Friday, August 31, 2012

S/He Move!!

Pic taken from here
Sebenernya telat bener ini postingnya, tapi daripada nggak ada sama sekali. Hehehe...
Seperti yang udah saya ceritain di postingan sebelumnya, saya udah kepengen banget ngerasain gerakan si bebe. Ternyata nggak perlu nunggu lama sodara-soadara. Hehehe...

Jadi ceritanya gini, hari rabu (15/08) kemarin ituh salah satu antynya si bebe aka eggmate saya, ngajakin ke Thamrin City atas nama penasaran. Jadi siang2 abis dzuhur berangkat, syukurnya nggak pake macet. Disana, cuman muter-muter nggak jelas, nggak nemu yang lucu-lucu yang bikin kita kalap dan ujung-ujungnya saya cuman beli keset doang. Cenderung sepi sih, apalagi kalo dibandingin sama itc yang udah padet bener kayak pasar. Disini saya bisa jalan dengan tenang, nggak ngap-ngapan berebut oksigen, bahkan nggak berkunang-kunang sama sekali. Singkat cerita, nggak berasa udah ashar aja, tadinya masi mau ke atrium senen, tapi pas di taksi kepala saya ujug-ujug migren, kepanasan kayaknya. Jadinya langsung pulang aja. 

Di rumah, saya bakalan buka puasa sendiri karena mama udah bilang mau ke serpong dan kangmas lagi padet banget jadwalnya di kantor. Sambil nunggu maghrib, saya duduk males-malesan di ruang tamu sambil nonton tivi, tiba-tiba saya ngerasa perut saya kedutan dari dalem. kayak ada gelembung bergerak gitu, pelan banget. Berasa ada tiga kali kedutan. Saya bengong. Ini apaan? Gas dalem perut karena saya kelaperan apa gerakan si bebe? Abis itu saya elus-elus, saya tanya si bebe itu dia apa bukan, tapi perut saya kalem lagi. Saya nggak mau kege-eran, mau tanya mama nggak ada, saya inget di blognya teh miund dia bilang waktu dia gerakan pertamanya kayak getar-getar gitu. Saya kok nggak gitu ya? Tapi kan tiap bumil beda-beda..

Saya nggak inget-inget lagi deh, eh tapi pas lagi nungguin kangmas pulang ada berasa kedutan lagi, kali ini lebih lama. Penasaran, saya nanya sama dokter dian via twitter. Selama nunggu jawaban dokter dian, perut kedutan lagi. Saya makin yakin kalo ini gerakan si bebe. Browsing di forum the urban mama juga banyak yang bilang kalo awalnya kayak kedutan dari dalem gitu dan untuk anak pertama biasanya baru berasa di usia kehamilan 18-20 minggu. Pas mau sahur dokter dian bilang kalo itu gerakan janin, karena usia kehamilan saya juga udah 18 minggu. 

Senaaang... akhirnya bisa ngerasain makhluk mungil di perut saya gerak-gerak. Kangmas saya kasih tau, langsung excited banget. Elus-elus, ajak ngobrol, cium-ciumin perut juga. Cuman si bebe belum berasa bergerak lagi. Apalagi katanya kalo awal-awal masi belum bisa berasa dari luar. Saya tau kangmas juga udah nggak sabar ngerasain tendangan-tendangan di perut saya. Saya aja yang udah ngerasaian masih pengen ngerasain lagi. Hehehe....

Setelah kedutan tanggal 15 ituh, si bebe pelan-pelan makin intens gerakannya. Nggak tiap jam bergerak juga, cuman lebih berasa, kedutan-kedutannya lebih lama. Kangmas juga jadi makin sering elus-elus perut, kadang sambil curhat juga. Tapi si bebe unik banget, kalo di elus-elus, di ajak ngobrol, dia diem aja. Tapi giliran saya lagi nyuci piring, nonton tipi, twitteran, atau ngapain gitu dan udah lupa saya abis ngajak ngobrol dan minta dia gerak, ujug-ujug dia bergerak heboh kayak minta perhatian. Jadi suka kaget sendiri, tapi senaaang.... 

