Saturday, June 30, 2012

Vacation Day 1 Part 1: Jakarta - Jogja

Disclaimer:
Postingan ini bakalan panjaaaaang... dan udah kepending hampir 2 bulan :D

Setelah grubukan packing, setrika-setrika, sampe nggak tidur karena kangmas pulangnya jam 2 pagi, akhirnya jadi juga berangkat ke Solo buat reuni. Rencana awal berdasarkan kumpul bulan november taun kemarin, anak-anak yang dari Jabodetabek mau nerangkat bareng-bareng naik bis. entah kenapa nggak tereksekusi dengan baik, yang daftar cuman saya dan lalang, jadinya batal deh. Terusan dapet info ada yang mau berangkat bareng-bareng naik kereta ekonomi. Saya mau aja ikutan walau deg-degan juga karena udah lama banget nggak naik ekonomi, tapi karena bareng-bareng, pastinya seru. Keinget jaman pulang konsul gitu. Dan lagi saya mikirnya gini, mumpung masih berduaan dan belum punya buntut, seru-seruan aja lah sama temen-temen. Mungkin terakhir kali juga naik ekonomi bareng-bareng, nanti kalo udah punya anak pasti mikir puluhan kali.

Sayangnya rencana naik kereta ekonomi juga batal, karena keabisan tiket. Padahal Amer - Arbud udah antri tiket pagi-pagi, dan lagi nggak long wiken pula. Aneh siy, tapi emang belum rezeki. Akhirnya ada beberapa temen yang ngundurin diri, karena kita jadinya naik kereta ekonomi ac Jakarta-Jogja. Tiket kereta jurusan Jakarta-Solo Sold Out. Harganya emang berkali-kali lipat harga kereta ekonomi biasa, yaitu Rp. 140.000., tapi karena ini kereta yang tergolong baru, maka saya penasaran juga. Ac-nya beneran dingin nggak. Huehehehehe... Gugling sana sini, reviewnya bagus. Kereta ekonomi ac ini baru di luncurin tahun kemarin, dan baru melayani rute Jogja-Jakarta, Jakarta-Jogja. Namanya kereta Gajahwong.


Jum'at, (04/05) saya dan kangmas ketemuan sama temen-temen di stasiun senen. Kami berangkat bertujuh, ada saya, kangmas, Amer, Arbud, Yose, Erie, dan Itsna (adiknya Amer). Di stasiun "nyetanin" puput dulu dunk biar nyusul ke Solo, abisan dia cuman nganterin Erie doang. Huehehehe.... Kereta berangkat sesuai jadwal, jam 07.50 WIB. Ada kejadian lucu, karena satu dan lain hal tempat duduknya Erie kepisah sama kita. Kasian kan, udah nggak sama Puput, kepisah pula. [piss ya ri ^^v]. Di depan saya dan kangmas ada serombongan keluarga dan Erie duduk sendirian di belakang saya. Karena bukan kereta bisnis, jadi sandaran kursinya nggak bisa di puter. Entah kesian atau apa, akhirnya keluarga yang di depan saya pindah duduk. Emang keretanya nggak terlalu penuh sih, jadi akhirnya Erie bisa gabung duduk sama kami :D


Rencananya, setelah sampai kereta saya dan kangmas mau tidur. Ngantuk banget karena semaleman belum tidur. Rencana tinggal rencana, nggak ada ceritanya bisa tidur kalo udah ketemu temen-temen. Yang ada malah makaaan mulu [ini sih saya] dan cerita-cerita. Sempet tidur, tapi cuman sebentar-sebentar. Bangun, makan, ngobrol lagi. Syukur alhamdulillah keretanya bersih, toiletnya juga [walau pas udah tengah-tengah perjalanan air di toiletnya abis], dan acnya dingin. Nggak kebayang kalo acnya nggak dingin, panas banget soalnya di luar. Perjalanan juga lancar banget, karena ternyata kereta Gajahwong ini nggak kayak kereta ekonomi biasa yang berenti di setiap stasiun. Nyampe Jogja agak telat dari jadwal, tapi masih bisa di tolerir. Di jadwal harusnya nyampe 16.20, tapi kita nyampe sekitar 17.00.


Berebut bantal
Kami turun di stasiun Tugu, karena katanya kalo di stasiun Lempuyangan kejauhan. Saya yang udah berbelas tahun nggak nginjek Jogja manut aja. Nyampe stasiun kami gantian sholat, karena Amer - Arbud - Itsna - Erie mau langsung ke Solo maka mereka langsung hunting tiket kereta Pramex. Saya nebeng dunk, minta ambilin jadwal keretanya. Huahahahaha.... Mereka dapet tiket yang jam 17.30 dan langsung grubukan ngejar kereta karena emang udah mepet banget jam setengah enam.

