Saturday, June 25, 2011

Kacau Balau

Jadi begini ceritanya....
Setelah berkali-kali ganti design ampe berantem nggak penting, pada tanggal 11 juni berangkatlah gue dan kangmas ditemenin om ke percetakan rekomendasinya om.

Kenapa baru mau nyetak tanggal 11?

Karena emak gue yang cantik ituh kekeuh pengen liat dulu undangannya om oki, apakah tercantum nama kel. alm. H. Ahmad Tamin Said. Nah, undangannya om oki ituh baru tayang mefet bener sama kawinannya tanggal 12 juni. Setelah undangannya tayang, [sok] sibuklah kami ikut ngurus kawinannya. Abis itu ada musibah mbah salatiga meninggal. Berantakanlah schedulenyah. Alhamdulillah om mau nyempetin nganter tanggal 11 juni ituh.

Kenapa harus sama om?

Karena om berkali-kali bilang kalo mau nyetak disana ajah karena murah. Sebelumnya om pernah nyetak buku sama orang kampus, tapi harganya mahal banget dan maksa-maksa nyuruh nyetak banyak. Setelah itu om survey danketemulah percetakan ini. Disini om dikasih tau kalo harga bukunya ituh kalo nyetak disitu setengahnya dari yang kemaren nyetak sama orang kampusnya. Shock lah si om. Sejak ituh tiap mau nyetak buku disitu.

Kenapa harus disitu?

Karena rekomendasinya om, bisa dapet murah dan bagus. Om juga udah kenal sama yang punya. Sebagai keponakan yang baik, nurutlah gue. Daripada kualat. Nyoba di tempat laen terus dapet harga mahal dan nggak bagus.

Singkat cerita, setelah nyampe, dikasih liat deh desainnya sama kangmas. Gue maunya yang biasa ajah, terdiri dari 4 halaman, 2 lembar. Tapi kata om, biasa banget. Disaranin sama yang punya juga, desain bunga di depannya di emboss. Lagi-lagi gue nurut, di emboss deh. Si kangmas juga setuju.

Tapi lagi... Kalo di emboss, halaman sebaliknya jadi bergerunjul dan nggak bisa dibikin 4 halaman. Si bapak percetakan ngusulin ditambahin pake kertas tengahnya.
Baiklah, saya dan kangmas setuju. Bapaknya juga tanya peta mau di taruh dimana? Si kangmas bilang di sebelah dalem ajah biar clean. bla bla bla....

Kesimpulannya:

- Cover di dove
- Nambah kertas di tengah
- Bunga di emboss
- Inisial warna silver
- Halaman 3 pake nama
- Nama di dalem warnanya biru metalik
- Border di cut
- Harga include kartu ucapan terima kasih dan plastik
- 900 pcs
- Bisa di ambil sabtu depan tanggal 18 juni
- Bayar DP 1/3nya. [harusnya 1/2, tapi rempong ke atm lagi. Tapi hari rabu kita lunasin]

Terus gue tanya, kalo mau liat dulu hasilnya 1 sebelum di cetak banyak kapan? Kan gue mau liat warnanya oke apa nggak. Hasil warnanya gimana. Bapaknya bilang nggak usah. Soalnya warnanya cuma putih biru. Terus content nya juga udah dari kita. Nggak kayak buku yang kudu di edit.

Udah males deh gue....... Bad feeling ajah gitu. Tapi positive thinking lah katanya kangmas.

Hari senen, 13 juni si Ii bilang apa nggak kebanyak 900? Itung-itungan awalnya cuman 580, dibuletin jadi 650. Jadilah nego lagi, pesen cuman 800 dengan harga lebih mahal 150 perak.


Rabu, 15 juni gue dan kangmas dateng lagi kesana. Desain halaman 3 ditambahin bunga. Sisa pembayaran di lunasin.


Sabtu pagi,18 juni kangmas di telpon bilang undangannya belon jadi. Baru bisa di ambil rabu.


Jderrrrrrr!!!!!!!!!

Gue tanya bisa liat warnanya kapan? Bilangnya senen.
Ya sudahlah... tenang.... tenang.....
Etapi nggak tenang juga. Apalagi abis gugling terus nemu blog-blog wedding gituh. ada yang ngejelasin detail waktu pesen undangan dia di liatin dulu warna dan hasilnya ampe pas.

Gue -> Uring-uringan parah.

Kangmas -> Berusaha tenang tapi keki.

Senen, 20 juni kita kesana lagi. Eh belum jadi aja gitu. Cuman dikasi liat cetakan yang di plastik transparan. Warnanya item bo'... Mana gue tau birunya gimana.

Bapaknya bilang kalomau liat warnanya besok.

Selasa, 21 juni dateng lagi mau liat warna. Cover depan-belakang warnanya cantik banget. Sesuai dengan desain. Warna di peta juga cantik. Yang nggak sreg, warna di halaman 3 dan halaman tengah. Birunya terlalu gelap. Dan kok bukan di cetak di kertas tipis, tapi kertas yang sama dengan covernya. Positif Thinking lagi... Mungkin buat contoh aja. Aslinya tetep di kertas.

Terus kangmas nanya dunk, birunya bisa di terangin apa nggak.
dan jawabannya adalah:
"Nggak bisa, udah di cetak semua. Lagi dibawa buat di emboss dan di cetak warna silver dan biru metaliknya"

Glodaaakkkkkkk!!!!!!