Dan dini hari tadi, sekitar jam 2 adalah gongnya. Berarti udah 20 minggu jalan 21 minggu yah. Sekitaran jam 2 gitu, saya lagi elus-elus perut terus kolokan sama kangmas. Kangmas yang lagi ngoding nyamperin dunk, elus-elus perut juga. Ujug-ujug si bebe nendang, berasa banget sampe keluar. Kangmas langsung nempelin telinga ke perut terus diem. Sempet beberapa kali nendang. Dan kangmas speechless. Saya tanya berasa nggak, kangmas cuman bilang, "aku terharu" terus nyiumin perut. Rasanya ya Allah, terharu juga. Subhanallah, there's really a life inside my belly :')

Sebenernya kemarin malem pas saya lagi elus-elus saya ngerasa si bebe gerakannya sampe luar, tapi sebentar banget dan pasa saya panggil kangmas yang lagi sibuk ngebungkus jualan si bebe udah berenti gerak. Alhamdulillah, moment-momentnya dateng juga. Sampe tadi sih belum ada gerakan heboh kayak dini hari tadi, cuman kedutan-kedutan dan tendangan pelan kayak biasa. Masih belum terlalu sering, dan masih kalem kalo saya ajak ngobrol. Tapi sekalinya dia  gerak, mengharukan banget...

Nggak sabar pengen buru-buru kontrol lagi, pengen liat si bebe lagi apa dan perkembangannya gimana. Sehat terus ya nak...

Wednesday, August 15, 2012

18 weeks..

Semalem abis kontrol ke dokter, sama kangmas dan mama yang kepengen banget ngeliat [calon] cucunya. Harusnya sih hari jum'at kemarin, tapi saya terlambat daftar dan udah penuh, jadinya baru semalem deh. itupun terlambat konfirmasi jadi dapet antrian nomer ...... 19 aja gitu.

Jam 9 kurang udah di telponin sama RS, kirain udah gilirannya, taunya nyape sana masi antri banget. Nyampe langsung ditimbang, terus cek tensi darah. BB emaknya bebe naek, dari 53,5 kg bulan lalu sekarang 55 kg. Alhamdulillah nggak turun lagi dan naeknya juda nggak parah, 1,5 kilo. Mudah-mudahan sampai ngelahirin nanti naiknya nggak drastis banget. Tensi juga alhamdulillah normal, 100/70. Tapi emaknya bebe bosan... Pada lama-lama banget deh ya di dalem ruangan, perasaan kalo saya nggak nyampe 10 menit kelar. Apa karena nggak ada keluhan macem-macem maka cuman diliat keadaan si bebe? Entah... Si mamah saampe ngantuk, dan bapak bebe gelisah karena kudu balik lagi ke kantor. Emak bebe juga bete gara-gara bapak bebe pake acara balik lagi ke kantor >.<

Akhirnya.... masuk ruangan dokter jam 10 kurang aja yuk. Langsung di usg, dan...... si bebe posisinya lagi sujud. Nggak nungging kayak kalo lagi sholat sih, tapi posisi lutut dilipat dan kepala di deket tangan kayak lagi sujud. Terharuuuu.... Dokternya langsung bilang kalo si bebe lagi tarawih. Neneknya malah bilang kalo lagi siap-siap tahajjud. Dan selama di usg posisinya nggak berubah-ubah. Padahal pingin liat mukanya lagi, bulan kemaren dia guling-guling sambil ngempeng jempol. Tapi nggak apa-apa, nanti bulan depan kita ketemu lagi ya nak...
Si bebe yang lagi sujud
Abis itu ukur-ukur tulang paha, lingkar perut, lingkar kepala, cek detak jantung, alhamdulillah semua normal. Berat si bebe juga naik, bulan kemarin baru 100gr, sekarang udah 231 gram. Air ketuban juga cukup. Padahal saya sampe deg-degan takut air ketuban nggak berkurang karena puasa, sampe minum tiada henti. Ke masjid tarawih pun bekel air minum. Syukur alhamdulillah semua baik-baik aja, jadi insya Allah bisa lanjut puasa sampe' akhir ramadhan. Aamin... Dikasi vitamin juga sama dokter, easy cal buat asupan kalsiumnya, sama Caloma plus. Sebelumnya kan dikasi folamil genio, nggak tau kenapa diganti, komposisinya juga beda. Kalo folamil genio ada asam folat, vitamin B, iron, dha, dll., kalo Caloma plus isinya minyak ikan cod, vitamin a, sama nggak inget apa lagi. Tapi sama-sama suplemen hamil dan menyusui. Nggak nanya sama dokternya, kirain masi dikasi vitamin yang sama. Jangan ditiru ya, sebagai pasien kudu aktif tanya kalo ada yang nggak ngerti :)

