Wednesday, August 15, 2012

18 weeks..

Semalem abis kontrol ke dokter, sama kangmas dan mama yang kepengen banget ngeliat [calon] cucunya. Harusnya sih hari jum'at kemarin, tapi saya terlambat daftar dan udah penuh, jadinya baru semalem deh. itupun terlambat konfirmasi jadi dapet antrian nomer ...... 19 aja gitu.

Jam 9 kurang udah di telponin sama RS, kirain udah gilirannya, taunya nyape sana masi antri banget. Nyampe langsung ditimbang, terus cek tensi darah. BB emaknya bebe naek, dari 53,5 kg bulan lalu sekarang 55 kg. Alhamdulillah nggak turun lagi dan naeknya juda nggak parah, 1,5 kilo. Mudah-mudahan sampai ngelahirin nanti naiknya nggak drastis banget. Tensi juga alhamdulillah normal, 100/70. Tapi emaknya bebe bosan... Pada lama-lama banget deh ya di dalem ruangan, perasaan kalo saya nggak nyampe 10 menit kelar. Apa karena nggak ada keluhan macem-macem maka cuman diliat keadaan si bebe? Entah... Si mamah saampe ngantuk, dan bapak bebe gelisah karena kudu balik lagi ke kantor. Emak bebe juga bete gara-gara bapak bebe pake acara balik lagi ke kantor >.<

Akhirnya.... masuk ruangan dokter jam 10 kurang aja yuk. Langsung di usg, dan...... si bebe posisinya lagi sujud. Nggak nungging kayak kalo lagi sholat sih, tapi posisi lutut dilipat dan kepala di deket tangan kayak lagi sujud. Terharuuuu.... Dokternya langsung bilang kalo si bebe lagi tarawih. Neneknya malah bilang kalo lagi siap-siap tahajjud. Dan selama di usg posisinya nggak berubah-ubah. Padahal pingin liat mukanya lagi, bulan kemaren dia guling-guling sambil ngempeng jempol. Tapi nggak apa-apa, nanti bulan depan kita ketemu lagi ya nak...
Si bebe yang lagi sujud
Abis itu ukur-ukur tulang paha, lingkar perut, lingkar kepala, cek detak jantung, alhamdulillah semua normal. Berat si bebe juga naik, bulan kemarin baru 100gr, sekarang udah 231 gram. Air ketuban juga cukup. Padahal saya sampe deg-degan takut air ketuban nggak berkurang karena puasa, sampe minum tiada henti. Ke masjid tarawih pun bekel air minum. Syukur alhamdulillah semua baik-baik aja, jadi insya Allah bisa lanjut puasa sampe' akhir ramadhan. Aamin... Dikasi vitamin juga sama dokter, easy cal buat asupan kalsiumnya, sama Caloma plus. Sebelumnya kan dikasi folamil genio, nggak tau kenapa diganti, komposisinya juga beda. Kalo folamil genio ada asam folat, vitamin B, iron, dha, dll., kalo Caloma plus isinya minyak ikan cod, vitamin a, sama nggak inget apa lagi. Tapi sama-sama suplemen hamil dan menyusui. Nggak nanya sama dokternya, kirain masi dikasi vitamin yang sama. Jangan ditiru ya, sebagai pasien kudu aktif tanya kalo ada yang nggak ngerti :)

Masuk minggu ke-18 ini mual-muntah udah berkurang jauh banget. Tapi kalo sikat gigi, nggak pernah nggak muntah. Nggak ngerti juga kenapa. Terus lendir-lendir di hidung dan tenggorokan juga masi ngeganggu banget dan seringnya bikin mual. Pengen ke THT siy, tapi masi belum tau kapan. Hehehe... Saya juga udah pengen banget ngerasain gerakan-gerakan si bebe, tapi masih belum terasa juga. Berdasarkan hasil gugling dan tanya-tanya, kalo untuk anak pertama emang biasanya baru berasa antara minggu ke 18-20 gitu. Sepertinya masih harus sabar, tapi udah nggak sabar. . :D

Anehnya, tiba-tiba saya kepengeeen banget makan nasi bandengnya Bu Dal. Beneran deh, belum pernah sekepengen ini sama makanan, apalagi makanan yang nggak mungkin di dapet. Sampe saya ngelamun ngebayangin makan nasi bandeng, dan kangmas nggak tega ngeliatnya. Ngidam tuh kayak gini ya rasanya? Baru tau deh... Menyiksa... Akhirnya saya bilang saya si bebe dan sama diri saya sendiri, kalo kemungkinan bisa makannya keciiillll banget. Sok-sokan hypnosis gitu, ngaruh sih dikit. Masi tetep kepengen, tapi nggak menggebu-gebu kayak kemarenan itu.. :(

Dan perutpun mulai keliatan membuncit, walau saya masih nggak percaya ini buncitnya karena bayi. Perasaan masih melihat lemak diman-mana. Hahaha... Yang paling penting, si bebe tumbuh sempurna dan sehat wal afiat, dan lancar semuanya sampai lahiran nanti. Aamin YRA...

0 comments:

Post a Comment