Saturday, February 28, 2009

Miss You...


Kangen tuh apaan sih?

Pertanyaan nggak penting yang muncul tiba-tiba karena gue lagi iseng plus nggak ada kerjaan di tengah malem dan nggak ada yang bisa gue isengin. Mungkin juga karena gue lagi ngerasa kangen. Anehnya nggak tau kangen sama apa atau sama siapa. Kangen aja. Aneh kan???

Lepas dari kata kangen yang di jadiin nama grup band, kangen juga pernah jadi judul lagunya dewa 19. Lupakan info barusan yang mana gue yakin semua orang udah pada tau =)

Balik lagi ke pertanyaan tadi. Kangen tuh apaan sih?

Yang gue tau, kangen tuh sinonimnya sama rindu. Sahabat gue waktu gue tanya kangen tuh apaan dia jawab ”Kangen tuh perasaan pada saat lo merindukan sesuatu atau seseorang.” Nggak ngejawab banget deh. Bisa dibolak baik tuh. Rindu apaan sih? Rindu tuh perasaan pada saat lo kangen sama seseorang. Wakakakak…. =D

Tadinya gue bermaksud ngebuka kamus besar bahasa Indonesia buat cari tau arti harfiah dari kata kangen. Tapi gue baru inget dua detik kemudian bahwa gua nggak punya tu kamus yang mana ternyata penting banget buat di punyai. (kalimat gue bakal di koreksi abis-abisan sama guru bahasa Indonesia =)

Ada yang pernah nanya sama gue (tapi kayaknya tuh pertanyaan lebih pas kalo dia tanyain ma dirinya sendiri). ”Kenapa sih bisa kangen? Padahal kan baru sekali ketemu?”
Kalo kata gue sih ya bisa aja. Jangankan baru sekali ketemu, yang belom pernah ketemuan aja bisa ngerasain kangen. Misalnya kayak orang yang chatting atau pacaran online. Belum pernah ketemuan tapi bisa kangen-kangenan kan?

Gue jadi mikir…
Kangen tuh berbanding lurus sama keilangan nggak sih? Pada saat keilangan apa gitu, ada kemungkinan buat kangen kan?
Misalnya buat orang yang pacaran di dunia maya. Seringnya kan ym-an, ato apalah gitu. Pas lagi nggak bisa online jadi berasa ada yang ilang, terus timbulnya kangen deh. Terus waktu keilangan orang yang disayang. Nggak mungkin banget nggak kangen. Ato pada saat udah pada gede dan harus bersikap layaknya manusia dewasa pada umumnya, gue yakin banyak banget orang yang kangen sama masa kecil dimana semuanya tuh keliatan nyenengin. Contohnya lagi yang terjadi pada diri gue. Gue kan doyan banget sms-an. Pada saat gue nggak punya pulsa, idup gue merana banget. Ada yang ilang dari gue. Selalen ilang pulsa ya ilang kebiasaan mencet-mencetin keypad hape. Jadi kangen deh. Hahaha.... =D *nggak nyambung*

Makanya, menurut gue kangen tuh nggak cuma tentang manusia atau benda, tapi juga tentang momen dan suasana. Kayak gue yang selalu kangen ngeliat hamparan sawah dari teras lantai dua masjid assalam. Sumpah, adem banget rasanya. Tenang… Sedihnya tuh sawah udah nggak ada dan sebagai gantinya muncul rumah-rumah yang nggak penting banget buat diliat dan bikin gue makin sadar akan keserakahan manusia yang jarang banget adil sama alam.

Kalo bisa gue umpamain, rasa kangen tuh kayak lubang hitam. Rasanya aneh. Nggak ada tanda-tandanya. Datengnya tiba-tiba, tapi ilangnya lama bener. Ato bahkan nggak ilang-ilang dan perlu ditambel. Nggak tau juga nambelnya pake apaan, makanya kangen mulu. Terus kayaknya gimana gitu. Campur-campur antara sepi, hampa, keilangan, sama rada-rada gila (yang terakhir cuma terindikasi pada orang-orang tertentu =)

Nggak bisa gue deskripsiin.

Selaen gue adalah sejenis manusia yang memiliki kadar Iq biasa-biasa aja, kemampuan verbal gue juga begitu deh. Makanya gue salut banget sama penulis-penulis yang bisa ngedeskripsiin dengan jelas apa yang mereka mau sampe para pembacanya tuh bisa ngerasain hal yang mereka deskripsiin dan terucap, “Gila, kok bisa sih nih orang ngejabarin apa yang sebenernya gue rasain tapi nggak bisa gue jabarin.” Keren ya…
Well, emang gue kagak bakat nulis *Sigh*

Balik lagi ke kangen. Gue paling bete kalo lagi kangen. Soalnya nggak jelas gitu sih. Bikin gue yang pada dasarnya moody berat jadi tambah nggak juntrung. Berasa ada yang ilang. Masih bagus kalo gue nyadar sama apa yang gue kangenin. Kalo mungkin ya cari obat kangennya ampe ketemu. Yang nyebelin kalo obat kangennya udah kagak ada. Ato yang lebih parah, nggak mungkin bisa jadi obat lagi. Sengsaranya… Paling banter gue akhirnya cuma bisa narik napas sambil mengumpat atau misuh-misuh sama orang-orang terdekat gue. Hwahahaha…. Nggak penting banget deh.

Dan yang paling aneh dari kangen yang kadang menurut gue nggak penting itu (karena seringnya nyiksa), adalah pada saat tiba-tiba gue ngerasa kangen, tapi nggak tau sama apa dan siapa. Hwahh!!! Gue bisa tiba-tiba bengong gitu. Mempertanyakan ketidak sinkronan antara otak dan perasaan gue.
Apa emang dari dulu otak gue nggak pernah sinkron sama perasaan gue ya’? *Mikir Mode On*

Saturday, February 21, 2009

Kamu Tak Termiliki


Aku pernah bermimpi menjumpaimu di penghujung hari, ditemani semburat jingga dari mentari yang pulang ke peraduan.

Entah kenapa raut mu sendu. Menghujamkan pertanyaan kelam di dasar hati. Adakah pertanda bahwa waktu kita berakhir? Dan letih yang menggelayut itu lantaran kamu menyerah dengan keadaan?

Aku tak bertanya. Kamu hanya menatap. Langit semakin gelap.

Tiba-tiba kamu mendekapku. Erat sekali. Mataku memanas walau dekapmu terasa nyaman.

Sedetik kemudian kamu mengecup keningku pelan. Lembut. Sehingga aku terpana. Inikah saatnya?

Lantas kamu pergi.

Dalam helaan nafas aku terkesiap.

Masih terasa harum mu di semilir bayu yang ku hirup.

Masih kulihat bayangmu dalam naungan senja yang memerah.

Dan aku terbangun dengan isak tertahan.

Hanya mimpi ternyata.

Tapi menyesakkan.

Mendapati bahwa dalam mimpi pun kamu tak termiliki.