Sunday, January 15, 2012

49 Days Korean Series

Mata bengep, abis mewek nonton serial korea, judulnya 49 days. Sebenernya serial ini udah lama ada di lappi, si ganteng yang ngopiin dari temennya. Katanya bagus, jadi gue bisa nonton kalo lagi bosen nggak ada kerjaan. Tapi karena gue pada dasarnya nggak gitu tertarik sama serial korea, nggak kayak temen-temen gue yang entah kenapa addict banget sama serial korea, jadilah terlupakan begitu aja. Sampai pada suatu ketika si ganteng ngambek gara-gara nggak gue liat-liat tuh serial. Then i recognize that 49 days has already started at indosiar. Tambah ngambek lah kangmas ganteng, secara ya dia udah ngopiin jauh sebelum ada di indosiar terus mau ngapus.
Oooo... Tidak bisa sayang. Kan adanya di lepi sayah, jadi suka-suka sayah dunk mau di apus apa nggak. Huehehehe.... So it stays in my lepi 'till 2 days later. I feel so bored and don't know what to do. Mau ngutek-ngutek photoshop lagi nggak ada ide dan passion. Mau nonton film si ganteng maunya nonton horor. Supernatural season 6 udah abis di liat. Chuck jadinya nggak terlalu menarik. Akhirnya mulailah gue nonton dari hari jum'at. Niatnya cuman iseng-iseng, tapi karena penasaran banget jadilah maraton nontonnya, teruuuuussss aja sampe barusan ini.
Ceritanya lumayan bagus, tapi complicated layaknya sinetron indonesia. Viewnya juga nggak jelak-jelek banget, dan tamat dalam 20 episode. Overall gue suka, cuman gue nggak suka endingnya. 2 episode terakhir sukses bikin gue mewek sesenggukan. Ratenya 3,5 lah dari 5. Anyway, gue iseng mau bikin review soal serialnya. Here it is......

