Wednesday, August 01, 2012

16 weeks

Hari ke-12 bulan Ramadhan... dan alhamdulillah masih kuat puasa di minggu ke-16..
Yes, i'm pregnant. Finally... Alhamdulillahirobbil'aalamiin, akhirnya Allah memberikan saya anugerah ini setelah kurang lebih 10 bulan menunggu. 

Rasanya?
Excited, dan nggak langsung percaya. Tamu bulanan saya emang datengnya nggak teratur, dan saya nggak cuman sekali kecewa ngeliat strip di testpack yang cuman segaris. Abis ntu nangis sesenggukan ampe kangmas bingung. Jadi waktu jalan-jalan ke Solo Mei kemarin itu saya masih santai-santai aja. Waktu saya bilang mau nyoba testpack sama kangmas malah nggak dibolehin. Katanya ntar-ntaran aja, kalo hamil juga bakal ketauan. Saya tau sih, kangmas nggak mau saya kecewa lagi dan malah bad mood pas liburan. Pulang liburan juga saya ngak langsung make testpack dan malah sibuk nyari dokter kandungan yang recommended buat konsultasi. 

Tapi ditunggu-tunggu si tamu nggak dateng-dateng, sedangkan PMS udah berlangsung seminggu lebih. Sampe uring-uringan karena rasanya badan saya nggak enak banget. Atas nama penasaran, saya minta beliin testpack sama kangmas malem-malem pas pulang kerja. Nggak langsung dipake dong, nunggu besokannya.  Besokannya juga besok siang, karena saya ngebo banget. Hahaha...

Nunggu hasilnya tuh kayak nunggu hasil ebtanas, jedag jedug jantung saya. Pas ngeliat ada dua garis muncul, saya bengong. Nggak yakin, karena garis satunya lagi tipiiisss banget dan nggak sempurna. Jantung saya rasanya melorot ke dengkul. Excited, tapi juga takut kecewa. Langsung saya mms-in ke kangmas. Kangmas yang lagi meeting langsung kabur keluar ruangan terus gugling dan linknya dikirim ke saya. Kita sama-sama deg-degan.

Karena nggak yakin, besokannya saya minta anterin adek saya ke apotik, beli testpack lagi, lain merk. Adek saya, udah loncat-loncat girang dia, padahal masi belom jelas saya postif hamil apa nggak. Errr... Make yang ini garisnya keliatan lebih jelas lagi. Tapi buat mastiin saya dan kangmas berencana ke dokter.
Hari sabtu, saya sama kangmas ke dokter yang antrinya ampun-ampunan. Saya kesana jam 10, diperiksa jam 2 aja yuk gitu. Ketemu dokternya, ditanya kapan terakhir mens, dll, terus di usg. Usg perut, belum keliatan janinnya. Cuman keliatan penebalan rahim aja. Dokternya nganjurin nunggu 2 minggu, dan Usg di RS lain tempat dia praktek karena alatnya lebih lengkap, bisa usg transvaginal. Katanya pada awal-awal kehamilan memang susah di lihat dari usg perut, karena janin masih kecil banget. Yang bikin agak lega, dokternya bilang kalo insya Allah saya hamil, 4 mingguan dan minta saya test darah. 

Pulangnya saya sama kangmas senyum-senyum, tapi masi deg-degan juga. Karena janin belum keliatan, dan banyak banget kan jaman sekarang kasus-kasus hamil anggur, blighted ovum, atau janin nggak berkembang. Naudzubillah min dzalik... Tapi kangmas dan adek saya nguatin saya, insya Allah, Allah bener-bener ngasi anugerah kehamilan.

Dan saya malah nangis... Pulang dari dokter ada pengajian haul datuk, dan saya rasanya sediiih banget. Rasanya saya masih ngeliat almh. nenek saya duduk di pojokan, ngaji, dan tersenyum ngeliat saya dateng. Orang yang pertama ingin saya kabari tentang kehamilan saya adalah nenek saya. Nenek nggak pernah tanya saya udah telat apa belum, udah hamil apa belum, nggak pernah mendesak saya untuk hamil. Tapi suatu waktu, ketika saya ngejait baju model baby doll dengan alasan kalo hamil masi bisa kepake, nenek cuman nanya, "emang buyut ene' udah jadi?". Ketika itu saya cuman cengengesan dan bilang belum. Dan sekarang, saya ingin bilang kalo insya allah calon buyut nenek udah ada, tapi saya nggak bisa bilang. Nenek saya udah nggak ada. Saya nggak bisa lagi melihat raut bahagianya yang berkaca-kaca, kemudian menciumi saya. Saya nggak bisa lagi mendengar doanya dan nasihatnya. Jadi saya cuman bisa menatap ke pojokan biasa nenek duduk sambil nangis, dan berkata dalam hati, "Ya Allah, sampaikan padanya tentang calon buyutnya." Abis itu saya baru kasi tau ii, mama, dan mertua saya...

Sampe sekarang saya masih sering nangis. People says, blame the hormones. I do. Hamil bikin saya sensitif. Belum lagi keluhan-keluhan lain yang ampun-ampunan nguji kesabaran kangmas banget. Saya ceritain lain waktu deh. Hehehee... Intinya, saya bersyukur atas anugerah ini. Bertambah satu lagi tanggung jawab saya di dunia ini. Semoga saya bisa menjalaninya dengan baik, dan semoga bayi dikandungan saya tumbuh dan lahir dengan sehat dan sempurna. Aminn...

0 comments:

Post a Comment