Monday, February 20, 2012

[i really wish that i'm getting] pregnant

Picture taken from here
Saya nggak lagi hamil. Belum hamil tepatnya. Jadi jangan tanya-tanya lagi saya udah isi apa belum. Kalopun nanti saya hamil, pasti saya bikin pengumuman kok. Jadi jangan khawatir ketinggalan berita tentang kehamilan saya. 
Maaf kalo saya jutek. Udah dari sononya. Saya udah hamil apa belom, nggak ngerugiin orang laen juga kan. Bukan saya nggak pengen di perhatiin orang laen, tapi kadang perhatiannya lebay dan bikin saya yang dasarnya udah sensi jadi makin sensi. Emang kenapa sih kalo saya tambah gendut? Saya membesar kan bukan berarti saya lagi hamil. Saya tambah doyan makan, jadi wajar kalo membesar. Emang kenapa kalo perut saya buncit? Saya males olah raga, jadi nggak heran kan perut saya buncit. Emang kenapa kalo pipi saya tembem? Waktu tidur saya tambah banyak, kalo pipi saya tirus saya malah heran. Emang kenapa kalo saya pake babydoll ato baju longgar? Saya suka kok, dari jaman kuliah juga udah suka. 
Saya juga kepengen hamil. Banget. Saya kepengen kasih anak buat kangmas, buah cinta kita berdua. Cucu buat mama, mertua dan ii saya. Keponakan buat adik dan ipar saya.  Tapi kalo emang belum di kasih sama Allah saya harus ngapain? Pundung nggak karuan gitu?
Saya udah makanin toge. Makan kurma muda yang sepet bener. Serbuk kurma sampe kurma muda kering yang keras banget. Apa segala macem deh. Saya jadi silent reader di milis-milis dan mraktekin tips-tipsnya mulai dari nungging ampe sikap lilin tiap abis penyerbukan yang bikin badan saya pegel-pegel ampe sakit. Saya juga nyoba ngitung masa subur mulai metode kalender ampe ngabisin kuota inet saya buat donlot-donlot jadwal masa subur. Yang belom saya coba cuman ke dokter. Saya masih nyari obgyn perempuan. Yang bagus dan jadwalnya cocok.
Lagian saya baru nikah 7 bulan. Kalo kata wikipedia, salah satu definisi infertil atau nggak subur itu kalo belum mengandung setelah 12 bulan berhubungan seksual tanpa menggunakan alat kontrasepsi dan usia wanita dibawah 34 tahun. Jadi saya masih punya masa tenggang 5 bulan sebelum di vonis nggak subur. *Dikata provider apa pake masa tenggang*
Saya bohong kalo saya bilang saya nggak setres. Saya jadi kayak tata* dan alex**. Tiap liat testpack negatif rasanya nusuk banget. Tiap liat orang hamil saya pasti ngelus perut saya berharap disitu udah ada kehidupan. Tiap liat baju bayi saya kepengen beli untuk anak saya yang masih belum ada. Tiap denger berita kehamilan saya iri setengah mati. Tiap pms saya berdoa itu bukan pms tapi tanda kehamilan. Tiap kali mens saya nangis. Saya kepingin hamil. Apalagi saudara-saudara dan temen-temen yang nikahnya deketan sama saya udah pada hamil. Kangmas selalu bilang mereka bukan patokan, emang belum rezeki kita untuk dikasih kepercayaan sama Allah. But I'm irritated. Totally. Mama dan ii saya sampe nggak pernah ngasi tau lagi kalo ada saudara saya yang hamil. Entah nggak tega atau apa, yang pasti belakangan ini saya tau secara nggak sengaja.
Errrgggghhhh... Saya jadi curhat nggak mutu gini. Abisan saya beneran nggak tau harus jawab apa tiap ditanya udah isi apa belum. Kalo bikin anak segampang bikin telor dadar pasti saya udah hamil dari kapan tau. Sayangnya bikin anak bukan bikin telor dadar. Saya sama kangmas cuman bisa berusaha bikin dan berdoa. Semoga Allah berkenan meniupkan kehidupan di rahim saya secepatnya. Saya percaya Allah punya rencana yang terbaik untuk saya dan kangmas. Dan mungkin menurut Allah yang terbaik saat ini saya belum hamil dulu. Mungkin seminggu lagi. Mungkin sebulan lagi. Semoga secepatnya. Amiin Ya Allah...
*Mohon doanya*


*Tokoh dalam novel Testpack Karya Ninit Yunita
**Tokoh dalam novel Divortiare dan Twivortiare Karya Ika Natassa

3 comments:

opie.warsono said...

Kalimat pertama sama kaya gw dulu waktu di tanya2 mulu ,, akhirnya gw bilang,, ntar kalo gw hamil juga bakal koar2 di facebook tunggu aja,,alhasil org itu ga tanya2 lagi,,ga tau males apa jd sebell,, emang gw pikirin yg jelas gw sebel juga duitanyain mulu mungkin di pikirnya gw ini kenape2 parahnya lagi ada yg mikir laki gw nape2 astaghfirullah padahal dia ma dah ada bukti,,,sabar ya sabarr insyaAlloh di segerakan tp yg terpenting se bukan cuma rasa pengen punya bebe tp lebih ke kesiapan hati,mental.

bangindra said...

"Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu." (QS.2:45)

sebenernya gw bosen ditanya kapan nikah...
tapi gw cuma bisa jawab. doakan aja secepatnya..

Qq said...

Opis: Iyaaaa..... Huhuhu... Opis pulang cepetan yaaa... Kangeen. PEngen cerita-cerita....

Indra: Huehehehe... Pertanyaan yang nggak akan ada abisnya. Abis kapan nikah, kapan punya anak. Udah punya anak, kapan si kakak di kasih adek. Muter aja gitu :D

Post a Comment