Tuesday, January 31, 2012

Valentine Kisses giveaway

Another blog walking in the morning and i found THIS amazing giveaway that ends today. This blog is very cool and the giveaway were awesome!!


Could you imagine, 65 items for the winner. Maaannnn, awesome. Have no more words for this giveaway. So, i'm trying my luck to get this awesome giveaway in the last day. Actually, i couldn't explain how to enter this giveaway in english cause my english are sucks. But if you're interested and wanna try to win this, just clik here. It will lead you to that page.
Aaanyway, it ends TODAY. 31st of January 2012. Cross finger for my luck :D

Hanna bagi-bagi hadiah dan saya berburu hadiahnya :D

Abis nonton supernatural season 7 sama kangmas, belom bisa tidur, terus iseng blog walking kesini. Ummm... blognya hanna. Ahaaayyyy.... Dese lagi bagi-bagi hadiah sehubungan dengan 1st anniversarynya ngeblog tentang beauty & skincare.{abaikan penggunakan bahasa yang nggak jelas ini} Hadiahnya banyaaakkk.... Tapi sayangnya cuman untuk EMPAT orang pemenang. *Berdoa dengan khusyu' biar menang*
Rupa-rupa hadiah dari hanna

Nah.... Masing-masing pemenang dapet hadiah yang berbeda. Berikut hadiah-hadiah yang akan di dapetin:

Pemenang pertama:
Sephora 4 shadows and liner palette
Make up for ever HD elixir sample
Make up for ever Sen's Eyes sample

Pemenang Kedua:
 Sephora Nail Patch Art
Make up for ever Lab Shine Lipgloss Sample
Ultima II Pro collagen sample
Pemenang Ketiga:
 Sephora lip attitude-glamour in G02 pink lover
Sephora Crayon jumbo liner gold 
Make up for ever lab shine lipgloss sample
Pemenang Keempat:
 
Sephora glossy gloss in pink macaron
Sephora lip liner in pure pinky
Make up for ever HD powder sample
Hooo.... Lutju-lutju banget kaaan? Pengen banget hadiah ketiga dan keempat. Sukaaa banget sama lipgloss pink. Oiya, cara ikutannya:
  1. Follow blognya hanna
  2. Tulis tentang giveaway ini di blog kamu [kalo misalnya nggak punya blog, bisa tulis di note Facebook, cantumkan link blognya hanna, terus tag 10 orang teman kamu).
  3. Tweet tentang giveaway ini dan mention di @hannaanindhita
  4. Comment di post ini aka di postingan blognya hanna dengan format:
  • Nama
  • Link postingan tentang giveaway ini di blog atau facebook kamu
  • Twitter
  • Alamat email
Giveawaynya di tutup akhir februari 2012, pemenangnya akan di umumkan awal maret di blognya hanna. Jadi hayuklah pada ikutan. Step by stepnya jangan kelupaan yak. Dan mari berdoa supaya saya bisa jadi pemenang ketiga atau keempat. Huehehehe..... :D

Tuesday, January 24, 2012

Sweet SevenTwith

My SevenTwith Birtday Cake
I'm getting older.....
Berkurang setahun lagi jatah umur gue di dunia. Nggak kerasa udah 27 ajah... Harusnya kan twenty seven yah, tapi si kangmas mlesetin jadi seventwith. Katanya biar berasa 17 taun terus. Huahahaha... Ngarang aja nih.. :D
Btw, ini ulang tahun gue yang pertama  tanpa nenek. Nggak ada yang ngucapin dan nyiumin sambil nangis lagi. Dan nggak ada yang bilang yaher lagi... T_T (Nenek selalu nyebut ulang tahun dengan yaher. Don't know why, don't know what)
Skip the sad part... The sweet part is... Orang yang pertama ngucapin pastinya suami gue. Jadi kita lagi nonton Green Lantern di lepi, terus remindernya bunyi. Abis reminder bunyi, ternyata belum jam 12. Jadi sambil nonton sambil ngeliatin jam, pas jam 12 langsung deh ngucapin sambil nyiumin gue. Nggak romantis banget ya. Tapi abis nonton, dia ngutek-ngutek hape. Gue pikir ngapain, taunya ngirim sms yang isinya menurut gue romantis banget. Secara ya dia orangnya lempeng banget, romantis dan sweetnya bisa diitung jari. Ini isi smsnya:
Happy Seventwith sayang.. Wish your wish could be true. Wish i could make it true for you. So glad could be by your side in this early day. With Love....
Abis itu dia ngambil gitar dan nyayiin lagu selamat ulang tahunnya jamrud. Kocaknya lagi, dia nggak apal lirik dan cordnya. Setelah dua kali nyanyi, nyontek dulu di lepi. Ya ampun... Laki gue.... -_-'