Masuk minggu ke-18 ini mual-muntah udah berkurang jauh banget. Tapi kalo sikat gigi, nggak pernah nggak muntah. Nggak ngerti juga kenapa. Terus lendir-lendir di hidung dan tenggorokan juga masi ngeganggu banget dan seringnya bikin mual. Pengen ke THT siy, tapi masi belum tau kapan. Hehehe... Saya juga udah pengen banget ngerasain gerakan-gerakan si bebe, tapi masih belum terasa juga. Berdasarkan hasil gugling dan tanya-tanya, kalo untuk anak pertama emang biasanya baru berasa antara minggu ke 18-20 gitu. Sepertinya masih harus sabar, tapi udah nggak sabar. . :D

Anehnya, tiba-tiba saya kepengeeen banget makan nasi bandengnya Bu Dal. Beneran deh, belum pernah sekepengen ini sama makanan, apalagi makanan yang nggak mungkin di dapet. Sampe saya ngelamun ngebayangin makan nasi bandeng, dan kangmas nggak tega ngeliatnya. Ngidam tuh kayak gini ya rasanya? Baru tau deh... Menyiksa... Akhirnya saya bilang saya si bebe dan sama diri saya sendiri, kalo kemungkinan bisa makannya keciiillll banget. Sok-sokan hypnosis gitu, ngaruh sih dikit. Masi tetep kepengen, tapi nggak menggebu-gebu kayak kemarenan itu.. :(

Dan perutpun mulai keliatan membuncit, walau saya masih nggak percaya ini buncitnya karena bayi. Perasaan masih melihat lemak diman-mana. Hahaha... Yang paling penting, si bebe tumbuh sempurna dan sehat wal afiat, dan lancar semuanya sampai lahiran nanti. Aamin YRA...

Monday, August 06, 2012

Sepenggal Cerita di Ramadhan

Malam 17 ramadhan 1433 h...
Ramadhan yang tak lagi sama. Ada yang datang, ada yang pergi, ada cerita tak terulang, ada ingatan membersit kenangan, ada pula berjuta kata yang hanya terucap dalam lirih doa.

Ramadhan syahdu, sepanjang 27 tahun hidup saya, ini tahun kedua saya berpuasa bersama suami, tahun pertama bersama calon anak kami, dan tahun pertama tanpa nenek saya. It's quietly sad, but however, this is life. She would never coming back home, only memories remind me with every details she did in life. Her thoughts. Her advices. Her rules. Her habits. And i could only pray, may Allah always bless her...

Malam pertama Ramadhan, saya sedikit terisak sambil berbisik, "apa rasanya ramadhan di tanah haram nek?". Saya yang biasanya di bawelin tarawih, sekarang kesepian nggak ada yang bawelin, nggak ada yang nengokin ke kamar ngajak saya ke masjid. Nenek saya termasuk strict dalam ngajarin tarawih. Prinsipnya, ramadhan hanya datang sebulan dalam setahun. Bulan penuh rahmat dan ampunan. Tarawih hanya bisa di laksanakan ketika ramadhan, dan pahalanya berlipat-lipat ganda. Beliau selalu berkata, "Belum tentu tahun depan bisa ketemu lagi sama ramadhan, umur nggak ada yang tau". Dan sekarang nenek saya udah nggak ketemu lagi sama ramadhan. Nenek saya yang rajin banget tarawih, nggak peduli apapun sebisa mungkin tarawih jama'ah di masjid. Hujan, kalo cuman rintik-rintik tetep diterobos. Kecuali kalo hujannya deres, maka secara kepaksa tarawih sendiri di rumah. Saya ingat, ketika saya lagi berhalangan dan hujan rintik-rintik, nenek saya minta saya jemput pulangnya kalo hujan deres. Dan saya jemput. Saya inget raut bangga nenek saya ketika saya menjemputnya, lantaran teman-temannya menatap iri karena cuma nenek yang di jemput dan dibawakan payung oleh cucu :')

