ipad, maenan smurf, twitteran, tetep aja belum dipanggil juga. Setelah lamaaaaaa.... akhirnya nama saya di panggil juga. Tebak jam berapa? Jam 00.15 aja gitu dan di ruang tunggu masi ada antrian sekitar 5 orang lagi. Asik bener dah ni dokter antriannya :))

Ketemu dokternya, ngobrol sebentar, terus diliat hasil tes lab kemaren. Yakkk... dokternya masi bisa ketawa-ketawa karena hemoglobin saya mefet banget. Saya tanya minimal berapa emangnya? Kata dokter minimal 10 g/dL., punya saya lebihnya cuman 0,1. Si dokter agak khawatir, karena walaupun penurunan hemoglobin pada ibu hamil memang wajar, tapi kalo rendah banget kayak gini harus ditelusurin lebih lanjut. apa cuma karena anemia, atau income gizi yang kurang, atau ada kelainan-kelainan yang lain. Pastinya hemoglobin yang rendah berpengaruh terhadap saya dan janin saya dalam artian negatif. Aliran darah ke janin bisa terhambat yang menyebabkan janin saya beratnya nggak sesuai dan perkembangannya terhambat. Cmiiw ya.  Terus saya tanya kenapa laju endap darahnya tinggi banget? Dokter bilang wajar, bumil emang laju endap darahnya tinggi. Abis itu di usg deh..

Awal-awal dokternya masi tenang. Ukur-ukur.. Tulang pahanya sekrang udah 5, 31 cm. Lingkar kepalanya   24,65 cm. Lingkar perut 21,52 cm. Beratnya sekarang udah 1008 gram alias uda sekilo. Pantesan perut uda membuncit. Abis itu cek detak jantung, masi normal. Terus dokternya mau ngeliat jenis kelaminnya lagi, susah banget. Ditutupin aja gitu sama dese. Sampe saya miring-miring, diguncang-guncang perutnya, tetep kekeuh nggak mau geser. Akhirnya keliatan juga dengan susah payah, dan masih laki-laki :D

Abis itu dokternya mukanya nggak enak dan bilang ini yang ditakutin dari rendahnya hb, air ketuban kurang dan aliran darah ke janin kurang lancar. Langsung deg-degan deh.. Di puter-puter itu alat usg di perut, di cek arus laju darah, dan ternyata emang ketubannya kurang. Indeks normalnya ada di angka belasan, ketuban sama cuma 9,4 aja. Aaakkkk.... Pengen nangiiisssss.... Takut si bebe kenapa-kenapa. Tapi dokternya nenenagin, bilang kalo si bebe beratnya cukup dan perkembangannya bagus. Biasanya kalo hb rendah, ketuban kurang, janin cenderung kurang aktif dan asupan gizi ke janin berkurang yang mengakibatkan berat janin rendah atau dibawah rata-rata. Tapi si bebe beratnya uda sekilo, itungannya normal. Beneran takut... Apalagi saya suka ngerasa cd agak lembab gitu, kayak keputihan. Takutnya ketuban rembes... :(

Selesai di usg, dokternya ngeliat kondisi mulut rahim, karena emang ada keputihan. Entah diapain tapi ngilu bener. Nggak kebayang nanti kalo periksa dalem ngilunya kayak apa. Terus di resepin vitamin dan obat sama dokternya. Ini sih masi terapi vitamin dulu, vitamin saya diganti dengan yang kandungan zat besinya lebih tinggi. Mudah-mudaan hb saya naik, tapi kalo nggak bisa-bisa di opname terus di terapi pake infus. Huuhuhuhu.... Dokternya juga minta saya tes darah lagi buat mengetahui kadar albumin dan feritin. Saya juga di suruh dalam sehari: Minum air putih minimal 3 Liter, makan telor 3 butir, minum susu 2 gelas, atau minum susu peptisol yang tinggi protein. Siap dok... Demi si bebe apa aja saya lakuin deh...

Dokter kali ini ngeresepin ascardia 80mg, Seloxy, terus vitaminnya di ganti Hemobion dan Osfit dha. 2 minggu lagi saya di suru ngecek ke dokter lain, tapi masi satu RS juga, nyari second opinion tentang ketuban saya. Parno lagi deh.... :(

Keluar dari ruangan, dibawah udah sepi aja gitu. Bahkan saya dan kangmas keluar dari pintu ugd. Udahlah lemes, laper, ndilalahnya di tengah jalan motornya keabisan bensin. Yaakkkk.... Klimaks banget. Mana motornya si adek nggak kenal premium, kenalnya pertamax atau shell. Jalan kaki dorong-dorong motor ampe ke pom bensin, dan pertamaxnya nggak di jual!!! Pengan bener ngobrak abrik tu pom bensin, tapi ya pegimane. Akhirnya di isi premiun juga seliter, daripada jalan kaki sampe rumah. Berhubung laper banget, mampir minimarket 24 jam dulu, terus beli nasi goreng. Tau sih disuru perbaikin gizi sama dokter, tapi ini kepepet, laper bener. Nyampe rumah, udah setengah 2 dini hari aja. What a day.... Doa saya, semoga si bebe sehat, sempurna lahir batin, dan lahir tepat pada waktunya. Aamiin.....

half-fairy.blogspot.com
Lingkar perut dan katanya si bebe laki-laki :)