Mau nampol rasanya....
Di jalan pulang si kangmas nenangin. Katanya, kalo dicetak di kertas mudah-mudahan birunya cantik.....

Rabu, 22 juni dengan senang hati gue dan kangmas ngejemput undangan ceritanya.

Nyampe disana..... Jeng jeng jeng jeng......
Lagi ditempel-tempelin aja gitu halaman tengahnya. Dan bapaknya dengan enteng bilang: "Plastiknya belum ada, salah beli".
Gue ngambil satu undangan yang udah jadi.



Cantik warnanya.

Embossnya juga.
Pas dibuka........

Duaaaaaarrrrrrrrr!!!!!

Tengahnya tetep aja gitu kertas yang sama dengan covernya. Bukan kertas tipis.
Warnanya?
Nggak berubah dong, tetep gelappppp.




Daaannnnnnn.....

Bagian peta diwarnain biru, tapi halaman kedua warnanya putih. Sehingga kalo nggak rapi ngelipet dan ngelemnya birunya nongol2..





Terus lagi, karena tengahya bukan kertas tipis, bagian peta dibukanya susah setangah mampus. Diliatnya jadi nggak full. Dammmnnnnnnnn!!!!!!





Okehhh....

Inhale... Exhale..... Inhale..... Exhale......

Tapi NGGAK NGARUH ya. Emosi paraah.......


Nyoba nenangin diri dengan liat secara keseluruhan, tapi malah ngeliat keanehan satu lagi.





Ituuhhhhhhh..... Kembangnya melayang-layang.
Komplen deh gue sama yang ngedesain alias si kangmas.

Gue: Yank kok gini sih? Kan kemaren ituh ada bordernyah.


Kangmas: Iya, tapi kan kemaren waktu pesen aku bilang bordernya di potong aja. Karena kan tengahnya kertas, jadi otomatis lebih kecil. Halaman peta dan halaman 2 kan aku taunya dibiruin, jadi udah jadi kayak border. Aku mana tau kalo nggak dipakein kertas dan nggak di potong kayak gini.


Gue: .......................................................



Dasar si kangmas pengertian, tau aja dia bahwasanya gue udah pengen muntab en tereak-tereak emosi. Komplen deh si kangmas sama bapaknya. Eh bapaknya nggeremeng aja gitu. Pake bilang "ini petanya pake biru. Udah untung ditambahin".


................................................................................................................



For God's Sake.

Pengen nabok gue!!!!!!!!
Entah gimana caranya kita bisa keluar dari sana dengan damai.

Gue -> Diem..... Tapi nangis.

Kangmas -> Diem... Tapi ngempet.

Selanjutnya kita mampir ke rumah ii. Ngasi liat 1 undangan yang di minta si kangmas.

Terheran-heran dan komplen juga ii.
Terus om nanya.
terus kangmas cerita.
Terus om speechless.

Besoknya, kamis 23 juni malem gue kesana di anter adek gue yang paling ganteng.

Si kangmas pulang kantor langsung kesana.
Jujur gue udah males banget.
Kalo gue paman gober, langsung nyari percetakan laen en nyetak undangan lagi. Yang itu gue anggurin aja di sana.
sayangnya gue bukan paman gober.
dan duit hampir 3juta itu banyak.
Sial.

Nyampe sana si kangmas udah di depan pintunya dengan kardus segede gaban dan muka super jutek.


Kangmas: Kartu ucapan terima kasihnya nggak dibikinin.


Gue: Hahhhhhhh??????!!!!!!!!!!!!!!!!


Kangmas: Ya udah yuk.


Gue: .................................................................................................



Di metromini muntablah si kangmas.

Gue juga dong.

Tolong ya...

Itu gue bayar lunas.
Bagian mananya yang ngerugiin dia?
Kalo emang ada yang nggak ngerti bilang dong.
Kalo emang nggak bisa dengan harga segitu dan harus nambah, bilang aja dong.
Tinggal di tambahin duitnya.
Jangan mentang-mentang dikasi murah jadinya murahan
Yang penting kan hasilnya cantik. Nggak kayak gituuuuuuuuu.

AAAARRRRRRGGGGHHHHHH!!!!!!!!


Kangmas berasumsi kalo yang punya nggak enak sama om.

Etapi kalo nggak enak nggak usah kayak gini dong!!!!!! *Nangis kejer*

Terusan lagi, tadi malem gue ngebungkusin tuh undangan buat dikirim ke mojokerto.

Warnanya ada yang nggak sama aja gitu. Jatohnya lebih gelap.





Huhuhuhuhuuhu...... T_T
Sediiihhhhhhhh.....
Gue kan nikah cuman sekali. Nyetak undangan pernikahan juga cuma sekali.
Tapi kayak gini.....
Hiks.......

Kata kangmas ya mau gimana lagi.
Kata mama terima aja, rezekinya cuma segitu.

Tapi nyesek banget rasanya...... Sedihhhhh.....


Advice:
  • Kalo mau nyetak undangan cari yang expert.
  • Naek turun gunung keluar masuk pasar nggak masalah.
  • Mahal sedikit nggak apa, yang penting memuaskan.
  • Nggak perlu pake perantara. Kalo komplen jadi nggak enakan.
  • Kekeuh lah minta review sebiji sebelum naek cetak.

0 comments:

Post a Comment