Dari kecil saya udah di ajarin dan di ajak tarawih ke masjid, nggak tanggung-tanggung, tarawih di masjid deket rumah yang 23 raka'at. Beliau selalu berangkat buru-buru biar dapet paling depan, dan saya ditaruh di paling pojok, supaya nggak ngeganggu shaf dan setan nyelip ditengah shaf. Namanya anak kecil, tarawih masih ogah-ogahan, kadang sambil dimainin karena bosen atau kegerahan. Tapi nenek saya jarang marahin saya, cuman ngingetin untuk sholat. Saya juga nggak pernah berani bandel dan bawel, karena saya di ajarin kalo masjid itu rumah Allah. Cuman boleh ibadah disana, kalo mau lari-lari, ngobrol, main, bukan di masjid. Udah gedean dikit, saya dimasukin boarding school, yang tarawihnya cuman 11. Pulang-pulang kalo tarawih ke masjid tuh maleeessss, banget. Apalagi pas udah kuliah, bawaanya capek dan males [setannya nambah banyak banget juga], jadi sering ngeles klo di ajak ke masjid. Hebatnya nenek, nggak pernah bosen ngajakin dan nasehatin saya buat tarawih di masjid. Kadang dengan rayuan seperti, "temenin ene' yuk, kapan lagi nemenin ene'." Hati rasanya nyessss.... Saya kangen rasa nyesss itu. Saya kangen melihat wajah nenek saya muncul di pintu kamar dan ngajakin saya tarawih. Saya kangen denger ucapan, "Sayang kak, nanti ditinggalin ramadhan. Belum tentu tahun depan kita ketemu lagi sama ramadhan........"

Pas sahur, saya hanya bisa menatap jendela kamarnya. Berharap lampunya menyala. Nenek saya nggak pernah makan sahur, cuman minum air putih hangat segelas besar. Waktu kecil selalu gantian saya sama adek saya nganterin segelas gede air putih hangat buat sahur nenek. Setelah saya di boarding school sampe akhir hayat nenek, saya udah nggak pernah ngebawain lagi air untuk sahur. Nenek selalu bawa dan nyediain sendiri di kamarnya, nggak mau ngerepotin anak cucu. Betapa makin besar saya makin nggak perhatian sama nenek..... T_T

Menjelang buka, saya mencuci gelas kopi dan gelas air putih kepunyaannya, yang masih berdiam di rak piring sebagaimana beliau biasa taruh. Entah, mama saya pun hanya diam melihatnya. Menjelang sore, hati saya mencelos. Saya tak lagi bisa menjerang air dan bikinin beliau kopi. Hanya teh manis panas, untuk saya, mama dan kangmas. Tanpa kopi. Tanpa air putih panas segelas besar. Meja makan rasanya kosong. Karena saya dan mama nggak berencana membeli ta'jil apapun hari itu. Berbeda dengan almarhumah yang selalu senang jalan-jalan dan membeli ta'jil. 

Saya ingat, ramadhan pertama saya bertahun-tahun lalu. Saya yang kepingin cepat besar memaksa puasa sehari penuh kayak orang-orang dewasa, padahal masih tk. Nenek saya cuma bilang kalo nggak kuat boleh puasa bedug, tapi kalo kuat penuh, nanti sore saya boleh minta apa aja buat buka. Ego anak yang kepingin gede ini [baca: saya] terlalu besar, walau kepanasan setengah mati dan haus bukan main yang berujung suka uring-uringan, tapi tetep kekeuh puasa penuh. Ujung-ujungnya kalo udah agak sore cuman bisa gelinding-gelinding doang di ubin, dari kamar sampe ruang tamu bahkan masuk-masuk kolong meja, karena lemes dan kegerahan, plus ngegerendengin mama, nanya masih lama apa nggak bukanya. Hahaha...