Entah kenapa setiap gue ulang tahun pasti ada aja kejadian aneh. Tahun kemarin gue berantem ama nyokap gara-gara kerjaan. Yang sekarang, beberapa jam sebelum jam 12 malem, indah sms tentang pacarnya dan akhirnya malah sms-an ngebahas ituh, sambil nonton green lantern dan diliatin dengan aneh sama laki gue. Coba ya, hidup gue... :D :D
Pagi-pagi mama masak macem-macem, terus seperti kemarin waktu mama ulang tahun, ngebawa-bawain anak kost dan ngirim-ngirim ke keluarga. Gue juga ngundang sahabat gue buat dateng dan makan-makan di rumah dikarenakan gue belum bisa nraktir. Menunya nasi uduk, telor dadar, daging masak merah, buncis goreng, emping, sambal.
Sahabat-sahabat gue baik-baik banget. Si riza dateng bawa d'crepes request gue, nu green tea, sama kue coklatnya breadtalk. So sweet banget deh. Indah dateng telat banget, tapi alhamdulillah dia dateng setelah gue pikir dia bakal depresi. Abis makan-makan, terbitlah sesi curhat. Masalahnya sebenernya siy simpel, cuman karena berhubungan sama perasaan dan dua orang jadinya agak-agak mbuled. Sesi curhatnya ampe malem bo'. Maklum, udah lama banget nggak ketemu dan cerita-cerita panjang lebar kayak gitu. 
Pas mereka udah mau pulang kangmas ganteng pulang dan bawa kue tart. Whoaaaa!!!!! Surprise banget.... Beneran nggak nyangka kalo kangmas ampe bela-belain beli kue, minjem motor temennya dan bawa motor dengan tangan satu karena tangan satunya meluk kotak kue yang mana bahaya banget. Duhh... Romantis dan baik banget ya suami gue... Jadi terharu.... :")
Setelah rempong nancep-nancepin lilin kecil-kecil yang susah banget ditancepin, akhirnya tiup lilin deh sama si kangmas. Lilinnya satu kotak isi 28, kata si kangmas tancepin semua, tapi dikurangin satu. Ndilalahnya pas udah di tiup lilinnya, ternyata yang di pasang lilinnya cuman 26, satunya kedudukan dan nggak keliatan. Kata mama nggak apa-apa, biar awet muda. Amiinnn Ya Alloh. Sempet foto-foto siy sebentar, tapi nggak maksimal kayak biasanya mengingat gue banci kamera. Nggak sempet dandan, muka berminyak, nggak dress up juga. Terusan si Indah & Riza juga udah kucel karena eyeliner iseng-iseng mereka udah mulai luntur. Kangmas juga capek. Adek gue juga cuman moto-motoin, diajak foto susah. Dan mama nggak mau di ajak foto. Bilangnya nggak ngasi tau mau foto-foto, jadi mama nggak cantik. Hiyahh... Nyokap gue... -_-'
Most of all, i'm happy. Dikelilingin orang-orang yang gue sayang dan sayang sama gue. Diperhatiin banyak orang. Dimasakin mama, di bikinin surprise sama suami, di temenin sahabat. Apalagi coba yang lebih penting dan berharga dibanding disayang sama orang yang kita sayangin...
Doa gue, semoga di usia yang makin tua ini gue makin dewasa dan bijaksana. Sehat, diberi rezeki yang halalan thoyyiban dan berkah, segera dianugerahi keturunan yang soleh-solehah. Nggak menyia-nyiakan waktu. Bisa nyenengin orang-ornag yang gue sayang. Aamin Yaa Robbal 'Aalamiin...






Monday, January 23, 2012

KaCaMaTa BaRu ;p

My Two Faces WiTh DiFfeRent GlaSses 8D
Alhamdulillah banget, akhir tahun kemarin kangmas dapet tambahan rezeki, jadi gue bisa ganti kacamata juga setelah kepending setahun lebih. Xixixixixi... ;p
Tahun 2010 sebenernya udah cek ke dokter mata, minusnya naek jadi -4,5 & -5. Tapi karena satu dan laen hal, belum kesampean buat ganti kacamata, sampe pada akhirnya kacamata gue patah. Awalnya cuman bengkok karena keinjek, ketindihan, atau keteken kalo lagi ganti kaos. Lama-lama patah. Tadinya masi bisa di sambung-sambung pake lem sama si kangmas. Lama-lama nggak bertahan juga. Syukur alhamdulillah pas kacamatanya udah nggak bisa dipake pas ada rezeki :)
Mengingat kacamata yang lama udah bertahan selama 4 tahun, wajar aja lah kalo dia minta pensiun. Gue make kacamata kan hardcore gituh. Hahahaha... Gue ganti kacamata yang lama taun 2007, terus sempet ganti lensa taun 2008, dengan frame yang sama. Terus belum ganti lagi ampe kemarin ituh. Dari awal make kacamata, gue selalu ganti kacamata karena rusak, bukan karena pengen ganti-ganti. Secara ya, kacamata tuh maharani. Kalo mau yang murah sih banyak, tapi gue takut nggak sesuai dan bikin sakit. Nyokap nyaranin make softlense aja, tapi gue nggak mau. Gue nggak telaten banget. Dan dokter pernah bilang mata gue kering (dry eyes), jadi nggak boleh intens pake softlense. Boleh siy, tapi sekali-sekali doang :)
Langsung ke optik nggak pake ngecek ke dokter lagi karena sok yakin sama minus yang nggak bakal nambah. Di optik gue diperiksa lagi, ternyata nambah aja yuk gitu minusnya. Kanan - Kiri jadi -5 dan silinder 1. Alamakjan... Ituh minus atau apaan yak? Banyak amit... Tadinya malah -5,5., berhubung guenya pusing banget make minus segitu, jadi di kasi sama orang optiknya minus lima aja. Silindernya juga nggak dipakein karena mata gue jadi sakit dan pusing. Harus rajin-rajin makan wortel niy... -_-'
Btw, foto yang sebelah kiri itu foto make kacamata yang lama, half frame gitu deh, cari aman. Foto yang sebelah kanan make kacamata baru, framenya plastik gitu. Kangmas yang milihin, katanya gue keliatan kayak abege. *blushing* Tapi kata nyokap gue kayak anak-anak yang nerd gituh karena kesannya lensanya tebel ^^a
Lebih cocok yang mana sih sama muka gue yang buled inih? Frame yang lama atau yang baru?

