Saturday, February 25, 2012

(My) Radio Story

Akhirnya sore ini saya dengerin radio lagi. Agak lebay siy, tapi saya emang udah lamaaaaa banget nggak dengerin radio. Huehehehehe.... Call me old school, but really, i love listening radio.
Dari kecil sebenernya saya udah biasa ngedengerin radio. Nurun dari mama kali yaa, mama cerita kalo waktu kecil suka ngedengerin radio diem-diem di kolong meja sama ii. Hahaha... Oiya, kalo saya sih  sebenernya yang dengerin mama dan ii. Dan karena saya ngegelendot sama mama dan ii, jadilah saya secara nggak sengaja ikutan dengerin radio. Kan lagi jaman-jamannya sandiwara radio kayak Saur Sepuh, Brama Kumbara, dan sejenisnya. Keren deh. Gimana caranya supaya pendengar makin penasaran dengan jalan cerita yang hanya bisa di dengar, bukan di lihat. Gimana caranya memvisualisasikan lewat suara dengan intonasi-intonasi tertentu. Beuuhhh... Susah bener kan. Bentuk radio yang mama saya punya masih jadul banget, kotak gitu, warna item. Ada puterannya, penanda frekuensinya warna putih. Mirip-mirip kayak gini:
Picture Taken From Here
Terus waktu masih di pondok, saya dan beberapa temen saya bandel banget. Ngumpet-ngumpet beli walkman buat dengerin radio [dan kaset]. Iya, waktu itu walkman masih jaman banget. Harganya juga masih lumayan buat ukuran taun segitu, 150-200 ribuan, tergantung merknya juga. Saya sampe bela-belain irit jajan dan nabung buat beli. Walkman pertama saya dan satu-satunya  merknya Sony. Warna abu-abu. Belinya di bawah Matahari Singosaren. Bawa masuknya nggak lewat satpam, tapi lewat pager depan penta. Hahahah... Awet bangeeettt itu walkman... Berkali-kali jatuh dan kebanting tapi nggak pernah rusak. Earphonenya berkali-kali rusak dan saya ganti mulai dari yang original sampe yang abal-abal, tapi walkmannya mah tetep kokoh, walau jadi buluk dan baret-baret. Pernah sampe disita jugak sama ustadzah, tapi emang masih rezeki saya, alhamdulillah masih boleh di ambil pas saya lulus *dancing*
Penampakan walkman saya nih, persis banget. Cuman punya saya abu-abu. Dan baret-baret :D
Picture taken from here
Setelah walkman disita, rasanya hampa. Ngeliat mimus, temen saya, tetep asyik sama walkmannya, saya nggak tahan. Akhirnya saya beli lagi, sejenis mp3 player yang kecil gitu, tapi cuman radio aja. Udah mulai digital, nyari frekuensi cuman di cetek-cetek gitu, tapi saya malah nggak suka. Harganya waktu itu berkisar 50ribuan. Jadi ceritanya, saking setres dan bosen nggak ada hiburan, saya dan beberapa temen kecanduan denger radio, [kayaknya yang nyadu cuman saya dan mimus aja deh. Haha]. Kami ngedengerin radio hampir setiap saat, pulang sekolah, malem-malem mau tidur, bahkan waktu dikelas kalo pelajarannya ngebosenin. Jangan ditiru yak. Hahha.. Dikelas, walau duduk berjauhan dan dengerin frekuensi yang beda, tiap salah satu dari kami nemu frekuensi yang bagus dan lagu enak-enak, pasti langsung kasih kode, di frekuensi mana. Waktu itu frekuensi radio di Solo nggak sebanyak di Jakarta, dan yang kami suka banget adalah radio yang disiarin sama mahasiswa UMS. Kayaknya ada UKM penyiaran gitu, terus mereka bikin siarannya. Penyiarnya waktu itu masih jarang banget dan cupu, tapi asiknya, lagu lebih banyak di puterin. Nggak ada iklannya pulak.
Pas udah kuliah, saya juga masih sering dengerin radio. Waktu di jalan pulang-pergi kampus, nunggu kuliah berikutnya, lagi ngetik paper, sampe nyuci-nyetrika. Saya dan salah satu sahabat saya, indah, suka ngebahas salah satu program cinta di salah satu stasiun radio malahan. Hahaha.... Sayangnya walkman saya itu ilang waktu rumah saya dibenerin. Saya sedih banget, itu kesayangan saya, belinya hasil usaha saya sendiri, sejarahnya juga panjang banget. Jahat banget yang ngambil :(
Di kamar saya ada radio sih, tapi kan gede dan nggak bisa dibawa kemana-mana. Akibatnya waktu mau beli henpon, fitur yang pertama kali saya liat adalah radionya. Henpon saya nggak ada radionya henpon pertama saya, nokia 3310 dan esia kado ultah saya. Sisanya, nokia 6610 yang ilang di rampok dan Sony Ericcson k750i, ada radionya.