Selepas ashar, nenek saya ngajak saya pergi. Namanya bocah, diajak jalan pasti girang banget. Ngabuburit pertama saya. Ternyata saya dibawa ke tempat bu syarfan, beliau temen nenek yang jualan macem-macem kolak, mulai biji salak, pacar cina, sampe setup pisang-singkong-tape, rujak kangkung, kerupuk mie, dan soun goreng. Jaman dulu yang jualan bukaan dikit banget, nggak kayak jaman sekarang yang tiap sepuluh langkah nemu. Dan saya diperbolehkan milih apa aja yang saya mau buat buka puasa. Seneng bener deh... Hampir tiap hari saya diajak ke tempat bu syarfan dan jajan. Kalo saya males keluar, atau lagi tidur, nenek saya yang pergi beliin buat saya. Tiap tahun. Tiap ramadhan. Sampe ramadhan tahun kemarin dan saya udah nikahpun, nenek kalo nemu yang saya suka dan enak [bu syarfan udah nggak jualan karena sakit] pasti dibeliin, apalagi kalo saya sampe nyebut kepingin sesuatu, pasti dicariin :'( 

Ketika saya beranjak besar, cerita tentang saya yang mulai belajar puasa dari tk, tentang saya yang langsung puasa penuh, berpuluh kali saya dengar dari nenek dengan raut bangga. Diceritakan kepada saudara, tetangga, teman-temannya, gurunya, entah siapa lagi. Kadang saya hanya menunduk malu, teringat puasa saya ketika itu hanya karena ego, bukan karena Allah. Apa nenek saya peduli? Nggak, baginya suatu kebanggaan, cucunya yang masih pitik nggak takut buat belajar puasa...

Ramadhan saya nggak lagi sama... Saya nggak lagi ngeliat nenek saya duduk mengaji di teras siang-siang atau sore nunggu buka. Nggak lagi ada yang tiba-tiba muncul di dapur sambil nanyain sama masak apa. Nggak ada yang nanya lagi saya ngaji udah nyampe mana. Nggak ada yang nanya saya kepengen apa buat buka, saya pengen beli apa buat lebaran. Time flies... Nenek saya nggak akan kembali, tapi kenangannya masih rinci di setiap sudut rumah, di ruang hati saya dan orang-orang yang menyayanginya. Saya dan mama masih sering mengulang apa saja yang sering dikatakan nenek. masih sering mereka-ulang kebiasaan-kebiasaan nenek. Tapi saya tau, seiring waktu, pasti semuanya perlahan memudar. Ingatan, kenangan.

Saya memposting ini, bukan hanya untuk mengenang nenek saya. Tapi untuk pengingat diri saya kelak, kalau ingatan saya tentangnya sudah mulai terkikis. Pengingat akan sayangnya ke saya yang begitu besar. Pengingat kalau saya harus mencontoh segala hal baik yang ada pada beliau, bukan hanya mengenangnya dan mempostingnya ke blog....

Ramadhan sudah terlewat hampir sepertiga.. Banyak pertanyaan dalam benak saya, sudahkan saya memanfaatkan ramadhan sebaik-baiknya? Sudahkan saya mencotoh hal baik yang di ajarkan nenek saya? Sudahkah saya berbakti kepada orang tua saya? Karena seperti kata nenek saya, ramadhan nggak akan menunggu. Kita akan segera di tinggalkan oleh ramadhan, tapi apakah kita masih bisa menjumpai ramadhan yang akan datang? Nggak ada yang tau....

Wednesday, August 01, 2012

16 weeks

Hari ke-12 bulan Ramadhan... dan alhamdulillah masih kuat puasa di minggu ke-16..
Yes, i'm pregnant. Finally... Alhamdulillahirobbil'aalamiin, akhirnya Allah memberikan saya anugerah ini setelah kurang lebih 10 bulan menunggu. 

Rasanya?
Excited, dan nggak langsung percaya. Tamu bulanan saya emang datengnya nggak teratur, dan saya nggak cuman sekali kecewa ngeliat strip di testpack yang cuman segaris. Abis ntu nangis sesenggukan ampe kangmas bingung. Jadi waktu jalan-jalan ke Solo Mei kemarin itu saya masih santai-santai aja. Waktu saya bilang mau nyoba testpack sama kangmas malah nggak dibolehin. Katanya ntar-ntaran aja, kalo hamil juga bakal ketauan. Saya tau sih, kangmas nggak mau saya kecewa lagi dan malah bad mood pas liburan. Pulang liburan juga saya ngak langsung make testpack dan malah sibuk nyari dokter kandungan yang recommended buat konsultasi. 