Sunday, January 22, 2012

Stitching Things

Semalem abis ngejait kancing bajunya kangmas yang pada lepas. Terus ngejaitin celana yang sobek-sobek. Dan gue nangis lagi.. :'(
Inget sama nenek....
Gue adalah pemalas sejati. Kalo ada baju rumah gue yang sobek atau lepas jaitannya, selama masih bisa dipake ya gue pake. Palingan sobeknya dikit doang. Dan nenek selalu tau, karena nenek yang sering ngebolak balik cucian dan nggak jarang ngelipetin juga kalo udah kering dan gue belum sempet ngelipetin. Waktu bajunya gue pake lagi tapi belum gue jait, beliau pasti ngingetin gue buat ngejait dulu. Tapi dasarnya pemalas dan pelupa, jadilah nggak inget-inget. Sampai suatu waktu guea gue luphkan kadang ngeh, baju yang sobek ituh udah di jait dengan rapi dan nggak sobek lagi. Setelah gue perhatiin, jaitannya adalah jaitan nenek, bukan nyokap. Kalo nyokap ngejait jauh lebih rapi dan make jenis tusukan rantai. Kalo nenek jahitannya kecil-kecil dan make tusukan jelujur. Beliau nggak pernah ribut bolak balik nyuruhin ngejait. Beliau juga nggak bilang-bilang kalo udah ngejahitin. Bahkan kadang gue cuman cengengesan dan lupa bilang terima kasih. *Nangis kejer dibalik bantal*
Kalo gue perhatiin, nenek ngejahit disela-sela waktu senggangnya. Kadang sambil nunggu azan, abis ngaji, atau kapan aja beliau kepingin dan sempet. Beliau biasanya ngejahit waktu siang dan masih ada matahari. Tempat favorit buat ngejait ya di teras depan. Katanya kalo siang pake matahari aja, nggak perlu lampu, jadin hemat bayar listrik. Pemikiran yang simpel kan?
Sampai tutup usia, seinget gue nenek nggak pernah minta tolong anak-cucunya untuk ngejaitin baju-bajunya yang sobek, atau lepas jahitan, lepas kancing, atau apalah. Yang ada nenek yang ngejaitin baju-baju atau kancing kami tanpa pamrih. Beliau nggak pernah mau ngerepotin dan nyusahin, apa yang bisa dikerjain sendiri ya dikerjain sendiri. Paling banter nenek minta pasangin benang ke jarum. Nenek juga kalo ngejait nggak pernah make kacamata kayak nenek-nenek pada umumnya. Matanya alhamduliillah masih awas. Gue yang umur segini aja kalah. Hebatkan nenek gue?
Beberapa hari yang lalu ii cerita, adek gue tiba-tiba make kaosnya yang udah belel dan melar banget banget, bahkan lengannya udah sobek. Tapi setelah diperhatiin lagi, lengannya ternyata udah nggak sobek lagi, nenek yang  ngejaitin. Ii berkesimpulan kalo nenek ngejait sambil-sambilan nemenin ii nyuci diatas, atau sambil- nemenin ii nyetrika. Maka, Ii nangis lagi, gue nahan-nahan nangis.
Satu cerita lagi....
Waktu gue masuk pondok, nenek ngebekalin gue dengan sebuah kain sarung jaman dulu, warna ungu. Karena sering gue pake dan iket-iket kalo mau tidur, sobek lah kain itu sedikit. Gue males ngejaitnya. Biasa, males, dan nggak ngerti gimana ngejaitnya biar tetep keliatan rapi. Jadi gue diemin aja. Setelah gue di rumah, kain sarungpun berubah fungsi dan sering terlupakan, kadang jadi tatakan setrikaan. Suatu waktu gue mau make, eh ternyata udah dijaitin aja sama nenek. Rapi banget, nggak bakal ngeh kalo nggak diperhatiin banget bahwasanya sarungnya pernah sobek. Sekarang tiap liat sarung itu bawaannya kangeen terus sama nenek. Sarungnya sekarang gue simpen, mau gue pake waktu ngelahirin nanti. (semoga abis ini gue hamil). Nggak boleh lagi ada yang make tuh sarung selaen gue...

Sarung yang dijaitin nenek

Nggak akan pernah habis cerita tentang nenek. Nggak akan terlupakan. Semoga nanti ketika gue tua, gue juga nggak ngerepotin anak-cucu gue, kayak nenek. Semoga ketika tua, gue masih bisa bermanfaat bagi orang lain, seperti nenek gue. Dan semoga nenek selalu dirahmati Allah. Aamin Yaa Robbal 'Aalamiin..

Tuesday, January 17, 2012

Bitterballen Makaroni

Ngantuk bangettt.... Tadi pagi abis bikinin bekal buat kangmas ganteng. Dia (dan gue) udah lama banget kepengen makan makaroni panggang. Mau bikin nggak punya oven. Mau beli, yang rasanya pas susah banget. Akhirnya berkeputusan. bikin bola makaroni goreng aja. Waktu itu nemu resepnya di buku resep primarasa, langsung dicobain deh. Mirip-mirip lah sama makaroni panggang, lumayan ngilangin pengen. Tadi mau bikin lagi, tapi bukunya entah dimana gara-gara kamar di obrak abrik. Bongkar-bongkar kliping warta klub Nova, nemu resep bitterballen makaroni. Mirip-mirip lah sama bola-bola makaroni resepnya primarasa ituh. Setelah mateng, kok penampakannya malah kayak perkedel yang kegedean ya? Secara nggak bisa bulet banget terus minyaknya agak kepanasan. Nggak mirip sama foto yang di resepnya deh. Tapi kata kangmas enak banget. Hehehe.... ;p
Kalo ada yang mau nyoba, inih ada resepnya. Ala Klub Nova :)