Gambar di ambil dari luthfiyah25.blogspot.com

Ceritanya mulai dari jalanan yang macet banget kayak di Jakarta. Oke skip it, nggak penting :D
Jadi ada cewek namanya Ji Hyun, dia sama dua orang sahabatnya, Seo Woo dan In jung dalam perjalanan ke lokasi pertunangannya. Ji Hyun ini hidupnya perfect banget, dia cantik, baik, orang tuanya sayang banget sama dia, punya sahabat-sahabat yang baik dan tunangan yang ganteng, Min Ho. Terus ada juga cewek lain, namanya Yi Kyung. Dia miskin, yatim piatu, kerja di mini market waktu malam dan istirahat waktu siang.
Suatu hari, Yi Kyung [yang keliatan kucel, depresi dan nggak pengen idup] pergi ke suatu tempat yang keliatannya kayak bekas lokasi kecelakaan gitu. Ada gambar orang di jalanan yang nandai lokasi korban gitu. Yi Kyung ini mau bunuh diri ternyata, tapi di selametin sama seseorang. Gara-gara mau bunuh diri ini, terjadilah kecelakaan mobil beruntun yang panjang banget. Di lain tempat, Ji Hyun yang habis dari butik nyetir mobil dengan nggak fokus dan ngekewatin lokasi kejadian Yi Kyung bunuh diri. Karena nggak fokus, dia nggak ngeliat kecelakaan beruntun dan dia kecelakaan juga, jiwanya kepisah dari badannya dan dia ketemu cowok yang disebut scheduler [bahasa indonesianya tukang bikin jadwal kali ye. he..]. Si Scheduler tugasnya ngejemput dan nganter roh ke alam lain gitu deh. Dia bilang ke Ji hyun kalo sebenernya si Ji Hyun ini belum waktunya meninggal, karena ada kejadian nggak terduga yang bisa bikin seseorang yang belum waktunya meninggal bisa meninggal. Pada kenyataannya, tubuhnya Ji Hyun dalam kondisi koma. Si scheduler ngasi pilihan, Ji Hyun mau langsung masuk ke lift yang artinya dia langsung meninggal, atau, Ji Hyun bisa hidup lagi kalo dalam 49 hari dia bisa ngupulin 3 tetes air mata dari orang-orang yang tulus sayang sama dia, tapi nggak berhubungan darah sama dia. Karena Ji Hyun jadi kayak gini secara nggak sengaja karena Yi Kyung, jadi Ji Hyun boleh make badannya Yi Kyung selama Yi Kyung tidur. Tapi dengan syarat, Ji hyun nggak boleh ngasi tau siapapun siapa dia dan segambreng syarat lainnya.
Singkat cerita, Ji Hyun make badannya Yi Kyung dalam usaha ngumpulin 3 tetes air mata yang tulus yang ternyata nggak segampang yang dia kira. Ji Hyun yang make badannya Yi Kyung kerja di cafe punyanya Han Kang, yang ternyata temen sma-nya Ji Hyun. Dulunya mereka berantem melulu, tapi ternyata Han kang jatuh cinta sama Ji Hyun. Bahkan tetes air mata pertama dia dapetin dari Han Kang.
Selama 49 hari itu banyak hal sulit yang dilaluin Ji Hyun, dia juga nemuin salah satu sahabatnya In Jung ternyata punya affair sama tunangannya. Well... Bukan affair sih, tepatnya mereka udah pacaran sebelum Ji Hyun kenalan dikenalin sama Min Ho. In Jung sama Min Ho kerjasama dan berencana ngerebut perusahaan bapaknya Ji Hyun. Pada punya misi masing-masing gitu deh.
Complicated? Masih belum selesai. Habis itu perusahaan bapaknya Ji Hyun dikin bangkrut. Bapaknya Ji Hyun ternyata kena kanker otak. Terus lagi Yi Kyung mulai sadar badannya di pake sama roh. Tambah complicated lagi dengan latar belakang Yi Kyung yang hidup enggan mati tak mau gara-gara pacarnya meninggal. Pacarnya ternyata scheduler ituh. Scheduler itu lupa ingatan, ingatannya di balikin kalo tugas jadi schedulernya udah selesai. Dia jadi scheduler juga ternyata karena unfinished business waktu meninggal.
See... Gimana nggak penasaran gue. Saking penasarannya kalo ada scene yang nggak penting-penting banget gue cepet-cepetin nontonnya.
Nahh... pokoknya Ji Hyun akhirnya bisa ngumpulin 3tetes air mata yang tutus, terus dia bangun dan hidup lagi. Harusnya waktu dia bangun, ingatan tentang 49 harinya itu nggak keinget. Entah kenapa dia tetep inget. Ternyata oh ternyata, dalam 6 hari kedepan dia bakalan meninggal lagi. Akhirnya dia berusaha bikin kenangan sama orang-orang yang dia sayang, termasuk Han Kang. Setelah 6 hari Ji Hyun akhirnya bener-bener meninggal. Scheduler juga berhasil nyelesein apa yang belum dia selesein sama Yi Kyung.
Mewek lah gue... Sedih amat ini pilem. Udah mau abis malah nguras aer mata. Kirain abisnya gitu doang, Etapi ternyata masi belom kelar bo'. Si Yi Kyung yang awalnya di ceritain di buang sama ortunya dan tinggal di panti asuhan ternyata kakanya si Ji Hyun, namaya Ji Min. Dia bukannya dibuang, tapi ternyata di culik. Akhirnya keluarga Ji Hyun tetep punya satu anak perempuan. Complicated banget kaaannn?
Hikkss..... Tapi kata gue endingnya nanggung dan agak ngegantung. Intinya ya orang-orang yang ditinggalin Ji Hyun ngelanjutin hidupnya dengan normal. Han Kang nggak pacaran sama Yi Kyung [alias Ji Min] kayak perkiraan gue. Nanggung aja gitu. Antiklimaks dan agak kehilangan gregetnya. Etapi ini kata gue yah. Udah gitu, ada beberapa hal yang 'aneh' kalo kata gue. Jadi kan selama Ji Hyun make tubuhnya Yi Kyung, dia dateng ke orang tuanya dengan ngaku sebagai temennya Ji Hyun. Pas ketauan Yi Kyung tuh anak yang ilang, orang tuanya nggak bingung en nanya-nanya gitu ya? Ahh.. Itu gue aja yang mikirnya belibet. Xixixixi...
Most of all, serial ini cukup menguras emosi. Buktinya gue penasaran banget dan mewek tiada akhir.[ini siy gue aja yang cengeng]. Dari awal gue udah bisa nebek alurnya kemana. Tapi ada kejutan-kejutan konflik dan cerita yang cukup mengagetkan dan nggak terduga, ini yang bikin penasaran. Hehehe...
Ehhh... Ini siy bukan review yak, panjang bener @_@
Whatever deh... Kalo bingung ama review gue, sinopsis dan cast-nya bisa di liat disini, disini, dan disini.

Lesson from this series:
We have to live, love, and treat people we love as it is our last

0 comments:

Post a Comment