Monday, February 13, 2012

Monyet Yang Punya Jambu

Ini adalah foto jambu monyet, yang saya taruh di piring kecil yang diameternya cuman sejengkal. Jadi sebenernya buahnya [di piring ini] nggak gede. Waktu itu mama saya beli, katanya biar saya tau kayak apa jambu monyet itu. Sebenernya saya udah tau, udah pernah makan juga. Mungkin mama lupa waktu saya esde mama pernah beli jambu monyet beserta daunnya. Buahnya dimakan gitu aja, bijinya tadinya mau di kupas dan di goreng, tapi karena keras banget nggak ada yang bisa buka, jadinya di buang deh. Daunnya di jadiin lalapan, rasanya sepet. Kata mama kalo makannya barengan sama daun pepaya, jadi enak. Daun pepaya nggak terasa pait, daun jambu monyet nggak terasa sepet. Saya nggak doyan daun pepaya, pait. Maka saya cuman ngelalapin daun jambu monyetnya aja, make sambel terasi dan nasi putih anget. Buahnya juga saya makan, rasanya sepet dan getir, airnya banyak. Kata almh.nenek saya dan mama, supaya lidah dan mulut nggak gatel kena getahnya, sebelum dimakan buahnya di cocolin ke garem. Sedikit aja, kalo kebanyakan jadi asin. Garem juga lumayan menetralisir sepet dan getirnya, rasanya jadi enak. Saya sendiri nggak pernah liat pohon jambu monyet. Juga nggak pernah liat jambu monyet di jual di pasar, pinggir jalan, atau supermarket kayak buah-buah yang lain. Entah mama saya beli dimana. Menurut saya mungkin karena rasanya aneh, jadi nggak banyak yang jual. Juga karena oleh lebih suka kacang monyetnya, alias kacang mede. Daunnya yang di buat lalapan juga jarang banget yang jual. Mungkin karena orang jaman sekarang nggak suka makan lalapan, apalagi yang rasanya aneh. Tapi saya suka. Mungkin karena saya produk orang jaman dulu, tinggal dan dibesarkan dengan orang jaman dulu, maka saya bersyukur saya doyan lalapan dan bisa tau lalapan dan makanan unik kayak gini.
Sekian tentang jambu monyet aka jambu mede. Kalo mau tau versi wikinya, klik aja dimari.

0 comments:

Post a Comment