Bahan:
  • 2 sdm margarin
  • 3 sdm tepung terigu protein sedang
  • 250 ml susu cair
  • 1 sdm seledri cincang (kalo gue tadi kayaknya lebih, nggak apa kok)
  • 3 lbr daging asap, iris bentuk dadu (tadi make kornet & tumis daging cincang)
  • 1 sdt garam (secukupnya aja, dirasain dulu. Karena nanti dipakein keju)
  • 1/4 sdt merica (sesuai selera aja. Tadi kangmas bilang ladanya nggak berasa, berarti besok-besok harus dilebihin :)
  • 1/4 sdt pala
  • 1 sdt gula pasir
  • 150 gr makaroni, rebus, tiriskan
  • 75 gr keju cheddar, potong dadu kecil
Bahan Pencelup:
  • 3 butir telur, kocok lepas
  • 150 gr tepung panir kasar warna orange (tadi gue makenya tepung panir putih, merk mama suka. Abis adanya itu. Heheh...:)
  • Minyak untuk menggoreng
Cara bikinnya:
  1. Panaskan margarin, tambahin tepung terigu, aduk cepat sampai berbutir
  2. Tuangi susu sedikit-sedikit sambil diaduk sampai licin. Tambahkan seledri, daging asap/kornet, garam, gula, merica, dan pala. Aduk rata.
  3. Masukkan makaroni, aduk sampai bergumpal. Ambil sedikit adonan, pipihkan, isi sama keju cheddar, bentuk bulat.
  4. Gulingin ke tepung panir kasar, celup ke telur, gulingin lagi ke tepung panir.
  5. Goreng dalam minyak yang udah dipanaskan sampai matang.
Tulisannya siy untuk 8 orang, tapi tergantung ukuran perut dan gede kecil bulatannya juga kali ya. Kalo gue, karena nggak sabaran, buletannya gede kecil dan nggak mulus. Keliatannya malah kayak perkedel. Xixixixi...

Selamat Mencoba :)

Lupa Caranya Nulis....

Gue udah lupa caranya nulis.
Bukan berarti gue nggak bisa nulis pake tangan, itu sih bisa banget. Tapi gue nggak betah nulis lama-lama. Kayaknya gue udah terlalu kecanduan sama yang namanya keyboard. Padahal dulu gue santai-santai aja mau nulis sebanyak apapun juga, termasuk nulis cerita.
Gue juga udah lupa rasanya nulis cerita. Kegiatan itu udah gue tinggalin sejak gue lulus assalaam. Sampe sekarang gue emang masi nulis, tapi cuman nulis buku harian (yang jarang juga gue isi) bait-bait pendek puisi atau apalah itu, tergantung mood gue juga. Tapi buat nulis cerita, nggak pernah sama sekali. Nggak tau kenapa. Apa karena otak gue udah buntu, udah dimanjain sama berbagai bahan bacaan yang bisa gue akses kapan aja, jadi mematikan fungsi otak gue untuk berimajinasi dan merangkai cerita.
Sumpah, gue lupa kalo dulu gue pernah bikin cerpan. Haha, cerpan itu versi gue sendiri. Maksud hati mau bikin cerpen, apa daya jadi kemana-mana dan jadilah cerita panjang alias cerpan. Walo kalo gue baca sekarang tu cerita norak minta ampun, dengan penggunaan bahasa yang mana pada waktu itu berasa udah keren banget (sekarang norak abissss), penuturan yang amburadul, di tulis di kertas-kertas ataupun halaman belakang buku, make pulpen warna warni, dan tulisan yang ampun-ampunan kayak cakar ayam, tapi itulah hasil karya gue. Dan gue udah lupa rasanya kayak gimana *Sigh*
Gue lupa rasanya berimajinasi membagun plot cerita dan penokohan. Gue lupa gimana caranya mendeskripsikan satu kejadian dalam bentuk wacana ataupun dialog. Gue lupa gimana otak gue beradu cepat dengan tangan gue dalam mengurai percakapan. Gue lupa rasanya jadi satu-satunya orang yang punya hak penuh untuk memunculkan ataupun menghilangkan tokoh-tokoh dalam cerita gue. Gue lupa betapa menyenangkannya menamai para tokoh satu persatu. Gue lupa bahwa gue pernah begitu rajin ke perpustakaan cuma untuk nyari referensi buat cerita gue. Gue lupa rasa bahagia dan lepas yang gue nikmatin ketika mengakhiri cerita. Gue lupa betapa excitednya gue ngedenger komentar-komentar dan kritik buat cerita gue. Gue bener-bener lupa, dan sekarang gue kangen banget…
Dulu gue nggak pernah nyangka kalo seorang gue ternyata bisa nulis juga (walo ancur-ancuran). Adalah salah satu kakak kelas gue, namanya mba’ ratih. Dia yang ngenalin gue dengan dunia tulis menulis. Gue inget seinget-ingetnya waktu di pondok dibatasi dengan berbagai peraturan sehingga bahan bacaan pun terbatas. Dan mengarang cerita sendiri ternyata salah satu solusi yang menyenangkan bagi banyak orang (tentunya menyenangkan buat diri gue sendiri juga). Gue inget betapa gue mesti antri berpuluh-puluh orang untuk ngebaca satu cerita yang bahkan belum selesai. Dan mba’ ratih itu hebat banget. Imajinasinya tinggi, penuturan kata-katanya indah. Bahkan dia bisa ngedongengin gue satu cerita sebelum gue tidur sampe’ tamat dan suaranya abis dengan penuturan yang seolah-olah cerita itu pernah dia baca, pernah dia karang, padahal cerita yang dia dongengin ke gue itu mengalir gitu aja dan baru dia pikirin idenya waktu dengan spontan gue minta ceritain. Hebat kan orang itu? Gue inget banget, salah satu cerita dia judulnya “pineal janjiku”, dan endingnya sedih banget. Itu cerita sumpah keren…..
Dan sejak itu gue berfikir, enak kali ya kalo bisa bikin cerita sendiri. Mulailah gue bereksperimen dengan ide dan kata-kata walau norak dan nggak penting banget. Akhirnya setelah beberapa kali trial and error, gue berhasil ngehasilin satu dua karya walau jauh banget bedanya sama hasil karya mba’ ratih ataupun temen-temen gue yang laen.. =)
Cerita favorite karangan gue sendiri tentang putri trex dan pangeran sant di negeri santrex. Cerita dongeng peri-peri gitu, terinspirasi dari komik mading angkatan dan make nama angkatan juga. Kayaknya tuh cerita nggak gue kasi judul deh. Dudul banget kan??? Haha…. =D
Pada saat ada ide, gue bisa nulis sampe lupa waktu. Bahkan gue rela buat minjem catetan pelajaran temen sekelas buat gue salin pas belajar malem cuma gara-gara gue geregetan pengen ngelanjutin cerita gue dan mengabaikan pelajaran. Parah kan???
Dan gue lupa rasanya. Padahal sekarang kalo mau nulis tinggal ketik, nggak perlu pegel-pegel nulis. Nggak perlu keabisan kertas dan buku. Nggak perlu minjem-minjem pensil dan pulpen cuma karena pulpen macet atau ilang. Tapi gue nggak pernah mulai buat nulis lagi. Paling banter Cuma beberapa baris prolog, beberapa dialog yang nggak pernah gue lanjutin dan akhirnya gue buang. Sesekali gue masih nulis puisi, atau apalah itu namanya. Bait-bait nggak penting dan nggak gitu bagus juga. Hehehe….
Beberapa waktu tahun yang lalu salah seorang sahabat ngingetin tentang nulis. Tentang gue dan dia yang pernah nulis dan kadang saling tuker tulisan untuk di koreksi dan dimintain pendapat. Well, tulisan dia jauh lebih keren dari tulisan gue, dan gue suka dengan ide cerita plus sudut pandang dia yang kadang nggak biasa. Bikin gue mengenang lagi saat-saat dimana buku cerita gue kembali dengan nggak utuh, saat dimana gue ngabisin lembaran kertas ulangan untuk ngarang, saat dimana gue mengabaikan rasanya pegel dan kram cuma Karena kata-kata berloncatan di otak gue yang nggak bisa gue tandingin dengan kecepatan gue nulis.
S**t…
Kayaknya gue bener-bener kangen buat nulis lagi. Tapi gimana cara mulainya?

