Wednesday, April 18, 2012

Supernova, #4 : Partikel

Saya kenalan pertama kali sama Supernova waktu kelas 3 SMU. Saya yang cuman doyan baca komik dan novel ini pertama kali tertarik karena sampulnya yang berwarna biru, warna favorite saya. Alasan kedua, judulnya menarik, "Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh", mengingatkan saya akan dongeng. Nggak ada bayangan sama sekali supernova itu cerita seperti apa. Dan setelah saya baca, asli saya mumet. Soalnya saya bacanya buru-buru, penasaran. Haha... Abis itu saya baca lagi dua tiga kali, baru ngerti deh. Dan penasaran banget sama lanjutannya. Sayangnya buku saya itu entah kemana dipinjam orang >.<

Waktu Akar keluar, saya lagi bokek berat. Awal-awal kuliah, banyak pengeluaran. Niat saya buat langsung beli akar harus saya tahan-tahan sambil ngeces kepingin. Akar nggak se-njelimet KPBJ, dan saya cukup ngefans sama Kell, sampe' nangis bombay waktu Kell di bikin meninggal. Sempet jadi kontroversi seinget saya covernya Akar, di protes gitu sama sebuah lembaga keagamaan. Akhirnya covernya diganti dan dibuat bolong gitu aja. Saya punyanya yang edisi udah bolong itu :( :(

Abis itu muncullah Petir, nggak perlu waktu lama buat saya langsung ngebeli Petir. Sama kayak Akar, episode ini nggak se-njelimet KPBJ. Menurut saya malah lebih kocak dan seru. Tapi asli, saya kagum banget sama si Etra. Itu Dewi Lestari makannya apa sih bisa bikin karakter aneh-aneh tapi keren. He...

Saya lupa harus nunggu berapa lama buat baca Supernova #4. Kata orang-orang sih 8 tahun. Entah, saya nggak ngitungin. Saya cuman inget saya sampe putus asa dan berenti ngarepin lanjutannya. Setiap Dee ngeluarin karya terbaru, saya ngarep banget itu Supernova #4. Tapi saya salah. Sampe pada akhirnya di twitter Dee bilang Partikel, Supernova #4 mau diterbitin. Saya nggak terlalu excited. Takut kecewa. Sampe sehari menjelang "kelahiran" Partikel, saya baru girang. Friday 13th di bulan ini, pukul 4.44 di pilih Dee buat kelahiran Partikel. Sayangnya saya nggak bisa langsung dateng dan beli Partikel saat itu juga. Tepar. Besokannya saya geret kangmas ke toko buku. Nggak pake milih, ambil partikel terus cabut.

Nyampe rumah, nggak pake ngapa-ngapain langsung saya buka. Megangnya aja saya udah nervous. Dibawa ke belahan bumi sebelah mana lagi saya sama Dee. Duh.. nggak kebayang. Aslinya saya ngantuk banget dan kepingin tidur, apalagi ada kejadian di rumah yang bikin saya setres. Tapi godaan Partikel lebih dahsyat, dan saya memilih untuk lari dari dunia saya ke dunia Zarah Amala, dalam lembaran partikel yang saya baca.

Partikel bikin saya ngerasa miris akan kenyataan yang menohok. Zarah, berhasil membuat hasrat saya akan fotografi yang susah payah saya kubur muncul lagi ke permukaan. Membawa saya menangis, tertawa, deg-degan, bahkan bengong dalam satu waktu. Saya bahkan meng-googling banyak hal yang saya remukan di dalamnya. Bukan karena saya nggak percaya, tapi karena saya penasaran dan ingin tau secara visual. Saya bahkan terhanyut akan nama Zarah Amala dan nanya sama kangmas gimana kalo nanti anak kita namanya Zarah Amala. Kangmas sampe' bengong, terus nanya artinya apa. "Partikel Cinta". Dan kangmas ber-oooo. Paham. Bagi saya artinya romantis dan dalem. Hahahha... :D

Dee berhasil memasukkan banyak pengetahuan dalam Partikel, sama seperti buku-bukunya yang lain. saya seperti belajar sambil membaca novel. Mengingat saya nggak suka baca buku pelajaran, sisipan pengetahuan dalam novel kayak gini yang saya suka. Memperkaya tanpa menggurui. Saya juga sampe bingung, alien itu beneran ada nggak sih? Atau Dee merupakan jelmaan alien itu sendiri? Ah... Misteri...

Sayangnya, nggak seperti KPBJ, Akar, dan Petir, beberapa bagian Partikel  mudah tertabak oleh saya. Seperti persahabatan Zarah dengan Koso, apa yang akan terjadi antara Zarah, Storm, Koso, atau antara Zarah dan Paul. Nggak tau kenapa bisa ketebak gitu aja, padahal saya berharap tebakan saya salah. Nggak masalah juga sih, karena secara keseluruhan Partikel berhasil memuaskan rasa haus saya akan bacaan yang "berat" tapi bermutu. Dan berhasil sedikit memadamkan penasaran saya akan kelanjutan Supernova. masih 2 buku lagi sebelum Supernova tamat. Entah harus menunggu berapa tahun lagi. Yang pasti saya harus belajar meredakan rasa penasaran dan bersabar, sampai saatnya tiba. Hanya Dee yang tau kapan. Semoga nggak sampe' 8 tahun ya..

Judul : Partikel
Penulis : Dee / Dewi Lestari
Penerbit: Bentang Pustaka
Tahun Terbit : 2012

0 comments:

Post a Comment