Setelah pisah sama empat orang rombongan, otomatis tinggal saya, kangmas dan yose yang ketinggalan di stasiun. Luntang lantung nggak jelas di stasiun karena:
1. Yose nungguin Koco, dan Koco belum muncul-muncul.
2. Saya dan kangmas belum dapet penginapan [gara-gara kangmas bilang gampang-ntar-tinggal-gugling-yang-mana-batere-leptop-sekarat-hape-saya-lowbat-dan-susah-sinyal], dan rencananya mau nanya Koco tapi ya itu, Koco nggak muncul-muncul.

Kalo sekarang inget sih saya pengen ketawa, tapi waktu itu muka saya udah butek banget. Hihihihiihi..... Terus akhirnya gimana? Saya ceritain di postingan selanjutnya aja yah, ntar pada mabok kalo baca postingan saya yang nggak kelar-kelar. Insya Allah lanjutannya nggak nyampe 2 bulan kok. Doakan saya ngak males ya.... :D

Wednesday, June 27, 2012

Nasi Goreng Pedes :D

Semalem, gara-gara makan ayam rica-ricanya tante etty yang emang enak banget ituh, kangmas nyeletuk minta masakin. Ngahahahaha... Cuman ketawa miris sayah. Istri pemalas inih emang udah lama banget nggak masak, maka dari itu sepertinya kangmas kangen dimasakin. Saking desperatenya kangmas bilang saya  boleh masak apa aja deh, pokoknya masakin dia. Aduh suamiku, maafkan kemalasan istrimu ini ya... :(

Nah, tadi berhubung mama lagi nggak ada dan dari siang cuman ngengetin isi kulkas yang ringan-ringan macem lasagna dan macaroni schotel {macam mana pula lasagna masuk makanan ringan} perut pun bergolak minta makanan berat alias nasi. Alhamdulillah ya di kulkas ada nasi sisa semalem, maka saya dengan semangat 45 ngutek-ngutek bumbu bikin nasi goreng pedes. Yang gampang aja lah, saya masih males banget masak. Huehehehehe... *Membela diri*

Hasilnya kata saya sih enak, pedes, tapi nggak banget. Kayaknya cabenya kudu di tambah dan tomatnya dikurangin. Besok-besok deh kalo pengen masak lagi. Haha...
Terus ngiming-ngimingin kangmas deh biar cepet pulang. Berhasil? Pastinyaa... buktinya langsung nelpon dan mau ngusahain pulang lebih cepet :))

Buat yang doyan pedes, kali aja kecantol sama resep nasgor acak adul ala saya :D 

Half-fairy.blogspot.com
Nasi goreng pedes ala Chef Qq :D


Bahan:
  • Nasi putih sisa kemaren secukupnya [kalo nasi baru kurang sedep jadi nasgor. kata saya sih. he.. ]
  • 2 butir telur kocok lepas, dibumbui sedikit garam dan merica
  • 2 buah sosis ayam / sapi, iris
  • Caisim secukupnya, potong-potong [lagi nggak nyetok, jadi nggak make]
  • Minyak goreng secukupnya
  • Sedikit mentega / margarin

Bumbu-bumbu:
  • 1 siung bawang putih
  • 5 siung bawang merah
  • 1/2 buah bawang bombay ukuran kecil, iris
  • 1 buah cabai merah besar
  • 2 buah cabai merah keriting
  • 2 buah cabai rawit hijau
  • 5 buah cabai rawit merah [yang besar2 itu loh]
  • 5 butir lada / lada bubuk sesuai selera
  • 1/2 buah tomat
  • Garam secukupnya
Pelengkap:
  • Bawang goreng
  • Kerupuk
  • Lalapan
Cara masaknya:
  1. Lelehkan margarin, telur yang udah di kocok di buat orek. Tambahkan sosis, masak sebentar.
  2. Angkat, sisihkan.
  3. Haluskan lada, cabai, bawang putih dan bawang merah dan garam.
  4. Masukkan irisan bawang bombay, ulek sekenanya, jangan sampai halus. Biar sedep.
  5. Masukkan tomat, haluskan.
  6. Panaskan minyak, campur dengan sedikit margarin.
  7. Tumis bumbu halus sampai harum dan matang, masukkan nasi dan campuran telur-sosis [dan caisim kalo make].
  8. Aduk sampai rata [dan caisim agak layu].
  9. Angkat, sajikan dengan pelengkap.
Disclaimer:
Masak ini bisa bikin orang serumah bersin-bersin kepedesan. 

Friday, June 01, 2012

June already

Kyaaaa....
Udah juni ajah. Postingan bulan mei cuman ada di otak dan draft, nggak ke publish. Aku terlalu malassss. hehehe... ;p