Thursday, March 08, 2012

Good bye words for fruit star tree

Picture taken from here
Dalam rangka ngeluasin kamar, pohon belimbing di samping kamar saya di tebang. Bukan mau saya, tapi maunya mama. Sediiihhh... Kata mama pohon itu dikasih sama alm. Pak Bakri, yang buka pijat tusuk jari, kayak sejenis refleksi gituh, bertahun-tahun yang lalu. Setelah gede, almh. nenek sayang banget sama pohon belimbing tesebut. Buahnya banyaaak banget. Walaupun kecil-kecil dan nggak bisa gede, waktu masih ijo aja manis banget. Kalo lagi berbuah nenek rajin banget ngambilin buahnya, pake galah di jolok-jolok, sangkutan terus dikait-kaitin, ampe bela-belain naik-naik tangga. Hasilnya, bisa berbaskom-baskom, sampe menuhin kulkas dan bisa di ekspor ke rumah ii. Udah gitu, saya, mama, ii, dan nang seringnya udah tinggal makan doang. Nenek yang ngupasin. Betapa beruntungnya saya... Kalo saya udah males makaninnya saking bosen karena banyak banget dan nggak abis-abis, nenek suka minta blenderin, jadi jus belimbing. Nenek juga yang rajiiin banget nyapuin daun-daun yang berguguran dan nyuruh tukang buat mangkasin batangnya. Saya sih palingan cuman bantuin bawain serok dan ngebuangin sampahnya. Setelah nenek nggak ada, sampe kemaren, entah kenapa itu pohon nggak mau berbuah. Cuman berkembang aja, terus gugur deh. Saya heran. Mungkin pohonnya ngerasa kehilangan nenek juga kali ya..
Waktu mama mau ngeluasin kamar saya, saya kekeuh supaya pohonnya tetep ada. Tapi akhirnya keputusan mama juga yang menang. Dan tadi pagi pohon belimbing kesayangan nenek di tebang. Nggak bersisa. Saya cuman bisa nangis sama kangmas. Don't know why, it feels so sad and desperately. Kosong di dalam hati saya makin bertambah. Saya bahkan nggak sempet mengabadikan pohon belimbing tersebut, karena udah beberapa hari ini pintu buat ke samping kamar saya nggak bisa dibuka, kehalang tanah dan bahan bangunan apa segala macem.
Selamat tinggal pohon belimbing.. Terima kasih selama ini udah ngerindangin samping kamar saya dan ngademin kamar, udah jadi tempat mampir burung-burung yang bikin hari-hari saya nggak sepi, udah ngasi buah yang banyaaak banget buat saya dan keluarga saya sampe sering berjatuhan nggak kemakan, udah nyenengin alm. nenek saya dengan buah yang manis dan banyak. Maafin saya ya, nggak bisa mertahanin supaya bisa tetap tumbuh dan berbuah di samping kamar saya. Kalo ketemu sama alm. nenek saya di atas sana, tolong bilang saya minta maaf, saya nggak bisa ngerawatin pohonnya kayak nenek, nggak bisa perjuangin kayak dulu nenek yang kekeuh supaya nggak di tebang. Maaf.... :'(

0 comments:

Post a Comment