Sunday, January 15, 2012

49 Days Korean Series

Mata bengep, abis mewek nonton serial korea, judulnya 49 days. Sebenernya serial ini udah lama ada di lappi, si ganteng yang ngopiin dari temennya. Katanya bagus, jadi gue bisa nonton kalo lagi bosen nggak ada kerjaan. Tapi karena gue pada dasarnya nggak gitu tertarik sama serial korea, nggak kayak temen-temen gue yang entah kenapa addict banget sama serial korea, jadilah terlupakan begitu aja. Sampai pada suatu ketika si ganteng ngambek gara-gara nggak gue liat-liat tuh serial. Then i recognize that 49 days has already started at indosiar. Tambah ngambek lah kangmas ganteng, secara ya dia udah ngopiin jauh sebelum ada di indosiar terus mau ngapus.
Oooo... Tidak bisa sayang. Kan adanya di lepi sayah, jadi suka-suka sayah dunk mau di apus apa nggak. Huehehehe.... So it stays in my lepi 'till 2 days later. I feel so bored and don't know what to do. Mau ngutek-ngutek photoshop lagi nggak ada ide dan passion. Mau nonton film si ganteng maunya nonton horor. Supernatural season 6 udah abis di liat. Chuck jadinya nggak terlalu menarik. Akhirnya mulailah gue nonton dari hari jum'at. Niatnya cuman iseng-iseng, tapi karena penasaran banget jadilah maraton nontonnya, teruuuuussss aja sampe barusan ini.
Ceritanya lumayan bagus, tapi complicated layaknya sinetron indonesia. Viewnya juga nggak jelak-jelek banget, dan tamat dalam 20 episode. Overall gue suka, cuman gue nggak suka endingnya. 2 episode terakhir sukses bikin gue mewek sesenggukan. Ratenya 3,5 lah dari 5. Anyway, gue iseng mau bikin review soal serialnya. Here it is......