Monday, October 08, 2012

Aneka macam test

Pic taken from here
Waks.. Judulnya kayak apaan aja, padahal siy cuman tes darah dan urin doang. Hehe... :p

Selama hamil, saya udah dua kali aja disuru tes darah sama dokter. Yang pertama waktu baru ketauan hamil, dokternya minta saya tes hematologi lengkap untuk mengetahui kadar hemoglobin, eritrosit, hematoktrit, trombosit, leukosit, laju endap darah, dll., sama immunologi. Immunologi cuman ngecek HBsAg aja sih, untuk mengetahui saya terinfeksi hepatitis apa nggak. Hasilnya [waktu itu] alhamdulillah semua baik dan dalam ambang normal, juga negatif hepatitisnya. Terus saya tanya, kalo test TORCH gimana, wajib apa nggak. Dsog saya nggak ngewajibin. Dong dong dong.. Saya baca-baca dan gugling, banyak yang ngewajibin, bahkan sebelum program hamil, karena kalo terinfeksi salah satu dari torch itu bahaya banget. Parno siy, pengen banget ngetest walo harganya bikin pingsan. Tapi entah kenapa sampe sekarang belom-belom ajah. Mudah-mudahan sehat-sehat aja ya, nggak kenapa-kenapa. Aamiin Ya Allah...

Nah, waktu kontrol terakhir bulan kemaren dokternya bilang sebelum kontrol yang akan datang saya diminta tes darah dan urin lagi. Pas jadwal kontrol berikutnya usia kehamilan juga udah mau 26 minggu, maka dokternya mau tau kadar gula darah saya, terus hemoglobin dan teman-temannya, juga HBsAg [lagi]. Sedangkan tes urin untuk mengetahui apakah ada protein dalam urin, yang mana merupakan salah satu penyebab pre-eklampsia, juga untuk mengetahui saya terkena isk [infeksi saluran kemih] apa nggak. Infeksi apapun, bisa memicu terjadi KPD atau ketuban pecah dini. Berdasarkan kata dokter, nanya di twitter, dan gugling, tes untuk mengetahui kadar gula darah yang saya jalanin namanya tes toleransi glukosa oral, untuk mengukur kadar gula darah, karena ibu hamil rentan terkena diabetes gestasional, apalagi udah ketauan papa saya punya diabetes. Ibu hamil yang kadar gulanya tinggi cenderung melahirkan bayi dengan berat badan yang besar dan bayi mengalami hipoglikemia karena memiliki kadar insulin yang tinggi. 

Sehari sebelum kontrol, kamis (04/10) pergilah saya tes darah dan urin lagi setelah malemnya kudu puasa antara 10-12 jam, cuma boleh minum air putih aja. Aduuhhh... itu lapernya kayak apaan aja. Jam 2 malem, yang mana saya baru  puasa 3 jam udah kruyukan, dan kepengen banget minum susu. Pagi-pagi mama udah masak wangi banget, naga-naga di perut udah joged-joged minta jatah. Si bebe pun jumpalitan, kelaperan. Huhuhu... Maaf ya nak, mudah-mudahan cuman sekali ini aja puasanya. Udah gitu karena ada meeting dan training kangmas nggak bisa nemenin. Maka berangkatlah saya ucuk-ucuk ke lab. Nggak lama nunggu, saya dipanggil buat diambil sampel darah dan urin. Abis itu dikasi minum segelas gede air gula yang manisnya ampun-ampunan, ampe batuk-batuk. Setelah minum air gula, harus nunggu satu jam buat di ambil sampel darah dan urin lagi. Kalo udah, nunggu 1 jam lagi, terus di ambil sampe darah dan urin lagi. Total kudu nunggu 3 jam lebih. Kebayang dong bosennya saya kayak gimana. Udahlah bosen, laper banget, panggul dan tulang ekor saya sakit gara-gara kelamaan duduk. Alhamdulillahnya, bekas jarum suntiknya nggak ninggalin bengkak dan memar. 2 kali tes darah terakhir, entah uratnya yang nggak pas atau apa, bekasnya ninggalin memar :(

Syukurnya lagi, menit-menit terakhir kangmas dateng nyamperin saya di lab. Langsung uwel-uwel ndumsel-ndumsel terus ngerengek. Hwehehehe.... Abis itu kita late lunch dulu deh sambil nunggu hasilnya. Abisan mau ditinggal pulang nggak lama lagi hasilnya keluar, ya udah ditungguin aja. Sayangnya hasil tesnya ada yag kurang bagus, hemoglobin saya rendah banget, cuman 10,1 g/dL., nilai rujukannya 11,5 - 16,5 g/dL. Udah gitu laju endap darahnya juga tinggi. Tapi yang lainnya alhamdulillah bagus... Trombosit cukup, hepatitis negatif, gula darah normal, nggak ada protein dalam urin, dan nggak ada indikasi isk. Tapi si mama langsung kebat-kebit karena walaupun kadar hemoglobin pada ibu hamil memang cenderung menurun, tapi bisa mengakibatkan komplikasi yang fatal juga. Langsung aja saya di masakin daging-dagingan, sampe kacang ijo aja dibikin make kuah sop dan di tambahin daging ^^a. Mudah-mudahan nggak terjadi apa-apa ya, sayanya sehat, si bebe di perut juga sehat . Aamiin YRA...