Sunday, February 12, 2012

Akhirnya Dilamar Juga

Si Calon penganten sedang berusaha meniruskan pipinya
Yaaaaak, akhirnya salah satu sahabat saya, indah, akhirnya mau dilamar juga sama pacarnya setelah terjadi pergulatan dalam perjalanan yang panjaang banget dan bisa bikin saya jenggotan kalo saya ceritain secara detail dan lengkap. Lamarannya berlangsung kemarin (11/02) setelah melewati masa-masa kritis bagi saya dan riza untuk nggak bener-bener ngejedotin kepala ke tembok berkali-kali. Saya nggak becanda, intinya bener-bener menguras emosi dan pikiran. Bahkan kami nggak percaya indah beneran mau lamaran sampai kami ngeliat langsung kemarin itu.
Sahabat tersayang saya itu cuma punya waktu 2 minggu buat nyiapin acara lamarannya, dan entah kenapa di isi sama hal yang bikin kami, saya dan riza geleng-geleng kepala. Kalo cuman sekedar tawaf muterin tenabang, ngiderin mall, bukan hal yang aneh, saya udah ngerti banget. Juga soal ke-perfeksionis-an sahabat saya itu, saya  udah hapal di luar kepala. Tapi sampe detik ini saya nggak ngerti kenapa indah sebegitu kekeuhnya kepingin kue dari Maharani.
Dari awal saya dan riza udah ngerancang supaya kue-kue dan hantaran di taruh di rumah riza, karena rumahnya deket sama rumah indah dan rumah calonnya indah jauh banget di ujung dunia sana. Maksud saya biar gampang, calonnya itu nggak usah bolak balik, dan segala sesuatu sesuai dengan selera indah. Hantaran di hias di rumah saya, karena mama saya suka banget ngehias-hias itu dan hasilnya ciamik, nggak kalah sama yang di hias di Cikini. Kue-kue juga saya dan riza pesan yang nggak hanya terjangkau, enak, tapi juga keren. Pilihan jatuh pada Sylvie bika ambon dan Harvest. Belakangan sahabat saya ini kekeuh sumekeuh mau blackforest dan lapis surabaya dari Maharani. Maharani itu toko kue rumahan gitu, tapi skala pabrik. Harganya murah dan katanya enak. Saya dan riza nggak masalah mau dari bakery sekelas Harvest atau dari rumahan, yang penting enak. Tapi masalahnya, Maharani itu terletak jauh di ujung pondok kopi yang mana akan ngabisin waktu lagi buat perjalanan pesan dan ngambilnya sedangkan masih banyak hal lain yang harus kami urus. Akhirnya kami mengambil keputusan untuk memesan bf di Harvest dan lapsur di toko kue rumahan dekat rumah saya. Harga {lapsur} sama dengan Maharani, rasanya juga enak, dan yang penting nggak ngabisin waktu. 
Saya dan riza nggak ngerti kenapa sahabat kami yang satu itu kepengen banget kue Maharani. Kalo hanya sekedar kepingin dan penasaran, bisa dipenuhin abis lamaran nanti, setelah masa-masa riweuh bin ribet lewat. Udah kami jelasin, tapi teteep aja kekeuh bahkan nggak berentinya ngecek soal si Maharani. Riza cerita sama saya kalo dia geregetan. Saya juga. Sampe pengen saya gigit deh orang itu. Bahkan hingga selesai acara lamaran, indah tetep kekeuh dan mempertanyakan maharani di antara hantaran kue yang dibawa keluarga calonnya. Saya heran. Riza heran. Kenapa indah tidak bisa membedakan hantaran yang kami urus dengan susah payah dan berdarah-darah itu dengan hantaran tambahan yang di urus keluarga calonnya. *Nangis bombay*
Sudahlah. Yang terpenting lamarannya berjalan lancar walau ada bagian yang saya dan riza ngerasa janggal, sahabat saya itu tampil cantik, ada dokumentasi {thanks to saya dan riza tentunya} dan hantarannya keren. Kalo abis ini indah masih nanyain Maharani, saya dan riza udah sepakat buat ngelelepin dia di kali depan rumahnya. *Abaikan*
Oiya, foto-fotonya banyak yang ada di kamera riza. Jadi belum saya edit. Saya terlalu malas. Tapi teteup, saya harus eksis. Hehehe.... 
Saya dan Riza, dandanan masih fresh ;p

0 comments:

Post a Comment