Gambar di ambil dari luthfiyah25.blogspot.com

Ceritanya mulai dari jalanan yang macet banget kayak di Jakarta. Oke skip it, nggak penting :D
Jadi ada cewek namanya Ji Hyun, dia sama dua orang sahabatnya, Seo Woo dan In jung dalam perjalanan ke lokasi pertunangannya. Ji Hyun ini hidupnya perfect banget, dia cantik, baik, orang tuanya sayang banget sama dia, punya sahabat-sahabat yang baik dan tunangan yang ganteng, Min Ho. Terus ada juga cewek lain, namanya Yi Kyung. Dia miskin, yatim piatu, kerja di mini market waktu malam dan istirahat waktu siang.
Suatu hari, Yi Kyung [yang keliatan kucel, depresi dan nggak pengen idup] pergi ke suatu tempat yang keliatannya kayak bekas lokasi kecelakaan gitu. Ada gambar orang di jalanan yang nandai lokasi korban gitu. Yi Kyung ini mau bunuh diri ternyata, tapi di selametin sama seseorang. Gara-gara mau bunuh diri ini, terjadilah kecelakaan mobil beruntun yang panjang banget. Di lain tempat, Ji Hyun yang habis dari butik nyetir mobil dengan nggak fokus dan ngekewatin lokasi kejadian Yi Kyung bunuh diri. Karena nggak fokus, dia nggak ngeliat kecelakaan beruntun dan dia kecelakaan juga, jiwanya kepisah dari badannya dan dia ketemu cowok yang disebut scheduler [bahasa indonesianya tukang bikin jadwal kali ye. he..]. Si Scheduler tugasnya ngejemput dan nganter roh ke alam lain gitu deh. Dia bilang ke Ji hyun kalo sebenernya si Ji Hyun ini belum waktunya meninggal, karena ada kejadian nggak terduga yang bisa bikin seseorang yang belum waktunya meninggal bisa meninggal. Pada kenyataannya, tubuhnya Ji Hyun dalam kondisi koma. Si scheduler ngasi pilihan, Ji Hyun mau langsung masuk ke lift yang artinya dia langsung meninggal, atau, Ji Hyun bisa hidup lagi kalo dalam 49 hari dia bisa ngupulin 3 tetes air mata dari orang-orang yang tulus sayang sama dia, tapi nggak berhubungan darah sama dia. Karena Ji Hyun jadi kayak gini secara nggak sengaja karena Yi Kyung, jadi Ji Hyun boleh make badannya Yi Kyung selama Yi Kyung tidur. Tapi dengan syarat, Ji hyun nggak boleh ngasi tau siapapun siapa dia dan segambreng syarat lainnya.
Singkat cerita, Ji Hyun make badannya Yi Kyung dalam usaha ngumpulin 3 tetes air mata yang tulus yang ternyata nggak segampang yang dia kira. Ji Hyun yang make badannya Yi Kyung kerja di cafe punyanya Han Kang, yang ternyata temen sma-nya Ji Hyun. Dulunya mereka berantem melulu, tapi ternyata Han kang jatuh cinta sama Ji Hyun. Bahkan tetes air mata pertama dia dapetin dari Han Kang.
Selama 49 hari itu banyak hal sulit yang dilaluin Ji Hyun, dia juga nemuin salah satu sahabatnya In Jung ternyata punya affair sama tunangannya. Well... Bukan affair sih, tepatnya mereka udah pacaran sebelum Ji Hyun kenalan dikenalin sama Min Ho. In Jung sama Min Ho kerjasama dan berencana ngerebut perusahaan bapaknya Ji Hyun. Pada punya misi masing-masing gitu deh.
Complicated? Masih belum selesai. Habis itu perusahaan bapaknya Ji Hyun dikin bangkrut. Bapaknya Ji Hyun ternyata kena kanker otak. Terus lagi Yi Kyung mulai sadar badannya di pake sama roh. Tambah complicated lagi dengan latar belakang Yi Kyung yang hidup enggan mati tak mau gara-gara pacarnya meninggal. Pacarnya ternyata scheduler ituh. Scheduler itu lupa ingatan, ingatannya di balikin kalo tugas jadi schedulernya udah selesai. Dia jadi scheduler juga ternyata karena unfinished business waktu meninggal.
See... Gimana nggak penasaran gue. Saking penasarannya kalo ada scene yang nggak penting-penting banget gue cepet-cepetin nontonnya.
Nahh... pokoknya Ji Hyun akhirnya bisa ngumpulin 3tetes air mata yang tutus, terus dia bangun dan hidup lagi. Harusnya waktu dia bangun, ingatan tentang 49 harinya itu nggak keinget. Entah kenapa dia tetep inget. Ternyata oh ternyata, dalam 6 hari kedepan dia bakalan meninggal lagi. Akhirnya dia berusaha bikin kenangan sama orang-orang yang dia sayang, termasuk Han Kang. Setelah 6 hari Ji Hyun akhirnya bener-bener meninggal. Scheduler juga berhasil nyelesein apa yang belum dia selesein sama Yi Kyung.
Mewek lah gue... Sedih amat ini pilem. Udah mau abis malah nguras aer mata. Kirain abisnya gitu doang, Etapi ternyata masi belom kelar bo'. Si Yi Kyung yang awalnya di ceritain di buang sama ortunya dan tinggal di panti asuhan ternyata kakanya si Ji Hyun, namaya Ji Min. Dia bukannya dibuang, tapi ternyata di culik. Akhirnya keluarga Ji Hyun tetep punya satu anak perempuan. Complicated banget kaaannn?
Hikkss..... Tapi kata gue endingnya nanggung dan agak ngegantung. Intinya ya orang-orang yang ditinggalin Ji Hyun ngelanjutin hidupnya dengan normal. Han Kang nggak pacaran sama Yi Kyung [alias Ji Min] kayak perkiraan gue. Nanggung aja gitu. Antiklimaks dan agak kehilangan gregetnya. Etapi ini kata gue yah. Udah gitu, ada beberapa hal yang 'aneh' kalo kata gue. Jadi kan selama Ji Hyun make tubuhnya Yi Kyung, dia dateng ke orang tuanya dengan ngaku sebagai temennya Ji Hyun. Pas ketauan Yi Kyung tuh anak yang ilang, orang tuanya nggak bingung en nanya-nanya gitu ya? Ahh.. Itu gue aja yang mikirnya belibet. Xixixixi...
Most of all, serial ini cukup menguras emosi. Buktinya gue penasaran banget dan mewek tiada akhir.[ini siy gue aja yang cengeng]. Dari awal gue udah bisa nebek alurnya kemana. Tapi ada kejutan-kejutan konflik dan cerita yang cukup mengagetkan dan nggak terduga, ini yang bikin penasaran. Hehehe...
Ehhh... Ini siy bukan review yak, panjang bener @_@
Whatever deh... Kalo bingung ama review gue, sinopsis dan cast-nya bisa di liat disini, disini, dan disini.

Lesson from this series:
We have to live, love, and treat people we love as it is our last

Saturday, January 14, 2012

Mommy's 52 years old Birthday

Me, Mommy & My Little Brother
at Masjid Agung Surakarta
Today, January 14th 2012 were my mommy's 52 years old birthday.
Her first birthday without her mom, my granny. I don't know exactly what's in her mind, did she feel sad or something, she didn't tell me. But deep down inside, i know that she still feels so lost...
She woke up very early this morning, and start to cook. If i may added, she starts to prepared things and cook from last night. She made so much food today, the menu are:
  • Gonjleng Rice. [She found the receipes at news paper, try it once, love it, and cooked it over and over again. Actually it's one's of traditional rice like nasi uduk, nasi jamblang and nasi kebuli. It also cooked with some simple spices. Here, i found a recipe from google. And i also forgot which region nasi gonjleng from, banten or something.]
  • Shrimp balado. [i looove this shrimp so much]
  • Tempe balado. [She fried the tempe very crunchy]
  • Beef cooked with chili. [In banjarmasin language, it called daging masak habang. My granny like it so much]
  • Fried beans. [Simple vegetable i looove the most]
  • Sprouts Tumis. [It's good for my fertility, right? :D]
  • Salted squid tumis. [Mommy and granny like it so much. Me? Hehehe.... ;p]
After cook it, she pack the foods into some small container and gave it to our homestay people, and kak syifa, our nearly neighbour.
There's no celebration. There's no cake, or party. Even my brother didn't come to see my mom.
She looks happy while she cooked and shared all the food with everyone she wants.
Mom didn't ask any help from me, didn't ask any gift. She just wanna see me and my brother work in a good place so we don't have worry about our future.
One more thing, she really want to have a grandchildren from me. But i'm not pregnant yet :(
Apologize for disappointed you.. :( :(

Dear mommy...
Happy birthday... I promised you i'll work hard to gave you grandchildren.
And i always pray for your health and happiness.
I love you mom... and always be...