Saya pribadi lebih suka dengerin radio daripada mp3. Gimana yah, rasanya lebih "hidup". Nggak melulu cuman lagu, tapi diselingin iklan yang kadang aneh dan bikin ngakak. Terus ada suara penyiarnya juga. Jadi saya merasa masih ada kehidupan di telinga saya. Kalo dengerin mp3, saya ngerasanya kaku. Dan nggak happening. Soalnya saya udah tau play listnya apa aja, biar di shuffle juga nggak ngaruh. Beda kalo denger radio. Walo ada segmen tertentu, ada programnya, tapi tetep saya ngerasa surprise sama lagu-lagunya. Mungkin juga karena kalo denger radio saya bisa ikutan menebak lagu apa yang akan di puterin. Dan saya bisa ngelonjak kegirangan kalo lagi muter-muter nyari frekuensi terus nemu lagu yang udah lamaaa nggak saya dengerin atau lagu yang entah kenapa sesuai sama perasan saya waktu itu. Berasa surprise dan ketemu takdir. Apalagi kalo lagi galau. Huahahahahaha....
Dengerin radio juga ada seni tersendiri. Jodoh-jodohan gitu lah. Jaman dulu kudu punya feel yang pas dan ingetan yang kuat buat nemu frekuensi favorite. Kegeser dikiiiit aja, udah kresek-kresek gituh. Apalagi kalo rumah udah dikelilingin bangunan yang tinggi-tinggi macem rumah saya, dadah babay deh. Jangankan ketangkep siarannya, krsek-kresek nggak jelas gitu doang, padahal antenanya udah di panjangin macem antena tipi dan di arahin ke jendela. Jaman sekarang sih udah enak banget, tinggal klal klik. Udah gitu bisa di save pulak. Kalo nggak ada fitur radio, atau lagi di luar kota/negri, bisa donlot programnya, bisa juga streaming. Ngikutin perkembangan zaman. Dimana tipi dan parabola udah bertebaran dimana-mana, mp3 tinggal donlot, youtube dan video udah nggak asing, tapi radio masih bisa eksis sampe sekarang. Dibutuhin inovasi dan sesuatu yang unik dari masing-masing radio untuk nunjukin keistimewaannya di telinga pendengar supaya bisa tetap bertahan.
Menurut saya sekarang radio segmented banget. Tiap radio punya target pendengar dengan range usia tertentu, yang nggak jarang dipake sebagai sebutan untuk para pendengarnya. Contohnya, radio dengan target pendengar orang tua, ibu-ibu muda atau teenager. Selain target usia pendengar, biasanya ada spesialisasi tertentu, yang sering juga di pake di taglinenya. Misalnya radio yang khusus muterin lagu-lagu Indonesia, lagu-lagu mandarin, atau dangdut. Intinya sih harus unik, dan catchy di telinga. Mereka kan harus bersaing memperebutkan sekian pendengar yang masih setia sama radio, dibanding media hiburan yang lain.
Jadi setelah sekian lama absen ngedengerin radio, bisa denger lagi rasanya seneeeng banget. Udah nggak pake radio atau henpon lagi siy, boombox yang biasa dikamar saya udah pindah ke dapur, earphone henpon juga rusak, jadi saya dengerin make mp4 biru kesayangan saya yang multifungsi banget dicolokin ke speaker, hadiah ultah seperempat abad dari kangmas. Mp4 saya keren loh, bisa mp3/mp4, radio, recording, nggak kalah deh sama ipod. Maksa yak. Hahahahah....
Anyway, buat saya, entah kenapa, radio tuh never ending deh. There always something new when i listen it. Nggak heran sampe dijadiin lagu sama beberapa artis, dari artis Indonesia sampe artis barat. Buat yang nggak suka denger radio, coba denger deh. Manusia-manusia dibalik radio tuh unik dan jenius banget.  Saya sampe pernah kepengen banget jadi penyiar, atau kerja di radio gitu. Keren. Tapi ternyata kudu kreatif juga, saya kan kereatip. He.... Suara para penyiar juga beda-beda lohh. Tapi jangan sampe ketipu sama suara juga yak, yang suaranya sekseh belum tentu penampakannya juga sekseh. Xixixixixixi....
Mp4 saya, sayang mereknya AUDI, bukan Qq. Haha.. :D

2 comments:

Bayu Wisono said...

Cerita nya tentang radio bagus lo. . blh mnta fb nya mbak Qq. .

Bayu Wisono said...

Alamat fb nya krm ke no aq ya mbak 085856354117

Post a Comment