Tuesday, September 11, 2012

Almost 22 weeks :)

Hari jum'at (7/09) kemaren kan ceritanya saya dan kangmas check up si bebe ke dokter, jadwalnya emang sengaja saya majuin beberapa hari, takutnya kayak kejadian yang kemaren ituh, udah nggak bisa daftar karena udah penuh dan vitamin keburu abis. Anggep ajah tindakan preventif. Hehe... Tapi kayaknya kemaren itu check up ter-nggak-terduga-sampe-speechless-dan-nggak-ngerti-mau-bilang-apa.

Saya ke RS cuman berduaan sama kangmas, mama yang mau ikut nggak bisa karena ada acara, ii juga yang kepengen liat bebe masih nggak bisa. Kayaknya saya daftar tuh udah pagi-pagi banget, tapi emang siy waktu konfirmasi uda agak siang, dan dapet antrian nomer 21 aja gitu. Kata susternya kalo on time dapet sekitar jam 19.30-an gituh. Berbekal husnudzon bakal dapet lebih cepet, jam 19-an udah nyampe RS. Seperti biasa langsung di timbang dan di tensi. Berat badan saya naek setengah kilo jadi 56kg dan tensi juga normal, 110/80. Abis itu waktunya menunggu....

Pada lama-lama banget deh di dalem ruangan dokter, bapak bebe sampe kelaperan, akhirnya beli somay dan gorengan di kantin. Somaynya enaakkk, kalo kontrol lagi mau beli lagi ah. Hehehe... Beberapa kali bolak balik ke toilet karena beser, baca majalah sampe tamat, dan tulang ekor sakit kelamaan duduk, nggak di panggil-panggil juga. Pas udah jam 21.40-an, tinggal 2 orang lagi sebelum giliran saya, suster keluar dari ruangan dokter dan ngasi tau kalo dokternya ada tindakan tiba-tiba di RSIJ, ada yang mau lahiran, udah pembukaan lengkap, anak pertama pula. Jedaaangggg!!!!

Kangmas cuman ketawa-ketawa nggak bisa komentar apa-apa. Saya juga ngerti sih, yang namanya lahiran kan nggak bisa diprediksi kapan mbrojolnya kecuali di caesar. Yang saya berasa aneh kenapa dikasi taunya pas udah bukaan lengkap, kan pas bukaan 6 atau 7 bisa dikasi tau dokternya. Entahlah.. Saya nggak ngerti. Abis itu dokternya langsung pergi deh. Suster nanya mau ditungguin atau dilanjut besok pagi? Kalo ditunggu ntar dokternya balik lagi, kalo dilanjut besok pagi, sesuai dengan urutan yang ada, nyelesein aja. Saya sih pengennya lanjut besok aja, secara kangmas kudu balik kantor dan namanya tindakan nggak ada yang bisa prediksi berapa lama. Ada juga ibu-ibu yang sepemikiran sama saya, akhirnya diputuskan lanjut besok pagi, dan saya pulang deh.

Nunggu besok pagi tuh saya nggak sabar banget, udah pengen ngeliat si bebe. Nggak bisa tidur, akhirnya inetan dan maen game, si kangmas juga sama. Akhirnya saya bilang sama si bebe, besok pagi bundanya di bangunin ya kalo masih ngebo. Beneran loh, pas alarm bunyi saya masih ngantuk bener, mau saya snooze barang 10 menit, eh si bebe jedag jedug mulu di perut, sampe saya nggak bisa tidur lagi biar kata mata masi sepet. Ya Allah nak, kamu pinteeer banget banguninnya. Jadi mberebes mili :')

Langsung mandi sambil elus-elus perut biar bebe kalem, terus bangunin kangmas, grubukan ke RS karena udah agak telat. Semalem ditelponnya katanya mulai jam 06.30. Nyampe Rs masi sepi aja yukk, Ob masi pada bersih-bersih, suster aja baru pada dateng dan dokternya juga belom nongol. Aaarggghhh... Saya pun kelaperan, abis nggak muncul-muncul dokternya. Kantin belom buka, kangmas akhirnya keluar nyari cemil-cemilan. Nggak lama dokternya dateng, jam 8 kurang. Dahsyat deh... Saya sampe ngabisin roti dan susu ultra. Itu mah emang laper.

Dua orang di panggil, terus giliran saya. Say hi sama dokternya, tanya-tanya semalem gimana. Ternyata bayinya ngak keluar-keluar sampe satu jam-an gitu, ujung-ujugnya c-sect juga. Haduh, jadi parno. Mudah-mudahan nanti saya pas lahiran lancar semua-muanya dan bisa normal ya. Aamiin YRA...

Abis itu baru deh liat-liat si bebe. Lagi jumpalitan aja dia, pertama-pertama malah langsung pant*atnya. Ealaah nak.. Posisinya kalo kata kangmas anti mainstream banget, bukan posisi manis ngadep kamera terus dadah-dadah sama emak bapaknya, dese malah gelundungan jungkir balik. Hasil printnya pun belum pernah posisi cantik. Tapi alhamdulillaah semuanya baik. Di ukur lingkar perut, lingkar kepala, tulang belakang juga. Beratnya sekarang udah 484 gram, hampir setengah kilo. Derak jantungnya 133 bpm, termasuk normal. Panjang tulang pahanya udah 3,82 cm. Air ketuban cukup, plasenta posisi nggak di bawah, tapi ada lilitan plasenta sekali dan kepala masi di atas. Huhuhu... Saya parno, tapi kata dokternya nggak apa-apa, masi bisa muter karena si bebe juga masi demen gelundungan. Dan namanya bayi masi jumpalitan wajar aja dia kelilit, tapi diliat sama dokter lilitannya nggak berbahaya dan dia masi bisa jumpalitan. Nak, gelundungannya hati-hati ya... Itu lilitannya dilepasin aja ya sayang... :(

Karena kaget si bebe kelilit, saya jadi lupa mau nanya apa aja. Next check up nggak boleh lupa, buat ketenangan hati dan kepastian kesehatan dan kelengkapan si bebe juga. Kali ini, jenis kelamin si bebe udah keliatan. Senaaangg... Udah nggak penasaran lagi, walau tetap terus di cek setiap kontrol. Yang paling penting si bebe sehat wal afiat dan sempurna lahir batin.
My anti mainstream 'lil kiddo
Dikasi resep vitamin lagi, masi sama kaya yang kemaren, easy cal sama caloma plus. Tapi berhubung saya dan kangmas sama-sama ngantuk luar biasa, maka kami nggak nebus resep dan langsung pulang. Vitamin yang dirumah juga masi ada, jadi nggak buru-buru. Di jalan sama-sama ngebahas kejadian dari semalem yang nggak keduga banget sambil ngelus-ngelus perut dan ngobrol sama si bebe yang udah nggak bingung lagi mau di panggil genduk apa tole :))

Insya Allah... We're gonna have a.... Football Player.
Yes, it's a boy and when i post it, he's 22 weeks :)
Sehat terus ya le... 

0 comments:

Post a Comment