Sunday, April 22, 2012

[Bukan] Sirih Berbuah Pare

Haveedzqi Photographia
Let me introduce you to one of my granny's favorite, Pare aka Paria. Bukan mantan vokalisnya kotak itu yak, tapi buah pare. Dan itu di foto bukan daun sirih berbuah pare, tapi entah gimana mereka belibet bareng-bareng, secara sama-sama merambat :D

Awalnya di rumah nggak ada pohon pare, tapi almarhumah nenek saya, seneng banget nyebar berbagai macam biji-bijian di halaman sebelah samping. Beliau bilang "Kalo dikasi nyawa sama Allah ye tumbuh, kalo kagak ye kagak kenape-kenape. Kagak modal ini." Nah, pare ini ya asal muasalnya kayak gitu. Allah berkehendak ngasi nyawa, tumbuh dan berkembanglah si pare. Sebelumnya di samping juga ada pohon pepaya hasil nyebar biji, terus pohon pare ini merambat-rambat di pohon pepaya, di dinding, ampe belibetan sama sirih. Sampe ada yang ngira pepayanya berbuah pare. Hehe..

Nenek saya doyan banget sama pare, diapain aja doyan. Sampe kalo saya beliin siomay, pare-nya yang banyak, karena yang dimakan cuman parenya. Katanya sih khasiatnya banyak, bisa buat ngebanyakin asi juga. Tapi saya sih ogah, pait begitu. Buat yang mau tau manfaat lain pare, bisa diliat dimari.

Parenya rajin berbuah loh, kadang sampe ada 3-4 buah bergelantungan. Buat ukuran tanaman yang cuman disiram air, nggak dipupukin dan numbuh sendiri, berbuah banyak dan sering adalah keheranan tersendiri buat saya. Mama sampe bosen, abis stok pare di kulkas nggak abis-abis. Kadang kalo lagi panen banyak banget, nenek suka bawa ke cempaka putih, ngasih buat kai seman, kakek saya yang juga doyan banget pare. Waktu nenek saya pergi haji, parenya lagi sedeng-sedengnya berbuah, banyak, gede-gede juga. Sebagian saya panenin, taruh kulkas, sebagian yang masih kecil saya biarin aja, maksud hati biar pas nenek pulang nenek yang panen. Eh nenek saya nggak pulang lagi :(

Tiap nyiram dan liat pohon pare saya ngembeng. Keinget nenek. Pohonnya juga sedih kali ya, nggak lama pohonnya kering dan mati. Abis itu yang mati nyusul pohon saga. Selama ini saya jarang percaya kalo tanaman punya "jiwa", dan ternyata memang punya. Tambah mewek deh.... T_T

Sebulanan yang lalu, saya ngeliat ada lilitan pohon pare lagi disamping. Saya sampe teriak-teriak ngasi tau mama. Kayaknya ada biji dari pare mateng yang jatuh dan tumbuh lagi jadi pohon baru. Kemarin udah mulai berbuah, baru satu sih. Tapi saya jadi berkaca-kaca [lagi]. Mau diapain ya parenya.....

0 comments:

Post a Comment