Tapi ditunggu-tunggu si tamu nggak dateng-dateng, sedangkan PMS udah berlangsung seminggu lebih. Sampe uring-uringan karena rasanya badan saya nggak enak banget. Atas nama penasaran, saya minta beliin testpack sama kangmas malem-malem pas pulang kerja. Nggak langsung dipake dong, nunggu besokannya.  Besokannya juga besok siang, karena saya ngebo banget. Hahaha...

Nunggu hasilnya tuh kayak nunggu hasil ebtanas, jedag jedug jantung saya. Pas ngeliat ada dua garis muncul, saya bengong. Nggak yakin, karena garis satunya lagi tipiiisss banget dan nggak sempurna. Jantung saya rasanya melorot ke dengkul. Excited, tapi juga takut kecewa. Langsung saya mms-in ke kangmas. Kangmas yang lagi meeting langsung kabur keluar ruangan terus gugling dan linknya dikirim ke saya. Kita sama-sama deg-degan.

Karena nggak yakin, besokannya saya minta anterin adek saya ke apotik, beli testpack lagi, lain merk. Adek saya, udah loncat-loncat girang dia, padahal masi belom jelas saya postif hamil apa nggak. Errr... Make yang ini garisnya keliatan lebih jelas lagi. Tapi buat mastiin saya dan kangmas berencana ke dokter.
Hari sabtu, saya sama kangmas ke dokter yang antrinya ampun-ampunan. Saya kesana jam 10, diperiksa jam 2 aja yuk gitu. Ketemu dokternya, ditanya kapan terakhir mens, dll, terus di usg. Usg perut, belum keliatan janinnya. Cuman keliatan penebalan rahim aja. Dokternya nganjurin nunggu 2 minggu, dan Usg di RS lain tempat dia praktek karena alatnya lebih lengkap, bisa usg transvaginal. Katanya pada awal-awal kehamilan memang susah di lihat dari usg perut, karena janin masih kecil banget. Yang bikin agak lega, dokternya bilang kalo insya Allah saya hamil, 4 mingguan dan minta saya test darah. 

Pulangnya saya sama kangmas senyum-senyum, tapi masi deg-degan juga. Karena janin belum keliatan, dan banyak banget kan jaman sekarang kasus-kasus hamil anggur, blighted ovum, atau janin nggak berkembang. Naudzubillah min dzalik... Tapi kangmas dan adek saya nguatin saya, insya Allah, Allah bener-bener ngasi anugerah kehamilan.

Dan saya malah nangis... Pulang dari dokter ada pengajian haul datuk, dan saya rasanya sediiih banget. Rasanya saya masih ngeliat almh. nenek saya duduk di pojokan, ngaji, dan tersenyum ngeliat saya dateng. Orang yang pertama ingin saya kabari tentang kehamilan saya adalah nenek saya. Nenek nggak pernah tanya saya udah telat apa belum, udah hamil apa belum, nggak pernah mendesak saya untuk hamil. Tapi suatu waktu, ketika saya ngejait baju model baby doll dengan alasan kalo hamil masi bisa kepake, nenek cuman nanya, "emang buyut ene' udah jadi?". Ketika itu saya cuman cengengesan dan bilang belum. Dan sekarang, saya ingin bilang kalo insya allah calon buyut nenek udah ada, tapi saya nggak bisa bilang. Nenek saya udah nggak ada. Saya nggak bisa lagi melihat raut bahagianya yang berkaca-kaca, kemudian menciumi saya. Saya nggak bisa lagi mendengar doanya dan nasihatnya. Jadi saya cuman bisa menatap ke pojokan biasa nenek duduk sambil nangis, dan berkata dalam hati, "Ya Allah, sampaikan padanya tentang calon buyutnya." Abis itu saya baru kasi tau ii, mama, dan mertua saya...

Sampe sekarang saya masih sering nangis. People says, blame the hormones. I do. Hamil bikin saya sensitif. Belum lagi keluhan-keluhan lain yang ampun-ampunan nguji kesabaran kangmas banget. Saya ceritain lain waktu deh. Hehehee... Intinya, saya bersyukur atas anugerah ini. Bertambah satu lagi tanggung jawab saya di dunia ini. Semoga saya bisa menjalaninya dengan baik, dan semoga bayi dikandungan saya tumbuh dan lahir dengan sehat dan sempurna. Aminn...