Tuesday, April 21, 2009

Kartini Versi Gue =p

21 april di Indonesia identik dengan hari kartini. Hari dimana seorang perempuan bernama kartini di lahirkan… (kayaknya orang bego juga tau deh. Wakakak =)

Yang gue inget kalo gue denger hari kartini adalah karnaval. Hehehe…. =p

Iyah, buat gue hari kartini identik dengan para anak-anak kecil make baju-baju tradisional dan karnaval. Keliling-keliling, capek juga pastinya. Tapi entah kenapa [waktu itu] rasanya seneng banget. Walaupun jujur, nyokap gue nggak punya cukup uang buat nyewain gue baju tradisional ataupun beliin gue baju tiap karnaval. Jadi kostum karnaval gue dari taun ke taun sama aja. Baju kuning manik-manik dan kain songket punya nyokap. Ditambah gelang-gelang dan kalung emas bohong-bohongan plus bando bunga-bunga kuningan gitu. Gue nggak tau itungannya tradisional, modern, nasional, atau adat apalah, nggak jelas juga, tapi ya begitulah. Intinya gue bisa ikut karnaval sama kayak anak-anak normal yang lain (kayak gue bukan anak normal ajahhhh).

Waktu kecil nyokap pernah bereksperimen makein gue baju adat bali (ceritanya). Gue di pakein selendang panjang songket warna merah punya mama. Dililit gitu aja. Terus hiasan kepalanya mahkota burung dari kertas. Bawa kipas bulu-bulu en make sandal etnik. Simpel dan nggak keluar uang banyak tapi hasilnya lucu… Untungnya waktu kecil doang gue dipakein baju kayak gituan. Nggak kebayang kalo misalnya dipakein waktu TK gitu. Beuuhhhh…. Malu sangadh…… ^^

Pernah juga siy waktu itu dari sekolahan nyuruh gue pake baju adat minang. Nyokap akhirnya semaleman usaha bikin hiasan kepala bentuk tanduk khas minang itu dari karton (biar bentuknya bagus dan nggak meleyot), terus setelah jadi baru dililit selendang songket.

Jadinya sumpah, keren banget. Waktu itu gue ngerasa hiasan kepala buatan nyokap gue yang paling keren. Tanduk minangnya itu kokoh dan bentuknya nggak berubah. Sedangkan temen2 gue yang lain bentuknya tuh nggak kokoh dan nggak sekeren tanduk gue karena cuman selendang dililit gitu doang di kepala. Haha…. Nyokap gue keren banget deh pokoknya. Luv u mom… *cium pipi mama*

Setelah gue agak gede dan ngerti latar belakang hari kartini, barulah gue usaha buat memahami arti perjuangan kartini (walo emang nggak ngerti-ngerti banget sampe sekarang. Gue rasa yang salah bukan guru-guru gue di SD, tapi emang otak gue yang korslet). Gue juga pernah baca buku kartini yang judulnya habis gelap terbitlah terang ituwh (gara-gara di suruh bikin resume juga siy). Tapi karena gue nggak niat banget, jadilah sekarang tuh buku nggak tau kemana dan gue juga lupa deh tentang latar belakang kertini. Yang gue inget cuma dia lahir di jepara, dan nggak lama meninggal setelah ngelahirin anaknya gitu deh.,..Terus kartini tuh pelopor persamaan hak kaum perempuan pada masanya… (gue harus cari tau lagi nih, ingatan gue tumpul banget).

Sekarang kan banyak tuh tokoh perempuan yang disebut kartini masa kini. Nggak cuman tokoh juga, perempuan-perempuan yang memperjuangkan perubahan, perempuan yang berjuang untuk sesuatu, atau apalah yang unik-unik dan nggak lazim gitu, banyak yang di sebut kartini masa kini juga.

Tapi kartini buat gue, artinya mama, ii, dan nenek gue.

Mereka kartini sejati buat gue. Inspirator hidup gue. Perempuan-perempuan yang paling hebat di mata gue. Perempuan-perempuan yang paling sempurna dengan segala ketidak sempurnaan mereka. Karena mereka gue ada dan bisa seperti sekarang ini.

Mereka dunia.

Cinta.

Orang tua.

Keluarga.

Sahabat.

Pelindung.

Guru.

Panutan.

Segalanya bagi gue.

Mereka ada dalam artian yang berbeda, tapi seperti kepingan puzzle yang saling melengkapi. Kartini yang mana kalau gue diminta untuk mengorbankan salah satu di antara mereka, nggak akan pernah bisa gue lakuin.

Misalnya waktu gue wisuda kemaren. Gue cuman dapet 1 undangan dan berlaku untuk 2 orang. Sampe jungkir balik gue usaha gimana caranya gue bisa dapetin undangan satu supaya mereka bisa masuk gedung. Gue nggak mau salah satu diantara mereka nggak bisa nyaksiin salah satu momen penting dalam hidup gue yang mana bisa gue dapetin karena jerih payah dan usaha tanpa pamrih mereka juga. Dan gue berhasil… =D

Mereka nggak perlu tau gimana gue sampe nangis darah ngusahain berbagai cara buat ngedapetin undangan dan gue juga nggak akan pernah mau bilang betapa gue hampir putus asa. Yang perlu mereka tau adalah ada cukup undangan buat mereka menyaksikan gue (yang nyusahin dan nggak guna ini) wisuda. Senyum bahagia mereka udah lebih dari cukup untuk ngebayar usaha gue yang nggak ada seujung kuku dari apa aja yang telah mereka lakuin untuk gue selama ini.

Dan untuk mereka, kartini-kartini versi gue, rela gue lakuin apa aja untuk ngebahagiain mereka, rela mati-matian usaha buat bikin mereka setidaknya sekali saja dalam seumur hidup mereka ngerasa bangga memiliki gue sebagai bagian dari mereka [walau gue sadar sesadar-sadarnya nggak ada yang bisa dibanggain sedikitpun dari diri gue, tapi setidaknya gue berusaha semaksimal mungkin untuk nggak bikin mereka malu].

Love you all,…

My own kartini