Friday, January 13, 2012

Thursday Nite

Just stay at home, browse some cute blog design and "kepo" with any"twitwar" which is not important at all :))

Anyhow, Thursday night always remind me to my dearest granny.....
Karena hampir setiap malam juma't beliau pergi ke rumah ii di utan kayu untuk mengaji. Well, nggak cuma tiap malam jum'at sih, tapi kapanpun ada pengajian dan beliau di undang mengaji oleh ibu-ibu pengajian di utan kayu, beliau pasti mengusahakan untuk datang. Dan beliau selalu berusaha untuk tidak menyusahkan anak-cucunya. Sebisa mungkin beliau datang sendiri kesana. Sebelum Nang, adekku punya motor, nenek selalu berpergian dengan kendaraan umum seperti metromini, patas, dan sebagainya.
Naik Taksi?
Jangan harap beliau mau. Paling banter beliau mau naik bajaj. Dan ojek. Beberapa tahun belakangan kami punya tukang ojek langganan, jadi beliau selalu meminta kami menelpon si tukang ojek ini untuk menjemput nenek di rumah dan mengantarkan beliau ke tempat tujuan.
Setelah nang punya motor, nenek sering menelponnya untuk meminta di jemput dan di antar ke rumah ii, atau rumah nenek uti dan kai udin. Itupun dengan catatan, adikku tidak sedang ada acara. Kalau nang nggak bisa, nenek dengan santai naik kendaraan umum.

That's my granny.
She's 72 years old.
But she loves going with motorcycles.

Bisa dihitung jari nenek 'menggerecoki' anak-cucunya untuk mengantarnya kemana-kemana. Bahkan sepertinya lebih sering beliau pulang-pergi sendiri dengan kendaraan umum dibanding beliau menelpon untuk minta dijemput.

Tapi yang terus berputar di ingatanku adalah, setiap nenek ingin mengaji, beliau memintaku untuk menelpon adikku. Jika nang tidak bisa menjemput, maka yang ditelpon selanjutnya adalah tukang ojek. Lalu aku akan mengantarnya sampai ke pagar, membawakan tasnya, dan beliau akan bertanya. "nanti qq mau kemana? kalo ngggak kemana-mana, jemput ene ya?". Lantas beliau naik ke boncengan, membetulkan letak kain / gamisnya, dan meminta tasnya yang kubawakan. Kemudian aku mencium tangannya dan beliau berkata, "hati-hati dirumah ya. Jangan nakal. Nanti jemput ene ya..". Dan tukang ojek pun berlalu pergi...

Lantas malamnya, aku akan pergi menjemput nenek.
Ada atau tidak ada acara, ku usahakan untuk tetap menjemputnya, walau untuk itu aku harus pulang lebih awal, membatalkan pertemuan, atau apalah yang kadang tak bisa ku pungkiri membuatku memberengut kesal.

Satu hal yang selalu ku tanamkan dalam hatiku,
Beliau tidak pernah protes saat aku masih kecil dan harus mengantar jemputku di sekolah. Beliau tidak pernah menolak menemaniku kemanapun aku pergi, walau untuk itu waktunya habis tersita untukku dan beliau tak punya cukup waktu untuk dirinya sendiri. Kenapa kini ketika aku sudah besar aku selalu hitung-hitungan dalam menemani atau mengantar jemputnya?
Aku tak akan pernah tau berapa lama lagi waktu yang ku punya untuk merawatnya. Jikalau hari ini permintaannya ku tolak, masihkah ada esok hari? Apa yang akan terjadi jika hari esok tak ada lagi untuknya?

Hari ini, malam jumat ini aku tak lagi menjemput beliau. Beliau sudah di jemput oleh Yang Maha Kuasa 52 hari yang lalu, tinggal di tanahNya yang suci.
Aku akan selalu merindukan masa-masa dimana beliau memintaku untuk menemaninya, menjemputnya. Belum seujung kuku baktiku untuk membalas semua jasa-jasanya untukku, beliau keburu pergi. Seumur hidup pun tak akan cukup untuk membalasnya...

Tuhan... Aku rindu nenekku...
Aku ingin berjalan menggenggam tangan keriputnya lagi. Aku rindu membawakan semua barang bawaannya. Aku rindu celotehan lugu beliau tentang betapa murahnya naik bajaj dibanding harus naik taksi. Aku rindu akan sosok rentanya yang berjalan tertatih namun selalu penuh semangat.. Aku rindu Ya Allah..

Thursday, January 12, 2012

[Not] Pregnant [Yet]

Just got my period 2 days ago.
And it breaks my heart.
So i'm not pregnant [yet].

Tuesday, January 10, 2012

Giveaway from Lancome

Abis blog walking ke blognya Hanna, isinya keren-keren euy. Jadi pengen bisa dandan yang ekstrim-ekstrim tapi cantik gitu deh. Gue dandan cuman kalo mau kondangan, itu pun standar banget. Hahahaha....

Eniwei, nemu sesuatu yang keren di blognya Hanna. Lancome lagi bagi-bagi hadiah. Karena gue belum pernah make yang kayak beginian [secara outta budget] dan belum pernah juga ikutan yang kayak gini, gue jadi penasaran dunk pengen ikutan. Siapa tau aja menang. Lumayan banget, hadiahnya satu set 'Visionnaire Super Serums Duo' yang isinya Genefique 7 ml & Visionnaire 7ml seharga Rp. 450.000!!


