Wednesday, March 14, 2012

Another Woman Story

Picture taken from here
Beberapa waktu yang lalu saya nemenin mama ke pengadilan agama. Entah kenapa kalo saya nyebut pengadilan agama pada mikir perceraian. Padahal yang diurus di pengadilan agama kan nggak melulu tentang perceraian. -.-'
Saya dan keluarga saya waktu itu dateng pagi-pagi, eh udah dapet antrian sidang nomer 12 aja, sedangkan sampe jam 9 lewat masih belom  ada persidangan yang di mulai. Errgghhh... Mulai senewen deh saya, apalagi saya juga nggak betah duduk lama-lama dan ngantuk  banget. Setelah bosen fesbukan, twitteran, baca novel, sampe bacanda sama adek saya sambil nguap-nguap, baru deh mata saya jelalatan ngeliatin sekitar. Di bangku deretan depan saya, ada ibu-ibu separuh baya bawa anak kecil umur 6 tahunan yang awalnya saya pikir cucunya. 
Ibu itu, sebut aja ibu A, sedikit basa basi sama mama dan ii, nanyain kita dapet nomer urut berapa. Ibu A bilang dia dapet nomor 5, tapi harus dateng pagi-pagi banget. Abis itu, terjadilah percakapan singkat kayak gini:

Ibu A : Sidang cerai juga ya bu? Bawa saksi-saksi?
Ii : [bengong dan shock langsung melukin lengan om saya kenceng-kenceng] Nggak bu, ini ngurus akta waris alm. mama saya.
Ibu A : Ohhh... Kalo saya sidang cerai, udah 5 kali.
Ii : [Meringis]
Ibu A : Biasanya kalo sidang pada cepet-cepet kok bu, kan biasanya pada di suruh dateng lagi gitu. Yang paling lama seringnya saya.
Ii : Kenapa emangnya bu?
Ibu A  : Soalnya saya kekeuh nggak mau cerai, suami saya juga kekeuh mau nyerai saya.
Ii : [Bengong]

Ngeliat ii meringis melulu, mama ikut turun tangan deh. Terjadilah obrolan sama ibu A, yang lebih kedengeran kayak curhat dibanding obrolan. Curhat yang bikin saya miris dan bengong. Jadi Ibu A udah menikah berbelas-belas tahun sama suaminya sampe menghasilkan TUJUH orang anak, yang paling besar baru lulus sma, yang dia bawa-bawa anaknya yang bungsu. Ternyata suaminya punya WIL, kemudian dinikahin lah wil-nya itu. Si ibu A ini sebenernya nggak rela, tapi demi anak-anaknya dia bertahan. Si suami yang ngerasa dapet angin, malah tambah kebangetan. Istri mudanya dibawa tinggal dirumah ibu A sampe punya anak 1. Pengorbanannya ibu A udah segitunya, eh sekarang malah mau di cerai. Anak bungsunya terpaksa dibawa setiap sidang karena di rumah nggak ada yang jagain, kakak-kakanya sekolah dan kerja. 
Serius saya bengong. Saya nggak abis pikir, otak dan hati suaminya itu ada dimana. Memaksa menceraikan perempuan yang udah ngedampingin dia bertahun-tahun, perempuan yang mengandung dan ngelahirin 7 anak dari rahimnya, perempuan yang cintanya di madu, perempuan yang membiarkan perempuan lain tinggal dan hidup seatap, perempuan yang saya yakin hatinya udah nggak berbentuk lagi. Laki-laki macem apa yang membiarkan istri dan anak-anaknya terluka? 
Saya cuman outsider. Saya cuman mendengar cerita dari satu sisi, si ibu A. Saya nggak ngerti kehidupan ibu A ini sebenernya kayak gimana, adem ayem kah, atau perang piring tiap hari. Saya nggak liat keseharian ibu A dengan suami dan keluarganya gimana. Tapi yang saya baca dari raut wajahnya, pasti hatinya udah remuk nggak berbentuk ngeliat suami yang dicintai bawa perempuan lain pulang dan tinggal seatap. Dan pengorbanan hatinya untuk anak-anak yang di cintai tetep sia-sia karena si suami kekeuh menceraikannya.
Saya speechless. Dalam hati saya memaki-maki suami ibu A. Memaki laki-laki. Yang nggak bertanggung jawab. Saya tau di luaran sana pasti banyak laki-laki yang busuknya jauh lebih parah dari suami ibu A. Saya pingin tau, terbuat dari apa otak dan hati laki-laki kayak gitu. Tapi saya juga tau, masih banyak juga laki-laki yang tulus dan bertanggung jawab, sayang keluarga. Walaupun mungkin nyarinya susah banget ya, tapi pasti masih ada. Semoga saya dan orang-orang yang saya sayang terhindar dari hal-hal sedemikian. Aamin Yaa Robbal 'Aalamiin...

0 comments:

Post a Comment