Cuma ada 10 orang beruntung yang bakalan ngedapetin paket ini. Caranya :
  • Add Lancome Indo as Friend
  • Like Lancome Indonesia Facebook
  • Follow Blog Hanna Anindhita
  • Follow @LancomeID twitter, RT @LancomeID Sharing my vision of beauty with visionnaire, dan mention @hannaanindhita
  • Post mengenai giveaway ini blog kamu dan cantumkan linknya di comment box blog Hanna Anindhita beserta nama dan email kamu
  • Tulis di blog kamu / comment box blognya Hanna mengenai siapa beauty icon kamu dan kenapa kamu pilih dia sebagai beauty icon kamu.

Peserta hanya boleh dari Jakarta karena hadiah harus diambil di counter tertentu di Jakarta tanggal 25-29 Januari. Giveaway ini akan berakhir pada 21 januari, jadi buruan ikutan. :)

Dan sebagai salah satu cara ikutan, inilah Beauty icon gue:


Zaskia Mecca

Alasannya simpel banget, dia cantik, sholehah, dandanannya nggak too much biarpun udah jadi istri dan ibu, dan stylenya juga oke banget. Di dandanin dan di pakein baju/jilbab model apa aja cocok.

Saturday, January 07, 2012

Missing her..

Can Not see her anymore..
She will never coming home anymore.

Really really miss her presence in our life..

Sunday, January 01, 2012

01 Januari 2012

Hari pertama di tahun 2012.
Hari ke-40 meninggalnya nenek tercinta.
Hari ke-62 sejak terakhir kali aku melihatnya, memeluknya, menciuminya, merawatnya.....

Aku merindukannya teramat sangat.
Segala tentangnya masih segar di ingatanku.
Betapa kasihnya tak pernah pudar.
Cintanya tak pernah berkurang.
Perhatiannya tak kalah dengan ibuku.

Beliau adalah ibu keduaku.
Yang merawat dan menjagaku ketika ibuku tak dirumah untuk mencari nafkah.
Beliau melakukan segala hal untukku, memandikannku, memasak untukku, menyuapiku, mengajarkanku pelajaran agama, mengantar dan menjemputku ke sekolah dan madrasah, bahkan beliau tak canggung mencatat pelajaranku ketika aku tak masuk sekolah.

Betapa besar pengorbanannya untukku dan juga adikku.
Saat dimana teman-teman beliau bebas pergi mengaji, tak jarang waktu belaiu dihabiskan untuk menjagaku dan adikku. Ketika kami sudah agak besar, beliau tak segan mengajak kami, walau untuk itu beliau harus menyiapkan dan membawa segala kebutuhan kami dalam tasnya.
Ketika kami masuk pesantren, beliaulah yang menangis tersedu-sedu karena tak tega melihat cucunya jauh di rantau orang.
Kemanapun beliau pergi, ketika beliau melihat apapun yang kami, anak-anak dan cucunya suka, sebisa mungkin akan dibawa pulang. Apalagi kalau menyangkut penganan, walaupun beliau sendiri sangat menyukainya, tak pernah ku lihat beliau memakannya sendiri. Selalu diberikan untuk kami, anak-anak dan cucu-cucunya.
Ketika ibuku tidak memasak, yang ditanyakannya adalah aku ingin makan apa.
Ketika akan keluar rumah, beliau pasti menanyakan tujuannya, untuk berapa lama, kendaraannya apa, dengan siapa, dan pulang jam berapa. Bukan karena beliau ingin ikut campur, tapi lebih karena sayangnya, hingga beliau terlalu khawatir saat kami berada di luar rumah.

Hingga detik ini, setiap sudut rumah selalu mengingatkanku dengannya, berharap beliau muncul dengan tiba-tiba dan melakukan kegiatan yang biasa dilakukannya. Setiap perjalanan membuatku merindukannya. Setiap pulang ke rumah aku [masih] berharap beliau yang menyambutku seperti biasa. Dengan wajah teduh ketika sedang mengaji di teras, dengan wajah berpeluh ketika sedang mengurus pepohonan di depan, dengan wajah tak acuh ketika sedang serius dengan sinetron kesayangannya, atau dengan wajah marah bercampur khawatir ketika aku terlambat pulang.

Setiap kamis sore aku [masih] berharap beliau memintaku mencari ojek atau bajaj untuk mengantarnya ke rumah tanteku untuk mengaji dan mendengarnya memintaku untuk menjemputnya jika aku tak sibuk. Tuhan, aku masih belum puas mengantar jemputnya.
Tak seujung jaripun baktiku mampu membalas cinta dan segala yang telah dilakukannya untukku...

Aku [masih] menginginkannya ada di sampingku. Belum cukup aku membahagiakannya. Masih banyak yang ingin ku lakukannya untuknya. Masih banyak yang ingin ku lakukan bersamanya..

Tapi Allah lebih menyayanginya ketimbang kami. Allah memanggilnya dalam keadaan suci, setelah menunaikan ibadah haji tanpa satupun yang di badal. Allah membiarkannya tetap berada di tempat yang paling suci di dunia. Betapa RahmatMu untuk beliau begitu besar Ya Allah...

Allahummaghfirlahaa warhamhaa wa'aafihaa wa'fu'anhaa wa akrim nuzulahaa wawassi'madkhalahaa waj'alil jannata maswahaa. Allahumma laa tahrimna ajrahaa wa laa taftinna ba'dahaa waghfirlanaa wa lahaa....

Ya Rabb..
Ikhlaskan dan lapangkan hati kami, yang selalu menyayanginya. Kumpulkanlah kami dengannya kelak di syurgaMu Ya Allah....


Almh. Hj. Siti Laihanah T.S & Almh. Juwariyah
Nenek & Mbah Tersayang